PT DJAJENDRA MOTIVASI UNGGUL

Leadership Organization Business Personal Interpersonal Entrepreneurs and Employed Professionals

Category: Working Ethos (page 1 of 23)

Etos Kerja

PERILAKU ORANG-ORANG PRODUKTIF

“Orang-orang produktif tidak fokus pada melakukan lebih banyak tugas-tugas harian, tetapi mampu menyelesaikan banyak tugas dalam waktu yang singkat.”~Djajendra

Produktif berarti cerdas memanfaatkan waktu, tenaga, pikiran, pengetahuan, dan kemampuan untuk menghasilkan nilai tambah bagi kehidupan diri sendiri dan orang lain. Perilaku orang-orang produktif adalah sangat rajin, disiplin, tepat waktu, kreatif, tekun, dan mencapai target di tingkat tertinggi. Orang-orang produktif sangat antusias dan selalu gembira saat melakukan pekerjaan. Mereka tidak merasa terganggu dengan tantangan dan kesulitan. Mereka tetap bekerja dengan sepenuh hati ketika gangguan tersulit mencoba menghentikan kerja mereka.

Setiap pekerjaan dimulai dengan prioritas terpenting. Pekerjaan yang paling penting selalu diselesaikan dan semua tantangan dihadapi dengan gembira. Orang-orang produktif bukan berarti setiap waktu terlihat sibuk dengan apa yang dikerjakan, tetapi mampu mengelola tugas-tugasnya dengan efektif dan cerdas. Orang-orang produktif memiliki banyak waktu luang untuk mengevaluasi pekerjaan yang sudah dilakukan dan juga untuk selalu belajar hal-hal baru. Intinya, orang-orang produktif tidak terfokus pada melakukan lebih banyak tugas-tugas harian, tetapi mampu menyelesaikan banyak tugas dalam waktu yang singkat.

Orang-orang produktif tumbuh dari etos dan perilaku yang menempatkan pekerjaan sebagai sebuah peristiwa kegembiraan dan kesenangan. Pekerjaan dianggap sebagai sebuah permainan yang menyenangkan, sehingga mereka memiliki kebiasaan untuk totalitas terhadap tugas-tugas harian dan mingguan. Semangat dan motivasi yang tinggi selalu mendorong orang-orang produktif untuk berprestasi dan berkinerja. Mereka menjadi sangat produktif karena cinta dan kesukaannya terhadap apa yang dilakukan. Mereka tidak pernah merasa bosan dan lelah dengan semua situasi kerja yang dihadapi. Mereka selalu menikmati pekerjaannya seperti sedang menikmati liburan terindah.

Waktu kerja selama delapan jam betul-betul dimanfaatkan untuk menyelesaikan tugas dengan kualitas tinggi, dan juga untuk mengembangkan diri agar dapat beradaptasi dengan semua perubahan. Pola kerja dan rutinitas dalam etos yang hebat telah menciptakan kebiasaan kerja yang efektif dan efisien, sehingga bagi orang-orang produktif tidak membutuhkan banyak waktu untuk menyelesaikan target harian. Mereka selalu fokus dan konsentrasi penuh untuk mencapai hal-hal yang segera harus diselesaikan pada hari ini. Jadi, tidak pernah ada kebiasaan untuk menunda tugas, semuanya diselesaikan tepat waktu dengan hasil akhir yang berkualitas tinggi.

Orang-orang produktif selalu sadar untuk menjaga kebugaran tubuh dan mental. Dengan tubuh yang bugar dan mental yang positif, mereka mampu berkarya dan berkontribusi dengan lebih berkualitas. Penampilan diri yang segar, sehat, dan bugar adalah prioritas terpenting. Oleh karena itu, orang-orang produktif sangat rajin berolahraga, menjaga pola makan yang seimbang, tidur yang cukup, serta mengendalikan pemikiran mereka agar selalu positif dan optimis.

Mengelola waktu dan energi dengan kualitas. Prinsip kerja orang-orang produktif adalah dengan waktu yang sedikit menghasilkan jumlah produk berkualitas tinggi yang banyak. Kebiasaan dan kecerdasan mereka mampu menghilangkan hal-hal yang tidak penting di sepanjang proses kerja. Mereka benar-benar efektif dan fokus pada apa yang harus dikerjakan. Sistem, prosedur, aturan, dan etos sudah bersatupadu dalam kebiasaan kerja sehari-hari. Setiap pagi saat memulai pekerjaan, orang-orang produktif fokus dengan tugas-tugas inti yang harus diselesaikan pada saat sekarang. Mereka tidak akan menghabiskan waktu dengan memeriksa email pribadi, ngobrol dengan teman, melayani percakapan di media sosial, baca berita, nonton youtube, dan hal-hal lain yang sifatnya bukan tugas kantor. Bagi orang-orang produktif, menyelesaikan tugas dan tanggung jawab adalah hal terpenting di tempat kerja. Mereka betul-betul menggunakan waktu pagi saat otak masih segar dan tubuh masih bugar untuk menyelesaikan pekerjaan yang paling menantang.

Semua gangguan dari luar diri yang berpotensi menurunkan produktivitas kerja dapat diatasi dengan kecerdasan emosional. Emosi yang cerdas mampu meningkatkan kesadaran diri dan pengendalian pikiran, sehingga tidak jatuh ke dalam perangkap pengaruh dari luar diri. Sebagai pribadi yang produktif mampu merasa tidak terganggu untuk melakukan tugas-tugas prioritas dengan berkualitas. Tidak ada energi kemalasan yang mampu menghentikan tugas-tugas prioritas. Tidak ada pengalihan perhatian yang mampu menghentikan proses kerja. Tidak ada kebisingan yang dapat memecahkan fokus dan konsentrasi saat melakukan pekerjaan. Sistem dan budaya yang kuat tercipta dari perilaku orang-orang produktif. Orang-orang produktif itu sendiri adalah kekuatan di dalam perusahaan, sehingga perusahaan tidak mudah terganggu di sepanjang perjalanan untuk mencapai tujuan.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

PERILAKU MALAS MENGHILANGKAN KESEJAHTERAAN DAN KEBERUNTUNGAN

“Kehidupan kita menjadi lebih sejahtera jika kita produktif dan memiliki disiplin untuk menghasilkan prestasi terbaik.”~Djajendra

Kehidupan dihidupi dengan pekerjaan. Setiap makhluk harus bekerja untuk kelangsungan hidupnya. Seekor semut tidak pernah malas untuk bekerja keras mencari makan. Burung tidak pernah berdiam disarang dan menunggu makanan, tetapi dia terbang meninggalkan sarang untuk menemukan makanan. Semua kehidupan bekerja keras untuk menjalani hidup. Siapa pun yang malas akan mengalami kehidupan yang merugikan dirinya. Bekerja keras dengan kreativitas yang tinggi adalah jalan untuk mendapatkan kehidupan yang lebih sejahtera.

Pikiran positif yang fokus menekuni sebuah pekerjaan dengan sepenuh hati adalah cara untuk menjalankan kehidupan yang baik. Kita semua harus bekerja, harus menjadi produktif, harus kreatif dan inovatif. Kita semua harus memiliki disiplin dan tanggung jawab untuk meningkatkan kualitas hidup. Kehidupan kita menjadi lebih sejahtera jika kita produktif untuk menghasilkan prestasi terbaik. Kehidupan yang baik dihasilkan melalui kerja. Teruslah bekerja, lakukan sesuatu bagi kehidupan, layani hidup ini dengan sepenuh hati, jangan membiarkan rasa malas menguasai hidup dan menghancurkan masa depan.

Setiap hari kita harus menyalurkan energi positif ke dalam kerja yang produktif. Menjadi bijak dan cerdas agar energi positif tidak dirusak dengan energi negatif. Perilaku pesimis, mengeluh, dan menyalahkan orang lain akan menguras energi positif dan akan mengarahkan diri menuju tujuan yang salah. Jadi, berhati-hatilah, jangan sampai energi kita terkonsentrasi menuju tujuan yang tidak kita inginkan.

Bekerja dengan jujur, ikhlas, dan sepenuh hati akan membuat kita berjalan di jalan kebenaran untuk menemukan kesejahteraan sejati yang membahagiakan hidup kita. Berikan cinta dan totalitas terhadap pekerjaan. Tawarkan dan persembahkan kualitas terbaik bagi setiap stakeholders. Jangan pernah bekerja dengan setengah hati. Sikap, etos, perilaku, dan karakter haruslah totalitas untuk membangkitkan energi sukses dari dalam diri. Jadilah ikhlas untuk menerima segala hal yang dihadapi. Terimalah masalah dengan sabar dan ikhlas, kemudian kuatkan energi positif untuk menemukan jalan kesejahteraan yang lebih baik.

Perilaku malas menghilangkan kesejahteraan dan keberuntungan. Oleh karena itu, jangan membiarkan pikiran dimasuki oleh virus-virus malas. Jangan membiarkan mental dan emosional menjadi malas untuk mengerjakan yang harus segera dikerjakan. Kuatkan energi penjaga hati dan pikiran agar selalu mengingatkan kita tentang tanggung jawab atas pekerjaan kita. Miliki niat dan kemauan untuk selalu mengendalikan segalanya dengan pikiran positif. Jadilah arsitek yang cerdas merancang etos kerja terbaik untuk melakukan tugas dan tanggung jawab dengan sempurna.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

ETOS KERJA TERBAIK TERWUJUD KETIKA SEDANG MENYUKAI DAN MENCINTAI PEKERJAAN

 

“Di mana ada minat, cinta, dan sepenuh hati; maka, di situ muncul kemauan keras dan tekad untuk menciptakan yang terbaik.”~Djajendra

Etos kerja adalah kemampuan dan kualitas yang melekat di dalam diri seorang pekerja untuk melakukan pekerjaan dengan kinerja terbaik. Rasa cinta terhadap apa yang dikerjakan adalah dasar untuk terbentuknya sebuah etos kerja terbaik. Ketika seorang pekerja bekerja dengan pekerjaan yang sangat dia sukai, maka dia tidak akan pernah merasa bekerja. Rasa cinta dan rasa suka membuat proses kerja menjadi sumber sukacita dan kegembiraan. Intinya, etos kerja membutuhkan rasa cinta dan rasa suka terhadap apa yang sedang dikerjakan.

Etos kerja terbaik membuat mind set tidak bekerja hanya untuk upah, tetapi bekerja untuk rasa cinta dan rasa suka terhadap apa yang sedang dikerjakan. Pekerjaan yang dicintai dan ditekuni dengan sepenuh hati menjadi sumber kesejahteraan dan kebahagiaan. Pekerjaan yang dikerjakan dengan rasa cinta membuat pekerjaan itu indah dan nikmat. Seperti kata filsuf Tao, “Pilih pekerjaan yang Anda sukai – dan Anda tidak perlu bekerja sehari pun dalam hidup Anda!” Jadi, temukan panggilan hati untuk sebuah pekerjaan yang sangat Anda sukai agar Anda memiliki etos yang hebat.

Kepuasan kerja berasal dari panggilan hati untuk melakukan pekerjaan dengan penuh sukacita. Ketika Anda memiliki etos kerja dari rasa cinta dan suka, maka antusiasme dan disiplin Anda yang kuat mampu menciptakan rasa tanggung jawab yang tinggi untuk menghasilkan prestasi terbaik. Hal ini juga mengarahkan Anda pada pemenuhan kebutuhan batin, sehingga Anda tidak sekedar menjadikan pekerjaan sebagai sumber keuntungan materi, tetapi juga untuk mencapai kepuasan kerja.

Anda yang mencintai dan menyukai pekerjaan tidak akan bertanya apa untungnya buat Anda. Rasa cinta terhadap apa yang Anda kerjakan menjadi sumber kesenangan. Kebahagiaan bersama pekerjaan menjauhkan Anda dari energi negatif, sehingga tidak ada perasaan bosan dan frustasi, yang ada hanya gembira dan kesenangan bersama pekerjaan. Orang yang tidak mencintai pekerjaannya selalu hitung-hitungan keuntungan yang diberikan oleh pekerjaan tersebut, dan tidak pernah bahagia di tempat kerja, perasaan bosan dan jenuh selalu menjadi sahabat sehari-hari.

Etos kerja terbaik dihasilkan oleh orang-orang yang merasa berhak untuk bekerja dengan disiplin dan sepenuh hati. Mereka fokus dan sangat disiplin di dalam proses kerja, tidak terikat untuk sebuah hasil akhir. Mereka terus-menerus bekerja dan berusaha sebaik mungkin, serta rajin untuk meningkatkan kualitas dan kompetensi terbaik. Tidak pernah mengendurkan usaha dan kerja keras. Tidak pernah kecewa jika belum mendapatkan prestasi yang dicari. Selalu bekerja di luar zona nyaman, dan selalu tekun untuk membuat dirinya lebih berkualitas.

Etos kerja terbaik akan memberikan prestasi dan upah yang besar. Fokuskan untuk bekerja dengan etos terbaik, abaikan kebutuhan dan keinginan, kesungguhan Anda untuk bekerja dengan etos terbaik akan membuat hidup Anda sukses. Intinya, jangan bekerja untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan hidup Anda, tetapi bekerjalah dengan rasa cinta terhadap pekerjaan Anda, sehingga Anda akan menemukan kesejahteraan dan kebahagiaan untuk selamanya.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

PEKERJAAN ANDA MEMILIKI BANYAK HAL HEBAT UNTUK DIBERIKAN KEPADA ANDA

“Kecintaan Anda kepada pekerjaan Anda akan menciptakan keberadaan Anda di dalam pekerjaan tersebut.”~Djajendra

Jangan membatasi kontribusi, jika Anda memberikan lebih dan tidak hitung-hitungan dengan pekerjaan yang Anda lakukan, Anda akan tumbuh dan berkembang. Pekerjaan Anda memiliki potensi yang tak terbatas untuk memberikan kesuksesan bagi hidup Anda.

Orang-orang yang berkeluh-kesah dengan pekerjaannya tidak akan mampu memaksimalkan potensi suksesnya. Kontribusi dan produktivitas yang rendah hanya menjadikan dirinya kehilangan peluang untuk hidup lebih baik. Mereka yang malas dan kurang disiplin akan menjadikan dirinya mundur dan sulit mencapai prestasi terbaik.

Pekerjaan Anda memiliki banyak hal hebat untuk diberikan kepada Anda. Pekerjaan Anda adalah alat eksistensi yang dapat membantu Anda tumbuh mencapai kemakmuran dan kesejahteraan hidup. Terimalah semua tantangan yang diberikan oleh pekerjaan. Jalani dengan bahagia semua petualangan baru yang diberikan oleh pekerjaan. Terimalah semua kesempatan untuk menguji kualitas diri. Terimalah keberadaan Anda di tempat kerja dengan kesadaran yang tinggi. Jadilah diri sendiri yang selalu menghormati diri-diri yang lain.

Jika Anda menolak tantangan dan kesulitan, Anda akan kehilangan semua peluang untuk mencapai yang terbaik. Orang-orang yang duduk di sebuah zona nyaman di tempat kerja akan sangat ketinggalan kualitas dan tidak akan memiliki kekayaan pengalaman kerja. Zona nyaman adalah tempat yang menjadikan kita kehilangan kekuatan untuk berkembang dan maju. Setiap orang di zona nyaman menjadi pasif, diam, tidak kreatif, tidak inovatif, dan kehilangan kemampuan untuk menggunakan potensi-potensi hebat dari dalam dirinya.

Ketika Anda mencintai pekerjaan Anda dan sangat disiplin untuk memberikan kontribusi terbaik, maka pekerjaan itu akan membantu Anda untuk mencapai impian dan harapan. Tidak seorang pun yang bisa mengambil pekerjaan yang Anda cintai. Anda dapat di mana saja melakukan pekerjaan yang Anda cintai. Anda bisa tetap bekerja dengan penuh semangat dalam situasi apa pun, kecintaan Anda kepada pekerjaan Anda akan menciptakan keberadaan Anda di dalam pekerjaan tersebut.

Jadikan peluang untuk sukses sebesar mungkin. Jangan mempersempitnya di dalam kemalasan dan keserakahan. Pekerjaan itu indah dan memberikan banyak pengalaman untuk memperkaya kehidupan. Nikmati setiap momen dari pekerjaan yang Anda lakukan dan kerjakan dengan gembira.

Orang-orang tidak tertarik pada perilaku malas dan tidak disiplin. Tidak ada kehormatan dan penghargaan untuk orang-orang yang malas dan tidak disiplin. Orang-orang tertarik dengan perilaku rajin, jujur, bertanggung jawab, ulet, disiplin, tekun, produktif, gembira, teliti, antusias, penuh semangat, dan efektif dalam semua urusan.

Pekerjaan adalah kebutuhan yang harus dipenuhi. Nikmati berapa pun nilai ekonomi yang diberikan pekerjaan Anda. Tidak perlu terobsesi dengan jumlah uang yang dihasilkan oleh pekerjaan Anda. Miliki rasa syukur atas apa yang dihasilkan oleh pekerjaan Anda tersebut dan penuhi kebutuhan hidup dengan rasa terima kasih kepada Tuhan.

Anda tidak perlu menjadi perfeksionis dengan pekerjaan, biarkan pekerjaan mengalir dari kerendahan hati dan disiplin yang tinggi. Tidak perlu takut terhadap ketidaksempurnaan. Tidak perlu khawatir untuk menghadapi hal-hal yang mengurangi kreativitas dan inovasi Anda. Jangan menjadi budak pekerjaan dengan obsesi yang berlebihan. Ikutilah pekerjaan Anda sampai pada titik kreativitas yang Anda rasa diperlukan, tetapi tetaplah menjadi diri sendiri yang utuh dalam mengendalikan apa yang Anda kerjakan.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

ETOS KERJA “KITA ADALAH BAGIAN DARI YANG LAIN”

“Ketidaknyamanan dan kesulitan yang hadir sesungguhnya adalah pengetahuan yang belum kita pelajari.”~Djajendra

Ketika kita bekerja, kita menjadi bagian dari yang lain. Kita adalah kolektif dan bukan untuk diri sendiri. Proses kerja membutuhkan tindakan kolektif, setiap individu harus mengambil peran masing-masing dengan penuh kualitas, kemudian bersama-sama bergerak secara kolektif untuk menghasilkan kinerja terbaik. Tidak ada waktu untuk bersaing satu sama lain, waktu kerja haruslah difokuskan di dalam kebersamaan kerja secara kolektif.

Pekerjaan dilakukan untuk kesejahteraan semua orang. Dalam hal ini, setiap individu di tempat kerja harus fokus untuk pertumbuhan. Dalam proses kerja, kita harus hadir untuk melakukan hal-hal terbaik, sehingga memiliki dampak fisik yang menguatkan kinerja setiap orang. Ketika kita tidak mengalir bersama aliran proses kerja yang baik, maka kita akan menjadi bagian yang menciptakan masalah di dalam pencapaian kinerja. Jadilah bahagia dan gembira bersama pekerjaan yang dilakukan. Miliki sifat yang mengalir dengan bahagia dalam setiap proses kerja. Tinggalkan semua prasangka dan perilaku yang membuat kita tertahan dan tak mampu memberikan yang terbaik di dalam proses kerja.

Kita adalah bagian dari yang lain. Kerjakanlah setiap pekerjaan dengan etos terbaik, sehingga selalu merasa bahagia dalam setiap situasi kerja. Fokuskan semua kemampuan di dalam proses kerja terbaik, serahkan setiap momen dalam aliran energi positif. Kuatkan pikiran positif dan biarkan semuanya mengalir dengan nyaman dan kreatif untuk menemukan yang terbaik. Hal terpenting, jangan lupa untuk selalu berserah diri kepada Tuhan.

Ketika ketidaknyamanan hadir mengganggu pekerjaan kita, maka itulah waktunya untuk menguatkan energi kreatif dan tampil lebih kreatif agar dapat menciptakan solusi terbaik. Ketidaknyamanan dan kesulitan yang hadir sesungguhnya adalah pengetahuan yang belum kita pelajari. Jadi, belajarlah dari ketidaknyamanan dan kesulitan, sehingga diri sendiri menjadi lebih kuat untuk menghadapi situasi sulit tersebut.

Pekerjaan haruslah dilakukan dengan teliti dan hati-hati, hilangkan semua perilaku sembrono. Nikmati setiap situasi pekerjaan dengan sukacita. Kegembiraan dan kesenangan haruslah menjadi bagian terpenting di setiap hari kerja. Bila kita sulit menciptakan kegembiraan di dalam proses kerja, berarti ada energi negatif di dalam diri kita. Dalam hal ini, kita harus belajar untuk menghilangkan energi negatif tersebut. Intinya, jika kita tidak menikmati pekerjaan dengan antusias dan penuh kegembiraan, maka ada sesuatu yang salah di dalam diri kita. Oleh karena itu, jangan mencari kesalahan pada orang lain, fokuskan diri sendiri untuk memperbaiki yang salah tersebut di dalam diri kita sendiri.

Jadilah pribadi yang gembira dalam setiap situasi. Tampilah dengan tenang dan selalu bersikap nyaman dengan semua orang. Belajarlah untuk membuat setiap momen menyenangkan. Kemampuan kita untuk memilih hal-hal positif atas apa pun yang kita lakukan di tempat kerja, akan menjadikan kita sebagai pendorong untuk terciptanya budaya kerja terbaik.

Etos kerja kita haruslah cerdas dalam hubungan dengan orang lain, karena dalam setiap proses kerja, kita menjadi bagian dari yang lain, menjadi bagian terpenting yang menjalankan peran dan fungsi untuk menciptakan kinerja terbaik. Oleh karena itu, kita tidak boleh mudah tersinggung apalagi marah terhadap hal-hal yang membuat diri kita tidak nyaman di tempat kerja. Jangan berpikir dalam konteks orang perorangan, pikirkan untuk membuat seluruh situasi kerja menjadi menyenangkan. Ingat, saat kita terpengaruh oleh suatu situasi yang negatif, kita membuat riak yang mengganggu proses kerja.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

SEKARANG INI ZAMAN KOLABORASI, BUKAN LAGI ZAMAN KOMPETISI

“Ketika orang hidup bersama tanpa saling memahami, naluri bertahan hidup mereka mengubah segalanya menjadi pertarungan.“~ Sadhguru

Bersama-sama kita kuat, bercerai-berai kita lemah. Orang yang tidak bisa kolaborasi adalah orang-orang yang sulit meraih hal-hal terbaik. Orang yang tidak terbiasa kolaborasi adalah orang yang tidak mengetahui keuntungan dari kolaborasi. Melalui kolaborasi kita mendapatkan rejeki, karir, dan kehidupan terbaik. Kolaborasi membuat kita mampu bekerja sama dengan orang lain, baik kerja sama langsung maupun yang tidak langsung, yang mendatangkan keuntungan bagi hidup kita.

Semangat kerjasama menghasilkan kesehatan dan kegembiraan bagi kita. Kolaborasi adalah pengabul keinginan, sebab hal-hal yang tidak mampu kita kerjakan atau hal-hal yang tidak kita miliki bisa kita dapatkan dari orang lain. Kehidupan yang berkualitas tidak mungkin tanpa kolaborasi. Tidak seorang pun yang dapat hidup tanpa semangat kerja sama. Walaupun secara pribadi kita tidak suka kepada seseorang, tetapi kita tetap membutuhkan kekuatan mereka agar tujuan kita dapat tercapai. Kolaborasi menyatukan yang tidak bisa bersatu. Kolaborasi adalah tanda kedewasaan dalam menyikapi realitas hidup.

Untuk prestasi individu, kita semua berhak memiliki semangat kompetisi, tetapi untuk mendapatkan hasil terbaik kita semua harus memiliki semangat kerja kooperatif agar pekerjaan besar dapat kita tuntaskan secara bersama-sama. Kemakmuran dan kesejahteraan adalah hasil dari kolaborasi. Walaupun kita berbeda paham dan keyakinan, tetapi untuk urusan kesejahteraan dan kemakmuran kita tidak mungkin bekerja sendiri-sendiri dengan memusuhi yang berbeda dengan kita. Bersatu dalam kolaborasi akan menciptakan kekuatan dan sumber daya yang besar untuk menghasilkan kemakmuran dan kesejahteraan hidup bersama.

Semua pekerjaan besar tidak dicapai dengan seorang diri, tetapi dicapai dengan tim yang hebat dalam kolaborasi. Uang yang kita terima sebagai penghasilan adalah hasil kolaborasi. Semua kebesaran individual adalah hasil kolaborasi. Kolaborasi menjadikan kita mau bekerja sama dengan semua pihak untuk memajukan tujuan pribadi kita. Semangat persaingan harus digantikan oleh semangat kolaborasi agar kita mampu mendapatkan yang terbaik di dalam hidup kita. Bersaing terus-menerus atau bermusuhan terus-menerus hanya akan menjadikan kita kecil dan kalah di sepanjang hidup. Energi kita akan habis di dalam persaingan dan pemusuhan, sehingga kita tidak memiliki energi untuk bekerja menciptakan kesejahteraan dan kemakmuran.

Kolaborasi meningkatkan keharmonisan dalam hubungan antar pribadi. Jadi, walaupun berbeda tetap dapat saling bermanfaat dan saling melengkapi. Kedewasaan berpikir dan jiwa besar sangat diperlukan dalam kolaborasi. Empati, toleransi, dan komunikasi positif merupakan fondasi dalam kolaborasi. Kolaborasi juga memberikan pengetahuan dan wawasan yang lebih luas bagi setiap individu. Melalui kolaborasi, semua pengetahuan yang berbeda-beda itu dapat disatukan dan dimanfaatkan bagi kesejahteraan dan kemakmuran hidup bersama.

Untuk seminar/pelatihan hubungi 0812 1318 8899 / email: training@djajendra-motivator.com

MENUMBUHKAN RASA KEPEMILIKAN DAN KESETIAAN KARYAWAN KEPADA PERUSAHAAN

 

“Hanya jiwa yang tidak memiliki rasa syukur, yang tidak pernah memiliki hati untuk mencintai perusahaan yang memberikan kehidupan ekonomi dan karir.”~Djajendra

Perusahaan dan karyawan memiliki hubungan yang saling terkait, saling melengkapi, dan saling memberi. Ketika karyawan setia dengan rasa memiliki perusahaan yang kuat, maka perusahaan akan mendapatkan dukungan penuh dan total dari karyawan di semua keadaan. Dampaknya, ketika perusahaan mendapatkan rintangan dan masalah, maka kesetiaan dan rasa memiliki ini akan menguat untuk membantu perusahaan agar segera keluar dari masalah yang dihadapi.

Rasa kepemilikan terhadap perusahaan yang tertanam kuat di dalam diri karyawan, adalah energi positif yang mampu membangkitkan motivasi dan gairah kerja dalam mencapai tujuan perusahaan. Jelas, agar rasa kepemilikan dan loyalitas karyawan meningkat, maka kepemimpinan dan manajemen haruslah menunjukkan keteladanan dan empati kepada karyawan. Perhatian, cinta, dan kepedulian adalah nilai-nilai yang harus diberikan oleh manajemen dan kepemimpinan melalui budaya perusahaan yang kuat. Ketika budaya perusahaan kuat, maka semua sikap dan perilaku positif akan tampil konsisten.

Bila setiap karyawan tumbuh di dalam kesadaran tentang keberadaannya di perusahaan, kesadaran tentang kehidupan yang diberikan oleh perusahaan, kesadaran tentang tujuan keberadaan perusahaan, dan kesadaran tentang keberadaan mereka dalam proses kerja di perusahaan; maka, kesadaran mereka akan meningkatkan rasa kepemilikan dan kesetiaan mereka kepada perusahaan. Apalagi, bila karyawan memiliki kesadaran dan kemampuan untuk mencintai perusahaan secara utuh, maka kesetiaan dan rasa kepemilikan tersebut akan memberikan jawaban dalam bentuk etos kerja yang menguatkan proses kerja di dalam perusahaan.

Kejelasan tujuan keberadaan karyawan di dalam perusahaan, dan sikap rendah hati karyawan untuk bersyukur dengan apa yang perusahaan berikan, dapat meningkatkan kepuasaan kerja karyawan di perusahaan. Rasa syukur dan kebahagiaan kerja mampu meningkatkan semangat untuk mencapai tujuan nyata dalam kehidupan kerja, yaitu: kebahagian dan rasa kesejahteraan yang diberikan oleh perusahaan untuk setiap karyawan.

Rasa memiliki atau biasa disebut dengan sense of belonging bukanlah sesuatu yang terlihat, tetapi muncul dalam wujud energi positif untuk menjaga dan merawat perusahaan di setiap situasi dan keadaan. Kesadaran setiap pihak di dalam perusahaan untuk memiliki sikap, perilaku, kualitas, dan tindakan yang menjaga perusahaan dari setiap potensi masalah secara utuh adalah benih untuk munculnya rasa memiliki. Kesetiaan dan rasa memiliki adalah bagian dari pengabdian yang diberikan kepada perusahaan.

Rasa kepemilikan dan kesetiaan kepada perusahaan menciptakan kewajiban dalam suara hati, untuk bisa menjalankan tugas dan tanggung jawab dengan berkualitas. Dalam hal ini, karyawan akan tampil dengan sikap rendah hati, kuat dalam karakter kerja, berani jujur ??untuk menghadapi kenyataan, tegas dan cukup terhormat untuk meningkatkan reputasi perusahaan.

Kesetiaan dan rasa memiliki melibatkan hati, pikiran, dan jiwa untuk melakukan tindakan yang membantu perusahaan dengan sepenuh hati. Ketika perusahaan membutuhkan bantuan, maka setiap orang bangkit dengan penuh semangat untuk membantu perusahaan dan menyelesaikan tantangan yang dihadapi perusahaan.

Rasa kepemilikan dan kesetiaan membangkitkan energi kerja dalam satu visi dan satu budaya kerja. Semua orang mampu menjadi satu untuk semua dan semua untuk satu.

Untuk seminar/training hubungi: 0812 1318 8899 / email: training@djajendra-motivator.com

 

PENINGKATAN USAHA-USAHA INOVASI YANG HARUS DILAKUKAN OLEH SETIAP KARYAWAN DAN PIMPINAN

“Imajinasi lebih penting daripada pengetahuan. Untuk sementara pengetahuan mendefinisikan semua yang kita ketahui dan pahami saat ini, imajinasi menunjuk pada semua hal yang mungkin belum kita temukan dan ciptakan.”~Albert Einstein

Tidak ada mimpi besar yang bisa dicapai tanpa adanya inovasi. Tidak ada mimpi yang terlalu besar bagi perusahaan yang hidup dalam budaya inovasi. Inovasi adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan kesuksesan secara terus-menerus. Inovasi adalah satu-satunya jalan untuk bisa tetap memimpin pasar dan memenangkan persaingan yang ketat.

Inovasi dan kreativitas melekat di dalam potensi dan bakat unik sebagai milik pribadi setiap orang. Inovasi dan kreativitas adalah jenis sifat untuk menumbuhkan diri menjadi lebih baik. Inovasi terjadi di wilayah tindakan atau melakukan, sedangkan kreativitas berada di wilayah pikiran atau imajinasi. Keduanya sangat diperlukan oleh setiap individu yang ingin tumbuh dan menonjol dibidang kehidupan yang ditekuni.

Insan perusahaan yang terlibat dalam tindakan inovatif dan kreatif mampu tampil di puncak kemampuan terbaik. Tindakan kreatif dan inovatif memberi wawasan dan memperkaya pengetahuan seseorang. Tingkat kinerja tertinggi hanya dapat diberikan oleh insan perusahaan yang tekun, disiplin, mampu menemukan solusi, berbakat dengan apa yang dikerjakan, kreatif, inovatif, fokus, berkemauan tinggi, tidak pernah berhenti sebelum berhasil, serta memiliki ketelitian dalam berpikir dan mencipta.

Energi inovasi dan kreatif di dalam diri masing-masing insan perusahaan haruslah mampu mendedikasikan bakat dan potensi uniknya, untuk membantu perusahaan menjalankan peran strategisnya dengan inovasi tiada henti. Inovasi di dalam perusahaan bertujuan memperbaiki output bisnis dan organisasi secara terus-menerus, sambil beradaptasi dengan realitas kemajuan zaman. Setiap insan perusahaan harus memiliki tekad dan kemauan yang tinggi untuk secara terus-menerus memperbaiki output bisnis, serta pada saat bersamaan meningkatkan output bisnis dan organisasi dengan lebih fantastis. Setiap insan perusahaan harus memiliki kualitas inovasi untuk memberikan keunggulan kepada perusahaan dalam mencapai kinerja terbaik, khususnya agar perusahaan dapat menjalankan peran strategisnya dengan inovasi tiada henti.

Kesadaran sumber daya manusia perusahaan haruslah selalu dimotivasi untuk melakukan pengembangan, perbaikan, penemuan, dan usaha-usaha tanpa henti agar bisa memberikan keuntungan komersial bagi perusahaan. Budaya perusahaan harus menyiapkan suasana kerja yang mendorong karyawan untuk menyiapkan inovasi-inovasi yang hebat melalui bakat dan potensinya agar dapat mendukung peran strategis perusahaan.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

MELAYANI PEKERJAAN DENGAN KUALITAS TERBAIK

“Kemajuan dan pencapaian prestasi terbaik sangat tergantung pada kualitas terbaik dari kompetensi dan kapasitas yang Anda kontribusikan.”~Djajendra

Bekerjalah untuk kualitas terbaik. Organisasi terbaik membutuhkan orang-orang yang bekerja untuk kualitas terbaik. Organisasi terbaik membutuhkan orang-orang yang berkarya dan menghasilkan nilai tambah dengan kualitas terbaik. Datanglah ke tempat kerja bukan sekedar untuk bekerja, tetapi untuk memberikan mutu terbaik. Kemajuan dan pencapaian prestasi terbaik sangat tergantung pada kualitas terbaik dari kompetensi dan kapasitas yang Anda kontribusikan.

Rencana-rencana besar, program kerja yang hebat, tidak akan bermanfaat bila mengabaikan kualitas. Kualitas adalah segalanya. Kualitas terletak pada tindakan dan perilaku, tidak sebatas pada rencana dan program kerja saja. Kualitas sangat tergantung dari kemauan dan keikhlasan diri Anda untuk memberi lebih daripada meminta lebih. Jadi, tingkatkan kualitas dan kapasitas diri Anda agar Anda bisa menjadi energi positif bagi peningkatan mutu di tempat kerja Anda.

Siapkan diri Anda untuk menjadi contoh dan pengaruh bagi peningkatan kualitas di lingkungan kerja Anda. Kesadaran yang tinggi dan proaktif Anda, untuk memberikan peran bagi peningkatan mutu kerja adalah jalan untuk bekerja dengan kualitas terbaik. Jangan pernah berhenti berjuang dan bekerja lebih keras untuk menghasilkan mutu terbaik, karena hanya mutu terbaik yang mampu memberikan prestasi terbaik bagi Anda.

Semua situasi kerja yang mencoba menurunkan mutu harus berani dihadapi dengan tak kenal kata menyerah untuk memberikan mutu terbaik. Itulah kehidupan kerja yang harus Anda jalani setiap hari. Anda juga harus sadar bahwa kualitas terbaik yang Anda berikan melalui pekerjaan, sikap, perilaku, dan kebiasaan-kebiasaan Anda adalah sumber energi positif di tempat kerja. Ketika kualitas terbaik menjadi semangat untuk melayani organisasi Anda, maka energi positif secara otomatis menciptakan tempat kerja yang membuat Anda semua bahagia dan senang dengan suasana kerja.

Bekerja untuk mutu berarti nilai-nilai inti organisasi dan budaya organisasi menjadi lem perekat yang mempersatukan setiap insan organisasi dalam satu kekuatan yang solid. Sebab, mutu terbaik tercipta dari kolaborasi dan koordinasi kerja yang kompak dan solid. Supaya semua orang di tempat kerja bersatupadu dan tak terpisahkan dalam satu visi dan satu budaya kerja yang unggul, maka nilai-nilai inti organisasi harus dapat dihidupkan di tingkat kesadaran tertinggi dari setiap orang di tempat kerja.

Semakin tingkat kesadaran tertinggi Anda mampu menjalani hidup di kedalaman nilai-nilai inti organisasi, semakin Anda mampu menjadi kekuatan organisasi untuk menghasilkan kualitas terbaik. Anda pun dengan mudah mampu melakukan pekerjaan dengan kualitas tertinggi, dan Anda pun mampu bersatupadu dalam kerja sama tim yang solid untuk menghasilkan kinerja organisasi yang terbaik. Intinya, tanpa dipaksa untuk bekerja dengan kualitas tinggi, Anda secara sadar mampu bekerja untuk mutu dan kualitas terbaik.

Misi setiap orang di tempat kerja adalah melakukan pekerjaannya dengan kualitas terbaik. Pastikan Anda sudah memiliki kesadaran untuk menjalankan misi dengan sepenuh hati. Pastikan Anda mampu mengartikulasikan misi yang penuh kualitas untuk kesuksesan organisasi Anda. Andalah kualitas itu. Andalah mutu terbaik itu. Jadi, tampilkan diri Anda yang penuh kualitas terbaik, untuk membuat tempat kerja Anda lebih manusiawi dan lebih berkinerja tinggi.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

PRINSIP UTAMA DALAM BEKERJA ADALAH MEMILIKI ETIKA

“Manusia berintegritas tinggi bersumber dari etika.”~Djajendra

Etika sangat diperlukan untuk kehidupan kerja yang produktif dan untuk memberikan kepuasan kerja bagi semua orang. Etika berfungsi untuk mengharmoniskan setiap hubungan antara manusia dan menghindarkan titik konflik antara manusia. Etika menjadikan hubungan kerja dalam perilaku jujur, bertanggung jawab, bersikap baik, murah hati, saling menolong, tidak melanggar hukum, produktif, adil, dan penuh kasih sayang. Etika adalah prinsip dasar dalam semua aturan, peraturan, prosedur, kebijakan, dan kepemimpinan di tempat kerja. Batin karyawan yang tersentuh energi etika mampu menjalankan fungsi dan perannya di tempat kerja dengan adil, jujur, tulus, sepenuh hati, setia, dan fokus untuk menciptakan kinerja terbaik.

Manusia dengan integritas yang tinggi bersumber dari etika. Ketika manusia mengabaikan etika, maka dia menjadi energi perusak kesejahteraan dan keharmonisan bagi semua orang. Sebaliknya, ketika manusia patuh dan taat menjalankan etika, maka semua orang menjadi bagian yang menyenangkan kehidupan, sehingga kebahagiaan dan kesejahteraan hidup dapat dirasakan bersama. Manusia yang etis adalah bagian penting dari etika kerja. Manusia yang etis mampu bekerja dengan etos terbaik dan menjadi kekuatan utama dalam pembentukan budaya kerja yang unggul.

Etika diperlukan dalam bentuk perilaku di setiap aspek kerja. Perilaku etis menciptakan keunggulan dan prestasi yang dapat dipertahankan untuk selamanya, sedangkan perilaku tidak etis menciptakan kerapuhan dan prestasi yang tidak dapat dipertahankan untuk selamanya. Jadi, praktik tidak etis sangatlah tidak menguntungkan bagi siapapun dalam jangka panjang. Mungkin saja, dalam jangka pendek, praktik atau perilaku tidak etis memberikan keuntungan bagi Anda. Tetapi, dalam jangka panjang, perilaku tidak etis tersebut akan menjadi sesuatu yang buruk dan menghancurkan semua yang sudah Anda bangun. Oleh karena itu, diperlukan kesadaran yang terus-menerus untuk bisa melatih dan membiasakan diri sendiri agar taat dan patuh dengan etika. Jiwa, fisik, pikiran, dan emosi harus bersatupadu dalam satu komitmen yang kuat untuk menjalankan etika dengan sebenar-benarnya.

Semua nilai-nilai kehidupan kerja sebagai dasar pembentukan budaya kerja haruslah bersumber dari manusia etika. Etika haruslah dihasilkan dari kesadaran batin terdalam. Pertumbuhan kepribadian dan karakter kerja yang hebat haruslah bersumber dari etika. Etika harus dirawat dan ditingkatkan secara terus-menerus di tempat kerja. Menanamkan kesadaran kepada setiap insan perusahaan bahwa etika adalah sumber kebahagiaan, sumber kepuasan kerja, sumber keharmonisan, dan sumber pencapaian kinerja terbaik, haruslah menjadi bagian dari tugas utama manajemen.

Ketika etika menjadi budaya dan perilaku kerja yang kuat, maka saat itu karyawan mampu menjalankan pekerjaan sebagai bagian dari ibadah. Pekerjaan menjadi ibadah untuk mendapatkan rezeki. Pekerjaan menjadi ibadah untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan hidup. Kesadaran bahwa pekerjaan adalah ibadah untuk mendapatkan rezeki menjadi pendorong bagi karyawan untuk bekerja dengan sepenuh hati dan penuh kualitas. Kepemimpinan dan manajemen perusahaan harus sepenuh hati dan totalitas dalam menciptakan budaya etis di tempat kerja. Tidak bisa hanya berharap dari kesadaran karyawan untuk memiliki perilaku etis. Manajemen haruslah mampu membangun sistem, lingkungan kerja, budaya, dan karakter kerja yang berdasarkan dari etika. Memberdayakan setiap insan perusahaan dalam energi etika mampu meningkatkan integritas dan akuntabilitas dalam budaya kerja.

Gaya hidup etis di tempat kerja mampu menurunkan stres dan memberdayakan potensi untuk pencapaian lebih tinggi. Hal ini juga akan mendorong karyawan untuk tidak sekedar mencari nafkah dari pekerjaannya, tetapi menjadikan pekerjaanya sebagai alat untuk kebahagiaan dan pertumbuhan potensi diri. Kita tahu, di semua profesi pasti dibuat kode etik, yang bertujuan untuk memberdayakan potensi terbaik di jalan integritas dan etos terbaik. Jadi, fungsi etika tidak sebatas untuk memahami apa yang boleh dan apa yang tidak boleh, lebih dari itu, etika berfungsi untuk menciptakan kualitas pribadi yang hebat, untuk bisa menjalankan pekerjaan berkinerja tinggi di jalur integritas.

“Etika menciptakan jalur integritas yang membuat setiap orang termotivasi untuk bekerja dengan jujur dan penuh tanggung jawab.”~Djajendra

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

Older posts