MOTIVASI DJAJENDRA

Leadership Organization Business Personal Interpersonal Entrepreneurs and Employed Professionals

Category: Office Politics (page 2 of 2)

Politik Kantor

MENGELOLA RASA PERCAYA DIRI ANAK BUAH

Seorang manajer sedang marah memikirkan anak buahnya yang miskin rasa percaya diri.

“Berapa lama lagi sebelum aku kehilangan rasa sabarku, aku dapat bertahan dengan  staf-staf yang rendah diri?” Bisik manajer dalam hati.

Beberapa saat kemudian seorang staf masuk ke ruang manajer, dan melihat wajah manajernya sedang murka. Lalu, dia pun bertanya.” Pak, bapak kelihatan marah?”

“Marah? Aku tidak sedang marah, aku sedang memikirkan cara meningkatkan rasa percaya diri kalian semua, tahu!” Bentak manajer dengan suara marah kepada stafnya.

“Heran, ni bos sudah gila kali ya.” Bisik stafnya dalam hati sambil cepat-cepat meninggalkan ruang manajernya itu.

Beberapa saat kemudian, seorang direksi masuk keruang manajer.

“Kenapa kamu? Kok kelihatan wajahmu bermasalah?” Tanya direksi

“Pak, silakan duduk pak! Aku sedang merencanakan untuk memberikan motivasi kepada staf-staf  dilingkunganku, agar rasa percaya diri mereka itu bisa meningkat.” Jawab manajer dengan gaya sopan santun.

“Oh, begitu. Aku kira kamu sedang mengalami masalah besar dengan hidupmu.” Kata direksi.

“Tugasmu sebagai manajer adalah mengelola rasa percaya diri setiap staf-stafmu. Bila masih ada staf mu yang belum percaya diri, berarti kamu gagal jadi manajer.” Kata direksi.

“Oh, baik pak. Semua staf saya sangat percaya diri, pak! Saya hanya ingin meningkatkannya menjadi lebih super lagi, pak.” Kata manajer dengan suara takut-takut.

“Oke! Menjadi manajer yang luar biasa berarti cerdas mengelola rasa percaya diri para staf .” Kata direksi sambil meninggalkan ruang manajernya.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

POLITIK KANTOR ADALAH REALITAS YANG TIDAK DAPAT DIHINDARI

“Politik Kantor Adalah Bagian Dari Politik Korporasi Untuk Bisa Menjalankan Strategi Kekuasaan Dengan Kekuatan Penuh Untuk Kinerja Maksimal.” – Djajendra

Akibat dari badai krisis ekonomi pada tahun 1998, ada pemilik perusahaan yang terpaksa harus memperkecil porsi kepemilikan saham di perusahaan yang dia dirikan, agar bisa membayar pinjaman-pinjaman yang sudah macet. Karena jumlah sahamnya sekarang sudah tidak dominan lagi, maka kekuasaannya untuk mengendalikan operasional dan strategi perusahaan sudah tidak sekuat sebelumnya. Para profesional yang dulunya sangat hormat dan patuh kepada dirinya, sekarang pada berbalik arah dan mulai menghindar, serta berkelompok kepada pemilik saham mayoritas yang baru.

Kehidupan korporasi adalah kehidupan yang penuh intrik politik kantor yang bisa membuat orang-orang frustasi dan hidup dalam konflik kepentingan. Salah satu indikasi adanya politik kantor di tempat kerja dapat dilihat dari terbentuknya kelompok-kelompok informal untuk lebih berkuasa atas operasional dan strategi organisasi. Persaingan diantara pemimpin di dalam organisasi akan menciptakan iklim politik yang penuh konflik dingin. Dukungan dan Pengkhianatan di dalam politik kantor adalah hal biasa yang akan terus berlangsung, dan tak dapat terhindarkan oleh budaya organisasi atau pun budaya kerja sehebat apa pun.

Setelah puluhan tahun si pendiri perusahaan menjalani nasib sebagai pemilik saham minoritas yang tidak dianggap oleh kelompok penguasa perusahan. Tiba-tiba di sekitar tahun 2010, pendiri perusahaan tersebut mampu bangkit kembali untuk membeli saham-saham dari perusahaan yang dia dirikan. Akhirnya, dia sukses menguasai saham mayoritas dan kembali menjadi penguasa atas perusahaan yang dia dirikan. Para perofesional yang dulu sempat lari dari dirinya, sekarang dengan seribu satu cara kembali merapat kepada sang juragan lama. Karena sang juragan lama juga seorang ahli politik korporasi yang cerdas memanfaatkan orang-orang untuk kepentingan bisnisnya, maka dia segera memaafkan para pengkhianat yang sempat melupakan dirinya selama puluhan tahun.

Politik kantor atau politik korporasi adalah bagian dari interaksi manusia yang diperlukan agar perusahaan dapat berjalan sesuai strategi yang diinginkan. Dalam realitas, orang-orang yang terlibat aktif dalam permainan politik kantor akan mengabaikan etika dan integritas, dan lebih mengabdi kepada kepentingan kekuasaan sesaat. Permainan politik kantor di level top manajemen adalah permainan dengan tujuan untuk memperbesar porsi kekuasaan dan mempertahankan kekuasaan selama mungkin demi strategi dan misi. Sedangkan di level karyawan lebih disebabkan oleh pengaruh dari kepentingan top manajemen.

Dalam permainan politik kantor biasanya sebagian besar dari para profesional inti, demi karir, akan siap menjadi pasukan yang siap membela pemilik saham mayoritas dengan segala kemampuan dan loyalitas. Loyalitas disini adalah loyalitas kepada kekuasaan, dan bukan kepada perusahaan atau pun individu. Oleh karena itu, para penguasa korporasi yang cerdas selalu memahami hal ini, dan mereka akan memaksimalkan upaya untuk mendapatkan kinerja yang optimal dari setiap profesional andalannya.

Politik kantor harus dimanfaatkan untuk mengatasi kelangkaan sumber daya, lingkungan bisnis yang terlalu kompetitif, untuk memacu kinerja organisasi, dan tidak menjadikan arena politik kantor sebagai arena balas dendam. Politik kantor adalah bagian dari politik korporasi untuk memaksimalkan keuntungan pemilik melalui strategi dan operasional yang lebih menguasai pasar dan bisnis.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

Newer posts

© 2019 MOTIVASI DJAJENDRA

Theme by Anders NorenUp ↑