MOTIVASI DJAJENDRA

Leadership Organization Business Personal Interpersonal Entrepreneurs and Employed Professionals

Category: Work Life Balance (page 1 of 11)

Keseimbangan Kerja dan Hidup

MEMBANGUN KEHIDUPAN YANG SEIMBANG

“Tidak seorang pun yang mampu memberikan kebahagiaan kepada kita, hanya diri kita sendiri yang mampu memberikan kebahagiaan bagi hidup kita.”~Djajendra

Hidup menjadi sangat indah jika kita memiliki pengetahuan, kesehatan, kekayaan, ketenangan, kedamaian, keterampilan, kebahagiaan, dan penerimaan terhadap realitas. Jika kita kehilangan salah satu dari hal-hal di atas, maka hidup kita menjadi tidak seimbang. Hidup yang tidak seimbang akan mengarah pada ketidakmampuan kita untuk menjalani kehidupan dengan baik.

Pengetahuan yang benar membantu kita menghadapi segala rintangan dan tantangan dengan sukacita. Pengetahuan memberikan kita wawasan dan kebijaksanaan untuk menyikapi realitas sehari-hari. Pengetahuan yang baik membuat kita selalu mengucapkan kata-kata positif, dan tidak pernah mengucapkan satu kata sembarangan.

Kesehatan adalah segalanya bagi kehidupan kita yang seimbang. Jika kita tidak sehat, maka sangat banyak rasa sakit dan kelemahan bersama kita. Tubuh yang sehat, mental yang sehat, jiwa yang sehat, dan emosional yang sehat adalah hal-hal yang wajib kita perhatikan setiap saat. Kehilangan kesehatan seperti kehilangan segalanya dalam hidup. Tidak ada kenikmatan dalam hidup jika kita tidak sehat.

Kekayaan menjadi salah satu hal yang membuat hidup kita terpenuhi dan tercukupi. Kekayaan membuat kita mampu membiayai kehidupan sehari-hari. Kekayaan membuat kita mampu membeli semua kebutuhan yang kita perlukan. Membangun kekayaan dimulai dari pola hidup yang sederhana. Pola hidup yang lebih banyak berinvestasi dan sedikit konsumsi. Kekayaan dihasilkan dari kemampuan kita untuk lebih produktif. Kemampuan kita untuk hemat dan hanya mengeluarkan uang untuk kebutuhan prioritas. Tidak boros dan tidak memiliki gaya hidup yang berlebihan. Selalu rendah hati dan tidak suka pamer kekayaan.  

Ketenangan hidup adalah dasar untuk dapat menikmati hidup yang indah. Ketenangan hidup tercipta ketika kita mampu menguasai pikiran kita. Pikiran yang fokus pada hal-hal positif untuk hidup bahagia pada momen ini. Pikiran yang tidak digerakkan oleh rasa cemas, khawatir, takut, dan marah. Pikiran yang hidup tanpa ada penderitaan mental. Pikiran yang patuh pada jiwa positif kita.

Kedamaian jiwa adalah bagian penting untuk keseimbangan hidup. Kedamaian jiwa tercipta ketika pikiran positif selalu tunduk pada jiwa yang damai. Kedamaian membuat kita tenang dan lebih memiliki peluang untuk berkarya secara lebih produktif. Suasana damai harus kita rawat dan menjaganya secara konsisten agar hidup kita lebih sehat dan berguna.

Keterampilan kita adalah alat kita untuk memberikan karya-karya terbaik bagi kehidupan. Belajar lebih banyak keterampilan dan selalu meningkatkan kualitas dari keterampilan tersebut, menjadikan kita selalu produktif untuk menghasilkan nilai tambah. Keterampilan juga akan memberikan kekayaan dan kesenangan bagi hidup kita. Jadi, teruslah belajar setiap saat dan tingkatkan kualitas keterampilan untuk keseimbangan hidup kita.

Kebahagiaan kita adalah energi positif yang memberikan kekuatan dalam setiap hal yang kita lakukan. Kebahagiaan adalah keputusan dari kesadaran diri sendiri. Kebahagiaan bukan sesuatu yang dihasilkan dari luar diri, tetapi dihasilkan dari dalam diri. Jadi, jangan menunggu kebahagiaan dari siapa pun, karena tidak seorang pun yang mampu memberikan kebahagiaan kepada kita, hanya diri kita sendiri yang mampu memberikan kebahagiaan bagi hidup kita.

Penerimaan terhadap realitas. Hidup bukanlah pilihan kita, tetapi kehendak Tuhan. Pikiran dan rencana kita belum tentu berjalan sesuai dengan keinginan kita. Di sinilah kita harus menyadari sifat kehidupan dan sifat diri kita sendiri. Sifat kehidupan tidak mudah dipahami dan selalu menghadirkan kejutan-kejutan yang tidak pernah kita duga. Oleh karena itu, kita harus ikhlas untuk menerima realitas dengan pengetahuan dan kebijaksanaan.  Pengetahuan dan kebijaksanaan mampu membantu kita mengatasi situasi sejelek apa pun dalam kehidupan yang kita jalani.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

SEMUA KEBEBASAN ADA DI DALAM DIRI KITA

“Selama kita masih bergantung pada hal-hal di luar diri kita, semua yang tampak berharga dan sempurna akan mengambil kebebasan kita.”~Djajendra

Ketika kita mempertaruhkan segalanya untuk mendapatkan kebebasan dari luar diri, kita tidak pernah mendapatkannya.  Tidak ada kebebasan di luar diri kita. Kebebasan dan kemerdekaan hanya dapat ditemukan di dalam diri kita sendiri. Kebanyakan orang merasa kebebasan dapat dicapai dengan menguasai kehidupan di luar diri. Padahal, setelah kita menguasai hal-hal di luar diri, perasaan takut kehilangan akan mengambil semua kebebasan dan kemerdekaan kita. Hidup kita akan diikat dan dikendalikan oleh semua hal yang kita anggap sudah kita miliki.

Setelah kita kuat dan sukses menguasai sumber materi dan orang-orang, yang awalnya kita berjuang agar kita bebas dan merdeka. Pada akhirnya, semua yang kita miliki tersebut akan memunculkan kecemasan dan rasa takut kehilangan. Semua hal yang bersumber dari luar diri, yang kita andalkan sebagai tanda kebebasan kita, justru akan membuat kita kehilangan kebebasan. Kita pun takut dikalahkan oleh orang lain, takut membuat kesalahan, takut tidak dihargai oleh orang-orang, takut dilupakan, takut tergelincir dalam masalah, dan banyak ketakutan-ketakutan dalam berbagai bentuk akan mengambil semua kebebasan dan kemerdekaan kita.

Tidak mungkin merasa bebas dan merdeka jika menggantungkan hidup pada hal-hal di luar diri. Kebebasan dan kemerdekaan baru kita miliki, jika sudah mampu melepaskan semua hal di luar diri dan tidak bergantung kepada hal apa pun di luar diri. Ketika kita melepaskan semua hal di luar diri, barulah kita mampu menemukan diri sendiri di ke kedalaman diri sejati. Untuk melakukan hal ini tidaklah mudah, membutuhkan pengetahuan dan latihan dari kesadaran diri sendiri, untuk hidup bebas dan merdeka. Selama kita masih bergantung pada hal-hal di luar diri kita, semua sukacita dan perasaan sukses berumur sangat pendek. Tantangan dan kesulitan akan memukul balik kita dengan cepat. Semua yang tampak berharga dan sempurna akan mengambil kebebasan kita.

Kebebasan dan kemerdekaan dapat kita rasakan jika kita menerima hidup kita dengan sukacita, tanpa menuntut hal apa pun pada dunia di luar diri kita. Mulailah dengan menemukan kembali siapa kita yang sejati, apa yang kita inginkan dalam hidup ini, kita mau hidup seperti apa, dan kita mau menjalankan peran apa selama hidup ini. Setelah mendapatkan jawaban dan kejelasan tentang arah hidup kita dalam kehidupan yang singkat ini, kita harus memulai segalanya dengan menerima kenyataan yang sedang kita hadapi. Kenyataan hidup harus diterima dengan sukacita dan penuh kegembiraan. Langkah berikutnya adalah menjalani hidup yang produktif dan kreatif tetapi tanpa berharap dihargai, dihormati, diinginkan, dipuji, atau  pun meminta perhatian dari luar diri kita. Semua pekerjaan yang kita lakukan semata-mata untuk kegembiraan dan sukacita kita. Tidak menggantungkan harapan pada orang lain. Kita menjadi diri sejati yang sepenuhnya secara totalitas melakukan kerja keras dan perjuangan hebat untuk kegembiraan dan kebahagiaan diri sejati.

Bagaimana memulai perjalanan untuk menemukan kebebasan dan kemerdekaan di dalam diri? Jawabannya adalah memulainya dari kesadaran dan pengalaman yang sudah dialami selama ini. Kita semua sudah menjalani hidup sekian lama, kita pun sudah memiliki pengalaman atas kehidupan yang kita jalani. Tingkatkan kesadaran dan kecerdasan untuk memahami pengalaman apa yang Anda dapatkan ketika berharap banyak dari situasi dan orang-orang. Pengalaman apa yang Anda dapatkan ketika hidup Anda diciptakan untuk mendapatkan pujian, penghargaan, kehormatan, dan perhatian. Pahami semua peristiwa hidup Anda yang sangat berharap dari luar diri Anda. Jika Anda sudah mampu memahami dan mengerti tentang kepalsuan diri Anda, karena Anda mencoba menjadi seperti yang diharapkan oleh orang-orang di luar diri Anda. Maka, perlahan-lahan, Anda mampu menemukan momen-momen untuk masuk ke kedalaman diri sendiri, selanjutnya jika Anda konsisten dan tidak menyerah untuk menemukan kebebasan dari dalam diri sendiri, maka Anda akan diubah oleh diri sendiri untuk merasakan kebebasan dan kemerdekaan sejati.

Tidak perlu membangun hidup seolah-olah kita harus bermanfaat bagi banyak orang. Tidak perlu menganggap diri kita sangat berharga bagi orang lain. Jalani hidup yang alami dan bahagia sebagai diri sendiri yang apa adanya. Kita tidak perlu mengambil peran hidup dalam bentuk yang seolah-olah tanpa kita kehidupan orang lain tidak berfungsi. Kita bukan siapa-siapa dan tidak penting dalam kehidupan yang luas. Kita ada dan tidak ada kehidupan tetap berjalan seperti biasa. Kita pun tidak mampu memberikan kebebasan dan kemerdekaan kepada siapa pun. Sebab, kebebasan dan kemerdekaan sudah ada di dalam diri masing-masing orang. Dan, harus ditemukan oleh dirinya sendiri untuk dapat merasakan kemerdekaan dan kebebasan sejati.

Kehidupan dunia luar diri kita membatasi kebebasan dan kemerdekaan kita. Kita tidak berhak mengekspresikan kebebasan menurut pengertian kita kepada orang-orang di luar diri kita. Kita harus sadar dan cerdas bahwa semua kebebasan ada di dalam diri kita masing-masing, menunggu kita temukan untuk kita nikmati dengan sukacita. Jika kita masih berpikir bahwa kemerdekaan dan kebebasan itu ada di luar diri kita, maka kita sedang menindas diri sendiri dan menghilangkan peluang untuk hidup dalam kebebasan sejati. Ingatkan diri sendiri untuk memberikan kebaikan dan keindahan bagi diri sendiri dari sumber ke kedalaman diri sejati. Bebaskan diri dari tugas-tugas untuk membangun identitas diri. Kita tidak perlu menjadi sesuatu seperti yang direncanakan oleh pikiran kita. Kita tidak perlu menjadi sesuatu seperti yang ada dalam imajinasi kita. Dalam kesadaran diri sejati, kita mampu menekuni kehidupan produktif untuk melayani hidup dengan sukacita dan penuh kegembiraan. Melayani hidup dari kebebasan dan kemerdekaan yang bersumber dari ke kedalaman diri sendiri.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

MENGURANGI PRODUKSI PIKIRAN NEGATIF DI DALAM DIRI

“Agar terbebas dari pikiran negatif, kita harus membiasakan diri hidup dalam pikiran positif.”~Djajendra

Pikiran negatif sudah ada dalam diri setiap orang. Jika kita tidak berusaha keras untuk menguatkan pikiran positif dalam diri, maka pikiran negatif berpotensi menempati sebagian besar pemikiran kita. Proses berpikir kita berada dalam sistem dualitas, yaitu: proses berpikir positif dan proses berpikir negatif. Keduanya menempati diri kita, dan keduanya memiliki strategi untuk mengatur hidup kita.

Pada umumnya, kita harus berjuang untuk mendapatkan keselamatan dan kebutuhan hidup. Perjuangan kita selalu melewati sistem dualitas. Jika dalam perjuangan, kita kehilangan kepercayaan diri dan terlalu menggantungkan hidup kepada orang lain; maka, produksi pikiran negatif dalam diri akan meningkat dan menciptakan tekanan hidup yang tinggi. Apa lagi jika ada perasaan takut menghadapi masa depan, maka hal ini akan menguatkan beban pikiran negatif, sehingga hidup kita dirugikan oleh energi negatif di dalam diri sendiri.  

Cara mengurangi produksi pikiran negatif adalah dengan menerima dan tidak memusuhinya. Keberadaan pikiran negatif harus kita hormati dan hargai. Tidak boleh kita fokus untuk menghilangkan pikiran negatif. Tidak boleh ada perjuangan dan kerja keras yang hebat untuk menghilangkan pikiran negatif. Jika pikiran negatif dilawan dan ingin disingkirkan untuk selamanya, maka pikiran negatif bangkit lebih kuat lagi dan membentuk kemampuan untuk bertahan hidup dalam diri kita.

Cara menghentikan produksi pikiran negatif di dalam diri adalah dengan membangun kehidupan sukacita. Setiap momen harus ada upaya terus-menerus menumbuhkan suasana hati yang bahagia dan damai; setiap momen harus ada upaya terus-menerus untuk menikmati ketenangan pikiran. Kita harus memiliki ketekunan, kesadaran, dan disiplin yang tinggi untuk menjaga suasana hati dan pikiran dalam momen bahagia. Ini adalah cara yang paling benar untuk menghentikan produksi pikiran negatif di dalam diri. Intinya, agar kita terbebas dari pikiran negatif, kita harus membiasakan diri untuk hidup dalam pikiran positif.

Pikiran positif hanya dimiliki oleh orang-orang terkuat dalam mengarungi lautan kehidupan. Orang-orang terkuat ini jumlahnya sangat sedikit, sehingga tidak mampu mempengaruhi kehidupan sosial yang luas. Realitas kehidupan sosial dikuasai oleh pemikiran negatif. Ketakutan, kekurangan, kemarahan, iri hati, sedih, takut kehilangan, merasa dicurangi, merasa diperlakukan tidak adil, dan berbagai macam energi negatif yang diproduksi oleh pikiran negatif telah menguasai kehidupan sosial. Kondisi ini menciptakan kehidupan di bumi yang rendah rasa syukur dan perilaku yang kurang mampu menikmati indahnya kehidupan ini. Pikiran negatif yang kuat di dalam diri menjadikan hidup kita penuh penderitaan dan kekurangan untuk selamanya. Pikiran negatif mengarah pada pola hidup yang selalu menuntut dan tidak memiliki kemampuan untuk menentukan nasib sendiri.

Ketidakberdayaan kita terhadap pikiran negatif akan mendorong ego memaksa jiwa hidup dalam kegelisahan dan ketakutan. Setiap pikiran negatif menciptakan beban hidup yang membuat hidup kita stres dan kehilangan rasa damai di hati. Ketenangan pikiran muncul ketika kita terlatih untuk fokus pada satu pemikiran positif untuk waktu yang lama. Jika secara tekun dan penuh disiplin kita berlatih untuk hanya melihat hal-hal terindah dari hidup kita, maka produksi pikiran negatif akan terhenti dan produksi pikiran positif meningkat secara terus-menerus untuk menguasai jalan pemikiran kita.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

BELAJAR DARI KEHIDUPAN

“Kehidupan jauh lebih cerdas dibandingkan dengan pikiran. Pikiran tidak memiliki kecerdasan untuk memahami kehidupan secara utuh dan lengkap.”~Djajendra

Kehidupan lebih cerdas dari pikiran. Jika kita mau belajar dari kehidupan, maka kita mampu menemukan pengetahuan dan pengalaman untuk memperkaya kualitas hidup kita. Sebagai pelajar yang mau belajar dengan rendah hati menjadikan kita menemukan kebijaksanaan dari kehidupan.

Tidak ada kata lulus dari sekolah kehidupan. Setelah selesai satu pelajaran akan diberikan pelajaran berikutnya. Setiap situasi dan keadaan memberikan pengetahuan dan pengalaman untuk memperkaya hidup kita. Awalnya kita tidak mengetahui banyak hal dari kehidupan, tetapi setelah sadar dan mau menjadikan diri kita sebagai pembelajar terus-menerus, kita akan menemukan berbagai pengalaman yang menyenangkan dan yang tidak menyenangkan untuk kebaikan hidup kita.

Sebagai pelajar kehidupan yang harus belajar untuk seumur hidup; kita tidak akan menemukan segalanya, kita tidak mungkin melakukan segalanya, kita tidak mungkin mengetahui segalanya, kita tidak mungkin mampu mempelajari semuanya, dan kita selalu harus belajar pelajaran baru untuk perubahan.

Ketenangan dan kecerdasan sangat diperlukan untuk menyerap pengetahuan dari kehidupan. Semua perasaan negatif dan pikiran yang kacau menjauhkan kita untuk menerima pelajaran dari kehidupan. Jaga pikiran selalu tenang; jaga kecerdasan untuk menyerap dari kehidupan; jaga hati tetap bersih dan terbuka untuk menerima berbagai macam pengetahuan, tanpa menilai dan menghakimi pengetahuan itu.

Kita berhak atas kehidupan yang indah dan penuh sukacita. Melalui kerendahan hati, jiwa yang ikhlas dan tulus, serta keyakinan bahwa Tuhan sangat mencintai kita; kita mampu mendapatkan segala kebaikan dan keindahan dari kehidupan.

Sebelum menerima kebijaksanaan dan keindahan dari kehidupan, kita wajib mengenal diri sendiri sepenuhnya dengan sangat jelas. Kita harus memahami siapa sesungguhnya diri kita ini saat berhadapan dengan berbagai macam kesulitan maupun kesenangan. Kita harus mengenal bagaimana kita bereaksi terhadap segala sesuatu yang bersumber dari luar diri kita.

Setiap pelajaran dari kehidupan harus mampu kita nikmati dengan sukacita. Tidak boleh berkeluh-kesah saat pelajaran tidak menyenangkan, dan tidak boleh senang berlebihan saat pelajaran yang sangat menyenangkan. Kita harus menemukan diri sejati untuk menghadapi semua hal yang bersumber dari luar diri. Kita harus berdamai dengan stres dan masalah hidup. Kita harus sangat positif saat hal-hal yang sangat negatif berkunjung ke dalam hidup kita.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

MENGATASI PERILAKU BURUK DI TEMPAT KERJA DENGAN BUDAYA SOPAN SANTUN

“Harus ada upaya dan kerja keras dari dalam diri Anda untuk membangun budaya sopan santun di tempat kerja, tanpa berharap atau menggantungkan perilaku Anda pada perilaku orang lain.”~Djajendra

Ketika Anda berbicara dengan nada suara yang cendrung tinggi, bersikap kurang sopan, memperlihatkan sikap egois yang sangat tinggi, tidak peduli dengan hubungan kerja antar bagian; maka, Anda telah menciptakan luka dihati banyak orang. Mereka yang terluka oleh sikap buruk Anda tidak mungkin melupakan keburukan Anda. Selain Anda telah melukai banyak orang, Anda juga sudah menciptakan kerugian dalam perusahaan, karena orang-orang yang terluka biasanya menjadi kurang produktif. Mereka yang terluka merasa memiliki banyak hambatan dalam hubungan kerja, sehingga akhirnya masa bodoh dengan kinerja dan prestasi.

Proses kerja membutuhkan sikap sopan santun yang selalu menghormati dan menghargai setiap orang di tempat kerja. Sikap yang sopan santun dengan kualitas dan kompetensi diri yang baik akan memberikan dampak yang luar biasa untuk pencapaian terbaik. Jika Anda menginginkan kinerja dan prestasi terbaik, termasuk mencapai target-target dengan mudah, maka sikap yang saling menghormati dan saling menjaga kebaikan haruslah diutamakan.

Setiap orang yang merasa memiliki kekuatan dan dukungan, atau pun merasa paling senior, haruslah menjadi contoh yang baik untuk mempromosikan budaya sopan santun di tempat kerja. Kekuatan, kekuasaan, dan senioritas Anda sangat dibutuhkan untuk mengkontribusikan hal-hal positif dalam pekerjaan. Anda harus memperlihatkan kepada semua orang tentang budaya kerja yang kompak, disiplin, rendah hati, peduli, saling tolong-menolong, dan selalu proaktif untuk menjaga hubungan kerja antar bagian dalam kinerja terbaik.

Hilangkan energi buruk dari dalam diri dengan cara mulai melihat sisi baik setiap orang; mulai membuka hati untuk berkomunikasi dengan cara yang sopan; mulai memperlihatkan perilaku etis; mulai melihat hal-hal yang positif di semua aspek kerja; mau terlibat dalam perubahan dan mudah beradaptasi dengan perubahan; menjadi pribadi positif yang sadar akan energi negatif di dalam diri sendiri. Jadi, ada upaya dan kerja keras dari dalam diri Anda untuk membangun budaya sopan santun di tempat kerja, tanpa berharap atau menggantungkan perilaku Anda pada perilaku orang lain.

Ketika kepribadian positif tumbuh dari dalam diri, maka terbentuk kekuatan yang hebat di dalam diri. Kekuatan hebat ini menjadikan diri sendiri yang asli dengan integritas yang kuat. Dampaknya, Anda benar-benar mampu menampilkan kepribadian yang tenang, sabar, tidak mudah termakan gosip, hoaks, fitnah, atau semua energi buruk dari luar diri sudah tidak mampu merusak kedamaian dan ketenangan hidup Anda. Anda menjadi pribadi yang mudah mengalir dalam hubungan dan komunikasi, serta selalu tampil dengan gembira dan bugar.

Ketika energi positif Anda sudah kuat dari dalam diri, maka Anda mampu mengendalikan emosional dan pikiran-pikiran yang tidak diperlukan dalam sebuah hubungan. Emosional yang baik dengan pikiran yang tenang mampu membangun hubungan yang baik dengan pelanggan, supplier, dan semua stekaholders yang lainnya. Sikap positif Anda akan meningkatkan reputasi perusahaan di persepsi stekaholders. Pikiran yang tenang dan emosi positif Anda mampu memilih dengan cerdas untuk bereaksi terhadap berbagai karakter orang. Reaksi dan tindakan Anda tidak akan melukai perasaan orang lain. Anda senantiasa mampu menjaga hubungan dan komunikasi dengan sopan santun yang produktif.

Setiap pelayanan dalam perusahaan haruslah ditangani dengan cepat, semuanya harus dilayani dengan sikap baik dan penuh sopan santun. Tidak boleh bersikap semena-mena kepada pelanggan, supplier, dan stakeholders yang lain. Layani pelanggan dengan kualitas terbaik, layani dan bayar tagihan supplier tepat waktu dengan sikap sopan. Jangan pernah berbicara dalam sikap yang ketus dan kata-kata yang membuat supplier sakit hati. Jika Anda kehilangan supplier, maka perusahaan juga akan kewalahan di masa depan. Intinya, semua sikap dan perilaku yang tidak baik akan menciptakan biaya tinggi dalam operasional bisnis.  

Perubahan adalah sesuatu yang pasti. Mungkin Anda berpikir bahwa sesuatu hal yang baru atau perubahan yang sedang diterapkan sebagai sebuah omong kosong, tetapi perubahan pasti terjadi. Jika Anda ikhlas untuk memberikan energi positif dalam proses perubahan, maka kebaikan dan keindahan akan Anda rasakan dari hasil perubahan tersebut. Jika Anda berpikir bahwa budaya sopan santun tidak mungkin diterapkan dalam perusahaan Anda, maka Anda sendiri yang memutuskan untuk menderita dalam kehidupan kerja yang penuh energi negatif. Jika Anda menolak memilih untuk membangun budaya sopan santun, maka Anda akan merasakan semacam emosi negatif yang bersumber dari pikiran Anda yang kacau dan sulit dikendalikan. Tanpa budaya sopan santun; energi negatif dari dalam diri Anda akan menciptakan kemarahan, kesedihan, kebosanan, kepahitan, dan menjadikan Anda kurang produktif di tempat kerja.

Saling menghargai, saling mendengarkan, dan saling membantu haruslah menjadi karakter kerja sehari-hari. Hal ini juga akan menghambat emosi negatif masuk ke dalam hari kerja Anda. Jika emosi negatif masuk ke hari kerja Anda, maka energi negatif akan menciptakan stres, serta menghabiskan waktu dan kecerdasan Anda untuk sesuatu yang kurang produktif dan tidak positif.  Kebahagian dalam pekerjaan datang dari memilih pikiran dan emosi, Anda mungkin harus berhadapan dengan berbagai peristiwa yang kurang menyenangkan hati Anda. Tetapi jika Anda memilih pikiran positif, emosi positif, dan sikap baik untuk menghadapi peristiwa tersebut; maka, kebahagiaan dan kedamaian Anda di tempat kerja tidak akan hilang.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

JANGAN BERHENTI BERUPAYA DAN BEKERJA KERAS UNTUK MERAIH YANG TERBAIK

“Masa sulit adalah momen di mana kita harus menjadi lebih kuat daripada masa lalu. Kita harus lebih sabar, lebih bersemangat, dan lebih menerima hidup dengan ikhlas.”~Djajendra

Temukan keberhasilan dalam penderitaan, jangan membiarkan penderitaan menghancurkan hidupmu. Dirimu sangat berharga bagi kehidupan, teruslah berjuang dan berupaya untuk meraih yang terbaik. Jadi, ketika masa sulit membuatmu menderita, jangan menangis, jangan mengeluh, jangan menceritakan penderitaanmu kepada siapa pun. Tenangkan diri, tenangkan pikiran, dan katakan kepada diri sendiri bahwa semuanya baik-baik saja.

Hidup bukan untuk berhenti menuju tujuan, tetapi berupaya terus-menerus dengan kemampuan yang ditingkatkan secara terus-menerus agar sampai ke tujuan. Masa sulit tidak boleh menjadi penghalang untuk menuju tujuan. Masa sulit adalah momen di mana kita harus menjadi lebih kuat daripada masa lalu. Tindakan atau usaha kita di masa sulit harus lebih sabar dan lebih menerima hidup dengan ikhlas. Sifat masa sulit itu sementara, jadi tidak perlu diratapi atau pun ditakuti. Tetaplah optimis dan menerima semua kesulitan sebagai jalan untuk menuju ke tingkat kehidupan yang lebih tinggi.

Hidup adalah sebuah pengalaman di mana kita harus memiliki tujuan, upaya untuk sampai ke tujuan, semangat untuk sampai ke tujuan, disiplin untuk sampai ke tujuan, ketekunan untuk sampai ke tujuan, dan tindakan sepenuh hati di setiap momen menuju tujuan. Kadang-kadang upaya dan kerja keras kita tidak membuahkan hasil karena kegagalan; mungkin badai kesulitan harus kita hadapi dengan penderitaan, tetapi semua itu hanya bersifat sementara kalau kita tetap optimis dan terus-menerus melakukan upaya yang lebih kreatif.

Ketidakpastian adalah bagian dari kehidupan yang paling pasti. Perubahan adalah bagian kehidupan yang paling pasti. Oleh karena itu, kita seharusnya tidak takut atau khawatir dengan perubahan dan ketidakpastian karena keduanya tak terhindarkan dari realitas kehidupan. Dalam ketidakpastian dan gelapnya penglihatan kita terhadap hari esok tidak boleh menghentikan upaya dan kerja keras kita. Kita harus terlibat dalam usaha yang optimis untuk mencapai yang terbaik pada hari ini. Walaupun masa depan terlihat gelap dan tidak pasti, hari ini kita harus berupaya dengan semangat tinggi dan hati yang penuh kegembiraan untuk mencapai yang terbaik.

Kita harus bersyukur dengan keadaan kita pada hari ini, tetapi kita tidak boleh merasa puas dengan upaya dan kerja keras kita selama ini. Setiap hari kita harus meningkatkan kesadaran untuk melibatkan diri dalam kehidupan dengan lebih kreatif. Kita harus lebih berupaya dari sebelumnya. Kita harus lebih dewasa dan memiliki kebijaksanaan untuk menuju ke masa depan yang lebih baik.

Tentu saja, kita boleh bangga dengan semua keberhasilan kita dalam hidup, tetapi kebanggaan kita tidak boleh dalam bentuk kesombongan dan keserakahan. Ketika energi sombong dan serakah menguasai semangat hidup kita, maka kita sedang membawa diri kita ke masa depan yang penuh penderitaan dan kesulitan. Kesombongan dan keserakahan tidak akan memberi tujuan dalam hidup, hanya akan memberikan penderitaan dan hal-hal negatif bagi kehidupan kita. Rasa terima kasih, kerendahan hati, kemurahan hati, rasa syukur, dan merasa semua hanya titipan Tuhan yang bersifat sementara akan menjadikan kita selalu kuat dalam situasi seperti apa pun.

Dalam masa sulit jangan mengembangkan pengalaman penuh penderitaan dan kekurangan. Kita harus bersyukur dengan keadaan dan menerima kesulitan dengan bahagia, kemudian membangun landasan emosional dan pola pikir yang positif untuk terhubung dengan upaya dan kerja keras yang lebih optimal. Tidak perlu merasa gengsi, malu, atau gagal. Kuatkan diri dengan disiplin, ketekunan, motivasi, dan semangat yang lebih tinggi. Jadikan setiap hari sebagai hari kebangkitan jiwa dalam kebijaksanaan, kebangkitan pikiran positif dalam ketenangan, kebangkitan kecerdasan diri dalam kreativitas, kebangkitan emosi positif dalam optimisme, dan kebangkitan fisik yang lebih bugar untuk tindakan yang lebih total.

Hidup kita singkat, hak hidup kita hanya untuk merasakan kebahagiaan dan keindahan, sehingga tidak perlu disia-siakan dalam penderitaan dan kekurangan. Tingkatkan kesadaran dan gembirakan hati di sepanjang perjalanan hidup. Nikmati kesulitan dengan optimis dan rasa syukur, nikmati keberlebihan dengan rendah hati dan rasa syukur. Hidup kita ini hanya sebuah permainan singkat yang kita tidak pernah tahu akhir dari kisah kita.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

OLAHRAGA SEBELUM TERLAMBAT

“Perlakukan tubuh dengan hormat dan sebaik mungkin, tanpa tubuh kita tidak ada.”~Djajendra

Hidup ini dinamis dan penuh perjuangan, karena itu kita membutuhkan tubuh yang kuat dan bugar untuk menjalaninya. Tubuh yang bugar ditentukan oleh banyak faktor, salah satunya adalah olahraga. Jika tubuh kita kuat dan sehat, kita dapat menjalani hidup yang nikmat. Kebugaran fisik mampu membantu kekuatan jiwa dan mental untuk menghadapi perjalanan menuju tujuan.

Siapkan waktu dan disiplin untuk berolahraga empat kali seminggu. Olahraga yang menyenangkan dan menggembirakan hati adalah olahraga terbaik. Temukan olahraga yang sesuai dengan waktu dan usia Anda, kemudian cintai olahraga itu dan jadilah antusias untuk berolahraga. Tubuh yang suka berolahraga, menjauhkan diri dari stres, pola tidur yang teratur, berpikir positif, menjaga ketenangan pikiran dan kedamaian jiwa, serta menjaga nutrisi yang seimbang dalam setiap makanan adalah sumber kebugaran tubuh.

Jangan membiarkan obesitas merusak kebugaran dan kekuatan tubuh. Jika berat badan kita ideal, maka tubuh akan memiliki kecepatan dan kelincahan untuk menghadapi kehidupan sehari-hari. Berat badan yang ideal dan kebugaran membantu kita dalam kehidupan yang sangat kompetitif. Tubuh yang sehat mampu memberikan energi positif bagi kekuatan jiwa dan mental. Jika tubuh tidak memiliki kesehatan dan kebugaran, maka kita tidak bisa beraktivitas dan melayani kehidupan kita secara optimal.

Penampilan fisik yang sehat dan bugar membantu kedamaian dan kekuatan batin. Tubuh adalah tempat tinggal batin. Jika tempat tinggal batin kuat dan semuanya berfungsi dengan baik, maka batin di dalam diri merasa tenang dan bahagia. Intinya, kita wajib menjaga tubuh dalam kondisi bugar dan sehat, sehingga kehidupan yang kita jalani dapat dilakukan dengan penuh semangat. Mulailah bangun pagi untuk berolahraga. Jangan mau dikalahkan oleh rasa malas yang selalu menggagalkan kita untuk berolahraga.  

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

MEMILIKI PIKIRAN YANG INDAH

“Jika kita kehilangan kesehatan oleh pikiran yang cemas dan takut dengan masalah hidup, maka itu sama saja membiarkan harta terpenting hilang dan menciptakan penderitaan.”~Djajendra

Pikiran sangat mudah terpengaruh dengan realitas hidup yang bermasalah. Ketika perjalanan hidup tidak berjalan dengan baik dan menimbulkan masalah, maka pikiran akan memiliki masalah dan beban yang berat. Pikiran yang bermasalah akan menciptakan stres dan penderitaan. Jika pikiran tidak dikendalikan dalam energi positif, maka kehidupan akan dijalani dalam penderitaan dan kecemasan yang berlebihan. Oleh karena itu, pikiran perlu dijaga dan dirawat dalam kegembiraan hidup. Pikiran yang damai, tenang, dan gembira adalah kekayaan sejati. Pikiran yang damai, tenang, dan gembiran adalah sumber kenikmatan hidup. Jangan membiarkan pikiran dikendalikan oleh masalah dan kesulitan hidup. Latih pikiran untuk selalu bersyukur, ikhlas, gembira, dan menerima apa pun kenyataan hidup.

Memiliki pikiran yang indah dalam menghadapi situasi dan keadaan hidup adalah kunci kebahagiaan. Kemampuan untuk menikmati apa pun situasi hidup adalah hadiah terbesar yang ditawarkan kehidupan bagi kita. Jelas, orang yang mampu menikmati hidup dalam situasi apa pun adalah orang yang sadar bahwa dirinya bukan siapa-siapa dan tidak berdaya untuk mengatasi semua masalah hidup. Keterbatasan dan ketidakmampuan adalah milik setiap manusia, sehingga tidak boleh dibiarkan untuk membebani pikiran. Pikiran harus dilatih untuk melihat hal-hal indah dalam setiap situasi hidup. Pikiran harus dilatih untuk melihat keindahan dalam masalah yang sedang dihadapi.

Hidup setiap orang terikat dengan tanggung jawab dan kewajiban. Setiap hari kita semua memiliki tanggung jawab dan kewajiban yang harus dilaksanakan. Jika semuanya lancar, maka tanggung jawab dan kewajiban dengan mudah dapat dilaksanakan. Persoalannya, hidup itu tidak selalu berjalan sesuai rencana kita. Kadang-kadang, semua rencana dan upaya menciptakan masalah, sehingga kita kesulitan untuk memenuhi tanggung jawab dan kewajiban. Saat tanggung jawab dan kewajiban tidak mampu kita penuhi, maka saat itu pikiran merasa terancam dan menghilangkan rasa damai dalam diri. Jika kondisi ini dibiarkan berlarut-larut, maka hal pertama yang dirusak adalah kesehatan kita dan juga hilangnya kebahagiaan hidup. Padahal kesehatan kita adalah harta yang paling penting untuk dijaga dan dirawat. Jika kita kehilangan kesehatan oleh pikiran yang cemas dan takut dengan kenyataan hidup, maka itu sama saja membiarkan harta terpenting hilang dalam penderitaan hidup.

Sesulit apa pun masalah dan persoalan hidup yang sedang dihadapi semua itu hanya bersifat sementara. Hidup kita ini sementara dan sangat singkat, sehingga tidak perlu dibebani dengan penderitaan yang berlebihan. Kita di dunia ini untuk menikmati maha karya Tuhan dengan gembira dan rasa syukur.Tidak ada apa pun yang kita miliki di dunia ini kecuali rasa gembira dan hati yang damai. Kita hadir ke dunia tidak membawa apa-apa dan akan meninggalkan dunia tanpa membawa apa-apa. Harta kita yang sejati itu dalam bentuk kesehatan, kebahagiaan, kedamaian, ketenangan, kesejahteraan, dan keindahan pikiran atas apa pun yang dihadapi. Jadi, ketika ada masalah dan persoalan hidup yang rumit, maka belajar untuk mengalihkan pikiran dari semua masalah dan persoalan hidup. Ketika kita benar-benar sudah tidak berdaya dan tidak mampu, menyerahlah pada kehendak Tuhan dan membiarkan masalah tersebut terselesaikan sesuai kehendak Tuhan.

Setiap hari fokuskan pikiran hanya untuk melihat hal-hal terindah yang membawa sukacita ke dalam hati. Satu masalah hidup tidak boleh merusak jutaan kebaikan hidup yang Tuhan berikan setiap hari kepada kita. Walaupun tanggung jawab dan kewajiban mendesak dengan ancaman, kendalikan dan alihkan pikiran untuk merasakan kedamaian dan ketenangan hidup. Tidak perlu membawa beban yang berat di sepanjang hidup. Biarkan beban itu berada di luar diri kita. Ketika sudah mampu selesaikan beban berat tersebut. Ketika belum mampu isi energi positif sebanyak-banyaknya ke dalam diri dan nikmati keindahan hidup.

Ketika energi positif menguasai pikiran, kecerdasan, ingatan, ego, tubuh, dan emosi kita; maka, batin kita penuh dengan kedamaian, dan semua masalah atau persoalan akan mudah terselesaikan. Nikmati semua proses hidup dalam segala situasi dengan kesenangan dan kesabaran. Miliki niat dan tekad untuk menjaga kedamaian hati dan pikiran yang tenang saat menghadapi apa pun persoalan hidup. Katakan kepada diri sendiri bahwa hidup ini singkat dan sementara, sehingga tidak boleh dibiarkan dalam penderitaan dan kekacauan. Kuatkan energi positif di dalam diri untuk menenangkan situasi kacau dan tingkatkan kekuatan suara hati yang positif untuk menenangkan pikiran yang bermasalah. Pikiran menjadi bermasalah karena dia pikir bahwa hidup ini akan berjalan sesuai rencana dan keinginannya. Perlu dipahami bahwa hidup tidak akan pernah berjalan sesuai keinginan. Ketidakpastian dan kesulitan akan hadir untuk merubah jalan hidup dari keinginan menuju kenyataan.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

MEMBANGUN LINGKUNGAN KEHIDUPAN KITA YANG POSITIF

“Prasangka buruk kita kepada orang lain akan memberikan keburukan bagi diri kita sendiri.”~Djajendra

Lingkungan kehidupan yang positif bersumber dari dalam diri kita. Setiap hari ciptakan energi positif. Tawarkan pikiran dan emosi positif kepada kehidupan. Dalam setiap interaksi kendalikan diri dari semua jenis energi buruk. Jadilah energi positif yang tidak terganggu dengan berbagai energi buruk yang hidup sangat liar di sekitar diri kita. Jangan menunggu orang lain untuk menciptakan lingkungan kehidupan yang positif. Tingkatkan kesadaran untuk membangun hubungan yang menyenangkan dengan diri sendiri dan orang lain. Tidak perlu terlalu kritis dengan sikap dan perilaku orang lain. Jangan memberikan perhatian yang berlebihan kepada kepribadian seseorang. Fokus dengan waktu dan energi untuk membangun kualitas diri sendiri.

Jangan membiarkan pikiran berkeliaran dalam berbagai prasangka. Jika kita melihat kekurangan dalam diri orang lain, maka segera ubah pandangan tersebut dan ubah kualitas pemikiran untuk menerima apa pun realitas orang lain dengan ikhlas. Setiap saat periksa kualitas pikiran, apakah pikiran kita berkualitas baik atau buruk? Jika pikiran kita berkualitas buruk, maka segera hentikan dan ubah pemikiran ke arah yang positif. Diperlukan kesadaran dan perasaan bertanggung jawab untuk menjaga pikiran agar tidak mudah menerima atau merespon secara energi negatif. Jangan juga membiarkan pikiran berpikir terlalu banyak, sehingga tindakan menjadi berkurang. Manfaatkan kehebatan pikiran untuk membantu menemukan kehidupan yang damai, bahagia, sehat, sejahtera, dan penuh rasa syukur. Pikiran yang berkualitas selalu tenang dalam energi positif dan tidak akan sia-sia dalam energi negatif.

Tempatkan diri dalam lingkungan yang meningkatkan rasa percaya diri dan kualitas hidup. Getaran energi positif dari lingkungan kehidupan sangat membantu kemajuan hidup. Pilih lingkungan kehidupan yang membuat kita bahagia, senang, optimis, sehat, positif. Sebaliknya, hindari dan menjauh dari lingkungan yang menciptakan kebencian, dendam, kemarahan, kebosanan, sakit hati. Ketika kita berada dalam lingkungan yang buruk, kita tidak akan mampu memberikan kebaikan dan keindahan bagi diri kita sendiri dan orang lain. Prasangka buruk kita kepada orang lain akan memberikan keburukan bagi diri kita sendiri. Energi negatif yang dibuat oleh orang-orang di sekitar kita haruslah kita sikapi dengan energi positif yang kuat, sehingga kita selamat dari kehidupan yang buruk.

Jika pikiran mengajak kita untuk mengkritik, mengkhawatirkan, atau pun menciptakan prasangka-prasangka negatif; maka hentikan segera pemikiran tersebut. Semua pemikiran negatif akan menguras kekuatan mental kita, juga akan mengurangi kekuatan batin kita. Padahal, dalam hidup, kita membutuhkan tantangan agar bisa menciptakan kemajuan yang lebih tinggi. Jadi, ketika realitas hidup sedang tidak berpihak atau tidak menguntungkan kita, jangan takut atau khawatir, tenangkan diri dan fokuskan semua energi untuk menemukan kedamaian dan kepercayaan diri. Kita membutuhkan kekuatan mental, batin, dan fisik agar bisa mengatasi tantangan atau kesulitan hidup. Oleh karena itu, jangan membiarkan perasaan khawatir atau takut membuat kita gagal menghadapi tantangan. Kuatkan diri dan tingkatkan ketenangan diri agar bisa segera menemukan cara untuk mengatasi tantangan.

Hindari media yang suka memberitakan hal-hal negatif. Hindari untuk membaca, menonton atau mendengarkan hal-hal negatif dan berita tidak benar. Semua yang kita baca, dengar, dan lihat akan menjadi data di alam bawah sadar kita. Jangan baca dan segera hapus semua informasi yang menciptakan energi negatif di dalam diri kita. Kendalikan juga orang-orang yang berteman dengan kita, tetapi suka mengirimkan berita-berita atau informasi yang membangun energi negatif dalam diri kita. Bersihkan lingkungan dari kesadaran diri sendiri, kemudian ciptakan gaya hidup sehat dalam lingkungan yang menciptakan pemikiran dan tindakan positif.

Untuk mengundang MOTIVATOR hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

TIDAK PERLU MEMIKUL BEBAN HIDUP YANG TERLALU BERAT

“Kita hadir ke dunia untuk belajar dan mendapatkan pengalaman, bukan untuk memiliki dan mengumpulkan barang-barang.”~Djajendra

Beban hidup kita adalah keputusan dan pilihan kita sendiri. Bila kita ingin memiliki banyak hal dalam hidup, maka kita akan memikul beban yang cukup berat atas semua yang kita miliki. Membawa terlalu banyak hal-hal dalam hidup sebenarnya merugikan diri sendiri, tetapi keinginan dan nafsu yang bersatu dalam obsesi menjadikan kita siap memikul beban hidup. Di samping itu, beban hidup yang berat menghilangkan kekuatan kita, dan berpotensi membuat kita menyerah pada titik tertentu, sehingga kita terjebak dalam sebuah keadaan dan tidak mampu melanjutkan perjalanan hidup.

Beban hidup yang berat menjadikan kita tidak punya waktu untuk menjalani tujuan hidup yang sebenarnya. Tujuan hidup kita yang sebenarnya adalah untuk bersyukur atas semua kebaikan Tuhan dan menyadari bahwa tidak ada sesuatu apa pun yang kita miliki. Perasaan memiliki adalah tanda bahwa kita tidak jujur kepada diri sendiri. Kita semua dari tidak ada, menjadi ada, kemudian menjadi tidak ada lagi. Intinya, kita lahir untuk sebuah perjalanan yang penuh dengan pengalaman suka dan duka dari kehidupan, lalu kita pun pasti menghilang untuk selamanya dari kehidupan. Jadi, apa perlu memikul beban yang terlalu berat untuk sebuah perjalanan yang sifatnya hanya melintas dan bukan menetap?

Beban hidup yang terlalu berat melemahkan mental dan fisik. Ketika fisik dan mental tidak mampu memikul beban kehidupan yang berat, maka stres dan marah akan menguasai hati. Apa lagi jika tanggung jawab semakin meningkat karena bobot beban kehidupan semakin berat, jelas hal ini akan menjadikan kita sulit mendapatkan ketenangan dan kedamaian hidup. Beban hidup yang berat menjadikan kita bekerja terlalu keras, makan berlebihan, kurang olah raga, kurang santai, kurang tenang, kurang tidur, dan pikiran terus-menerus mengalir tanpa kendali. Semua kondisi ini memberi dampak buruk untuk kehidupan yang berkualitas, termasuk menurunkan kualitas kesehatan kita.

Meringankan beban hidup adalah pilihan dari orang-orang yang paling cerdas. Orang yang cerdas sadar bahwa hidup tanpa memiliki iman kepada Tuhan akan mengeringkan sukacita di dalam diri. Jika kita tidak ingat Tuhan setiap detik, maka sukacita di dalam diri akan hilang dan digantikan oleh dukacita. Beban hidup menjadi ringan saat kita yakin bahwa Tuhan dengan cintanya selalu membantu dan melindungi diri kita, sehingga kita tidak perlu takut kehilangan apa pun. Sebab, sesungguhnya kita tidak memiliki apa pun di dunia ini, kita hadir ke dunia untuk belajar dan mendapatkan pengalaman, bukan untuk memiliki dan mengumpulkan barang-barang.

Untuk mengundang MOTIVATOR hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

Older posts

© 2019 MOTIVASI DJAJENDRA

Theme by Anders NorenUp ↑