JANGAN MENUNTUT ORANG LAIN UNTUK MEMENUHI HARAPAN ANDA

“Kita tidak akan mendapatkan yang terbaik dalam hidup jika kita berharap orang lain untuk memenuhinya.”~Djajendra

Kita tidak pernah tahu ada tantangan apa yang harus kita hadapi untuk dapat memenuhi harapan kita. Jika kita sendiri tidak pernah tahu ada tantangan apa di depan kita, bagaimana mungkin kita berharap orang lain yang memenuhinya. Jangan terlalu terobsesi dengan keinginan dan harapan, sebab hal ini akhirnya membuat hati dan pikiran kita terikat pada rasa takut saat menghadapi tantangan yang tidak diketahui. Semua ini berpotensi menghalangi kemampuan kita untuk memahami realitas dan mau menerimanya dengan ikhlas. Kita harus ingat bahwa semua harapan dan impian kita berada dalam kesadaran kita sendiri. Jika di sepanjang hidup kita selalu percaya diri dan penuh semangat mengerjakan harapan kita, maka kita memiliki peluang untuk mendapatkannya. Hati, pikiran, dan perasaan kita harus meyakinkan diri kita untuk tidak seratus persen berharap orang lain melakukan harapan kita. Jaga suara hati yang merasa yakin untuk memenuhi harapan, sehingga pikiran dan perasaan mampu mengikuti suara hati untuk mewujudkan harapan. Di samping itu, keadaan pikiran kita perlu dijaga agar tidak dipengaruhi oleh hubungan dan peristiwa di luar diri kita. Biasanya, hal ini tidak mudah, tetapi kita harus sadar untuk bertanggung jawab atas kebahagiaan diri kita sendiri. Selalu bersemangat, tidak punya niat untuk menyerah, tidak memikirkan balas dendam, tidak berharap pada siapa pun, tidak menyalahkan, tidak mengeluh, selalu optimis dan percaya diri, adalah jalan terbaik dalam mencapai harapan.

Kita tidak akan pernah mendapatkan yang terbaik dalam hidup jika kita menuntut orang lain untuk memenuhinya. Lepaskan harapan pada siapa pun, terimalah apa pun dengan gembira, tetaplah merdeka dalam mewujudkan harapan. Hidup bukan untuk menuntut atau berharap orang lain dapat memenuhi semua harapan kita. Hidup adalah untuk menemukan diri sendiri di dalam kehidupan dunia yang menggoda kita dengan kepalsuannya. Tingkatkan kesadaran untuk mengetahui kebenaran dari harapan dan keinginan yang sedang kita perjuangkan. Jika harapan dan keinginan kita tersebut betul-betul bermanfaat dan memberikan kebaikan bagi hidup kita, maka perjuangkan dari hati yang sadar, bukan memperjuangkannya dari ego yang penuh nafsu. Pastikan selalu bekerja dan memimpin dengan hati yang tulus. Kejernihan pikiran berasal dari hati yang tulus dan penuh cinta pada apa yang dikerjakan. Tenangkan hati dalam kuasa energi positif, biarkan pikiran mengikuti hati yang tenang dan santai dalam setiap proses untuk mewujudkan harapan. Pada akhirnya, pengabdian sangat penting bagi keberhasilan pencapaian. Ketika hati tenang dan terpusat pada rasa cinta terhadap pekerjaan, pikiran juga tenang, tidak akan ada perasaan gelisah untuk mengganggu proses pencapaian.

Sangat banyak orang yang kehilangan ketenangan hidup karena berharap orang lain melakukan keinginan dan kebutuhan mereka. Lepaskan harapan dari semua orang. Tidak perlu lagi buang-buang energi dan waktu, untuk marah-marah atau kesal dengan orang lain yang tidak bekerja sesuai harapan kita. Marilah fokus di tujuan dan menerima semua orang apa adanya mereka. Jika orang yang kita pekerjakan sudah tidak bisa lagi diberikan saran, maka segera cari orang lain yang mau menuruti semua instruksi dan saran kita. Jangan pernah kehilangan harapan karena orang lain yang menolak mengerjakan yang kita minta. Tetaplah bersemangat dan nikmati realitas hari ini dengan bahagia. Ketika kita berharap seratus persen kepada orang lain untuk menyelesaikan sebuah pekerjaan tepat waktu, maka kita akan merasakan kekecewaan. Bergantung pada orang lain menyebabkan kita kehilangan kemampuan dan kemerdekaan. Jangan pernah bergantung pada siapa pun dan untuk apa pun, sebab ketika Anda meminta bantuannya, dan mereka menolak, Anda pasti marah ditambah stres. Demikian juga, jika Anda berharap sikap dan perilaku orang lain harus sesuai dengan keinginan Anda, maka Anda juga menjadi mudah marah dan stres. Karena itu, mulai sekarang, apa pun yang bisa dikerjakan sendiri kerjakan dengan gembira, upayakan ketergantungan Anda kepada orang lain seminimal mungkin. Hal yang betul-betul tidak Anda pahami dan tidak mampu Anda kerjakan boleh meminta bantuan kepada orang lain, tetapi untuk hasil terbaik jangan pernah berharap kepada mereka untuk memenuhinya.

“Ketika hati tenang dan terpusat pada rasa cinta terhadap pekerjaan, pikiran juga diam dan tenang, tidak akan ada perasaan gelisah untuk mengganggu proses pencapaian, tidak akan ada rasa takut saat menghadapi tantangan yang tidak diketahui.”~Djajendra

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

MENERIMA PERBEDAAN SEBAGAI KEKUATAN

“Kita harus sadar dan yakin bahwa kesejahteraan dan kedamaian adalah hasil dari kolaborasi yang penuh toleransi, bukan hasil dari kompetisi yang saling meniadakan.”~Djajendra

Bumi ini adalah rumah kita bersama. Kita harus sadar bahwa kesejahteraan, kedamaian, kemakmuran, keamanan, dan kenyamanan di planet ini hanya dapat diwujudkan kalau kita ikhlas dan bersyukur untuk hidup berdampingan. Perbedaan bukan untuk diperdebatkan dan dijadikan konflik. Perbedaan adalah keunikan kita untuk memperkaya kehidupan dari berbagai sudut pandang dan pengetahuan. Kita semua ada di bumi ini untuk saling berhubungan dan saling bergantung satu sama lain agar dapat mencapai kualitas hidup terbaik. Konflik dan permusuhan hanya akan memiskinkan kehidupan kita. Tidak mungkin kita dapat mengoptimalkan potensi dan bakat kita, jika lingkungan kehidupan kita dalam permusuhan dan tidak ada rasa aman. Perbedaan adalah anugerah dari Tuhan agar kita bisa saling mengenal dan saling belajar untuk menjadi manusia berkualitas tinggi.

Perbedaan bukan untuk dijadikan dasar dalam mencari siapa yang paling benar, tetapi dasar untuk saling mengagumi dan mencintai karena kita semua diciptakan oleh Tuhan yang sama. Secara fisik, mental, dan emosional kita kadang-kadang berbeda; tetapi, ini semua bukan alasan untuk saling membenci. Perilaku membenci hanya akan merugikan diri sendiri. Karena itu, jangan membenci orang yang berbeda darimu, karena rasa benci itu ada di dalam hatimu, dan rasa benci itu hanya akan menggerogoti kebahagianmu. Sedangkan, orang yang kau benci selalu akan baik-baik saja, hanya dirimu yang suka membenci akan mengalami penderitaan. Belajarlah untuk mencari kesamaan dari perbedaan. Jangan fokus pada perbedaan dan mengabaikan kesamaan yang mungkin jauh lebih banyak dari pada perbedaan. Hidup yang cerdas adalah pintar mencari kesamaan, sehingga kita bisa bersatu membangun kesejahteraan dan kedamaian. Jangan pernah membiarkan hatimu fokus pada perbedaan, sebab itu akan merugikan hidupmu yang singkat ini.

Semua sifat buruk kita harus patuh pada etika kehidupan sosial yang harmonis. Kita harus sadar dan yakin bahwa kesejahteraan dan kedamaian adalah hasil dari kolaborasi yang penuh toleransi, bukan hasil dari kompetisi yang saling meniadakan. Sifat buruk di dalam diri kita adalah sesuatu yang tak terhindarkan. Tidak mungkin diri kita bersih tanpa ada energi negatif, sebab kehidupan terjadi karena bertempur-nya energi negatif dan energi positif untuk menghasilkan hidup. Tetapi, kita punya kesadaran dan empati untuk menciptakan kebaikan dan tidak membiarkan keburukan keluar dari diri kita. Semua sifat baik kita, seperti: kepedulian, kasih sayang, perhatian, pelayanan prima, kebaikan, toleransi, empati, dan semangat untuk membuat orang lain bahagia adalah sifat-sifat yang akan menjadikan hidup kita sejahtera dan damai. Dari sini kita bisa belajar bahwa sesungguhnya perbedaan itu adalah kekuatan untuk hidup bersama sebagai saudara yang saling memiliki dan berbagi pengetahuan, yang membuat kaya hidup kita semua. Perilaku yang hanya fokus pada kepentingan dan keyakinan diri sendiri, serta mengabaikan semangat untuk hidup bersama sebagai satu kekuatan yang besar, adalah perilaku yang sudah ketinggalan jaman. Sekarang, kita sedang memasuki atau sedang hidup di jaman kolaborasi dan bersama-sama bekerja cerdas untuk menikmati kesejahteraan dan kedamaian di muka bumi ini.

Dunia pendidikan harus mulai memberikan materi pelajaran tentang toleransi, empati, kasih sayang, cinta, keadilan, kedamaian, etika, kecerdasan sosial, kecerdasan emosional, saling membantu, saling peduli, kerendahan hati, optimisme, teliti, tekun, disiplin, integritas. Dan, sejak sekolah dasar anak-anak harus diberikan pendidikan kolaborasi dengan kinerja terbaik di tengah-tengah kehidupan yang beragam dan berbeda. Jika jenis pendidikan ini tidak masuk dalam kurikulum sekolah, maka sekolah hanya akan menghasilkan orang-orang yang siap berkonflik dalam perbedaan dan menjadikan kehidupan mereka semakin miskin karena semua energi terkuras untuk konflik, bukan untuk membangun kesejahteraan dan kedamaian. Masa depan yang cemerlang ada pada kemampuan kita untuk hidup dalam tingkat toleransi yang sangat tinggi. Kualitas-kualitas, seperti: empati, kasih sayang, dan nilai-nilai sopan santun dalam pergaulan sosial haruslah diajarkan kepada semua orang agar orang-orang tersebut bisa memiliki masa depan yang penuh kemakmuran, kedamaian, kesejahteraan, dan kegembiraan.

Perbedaan adalah kekuatan dan tidak boleh membiarkan perbedaan dalam sikap intoleransi. Perilaku intoleransi terhadap perbedaan pasti menyebabkan konflik, kemarahan, kebencian, perpecahan, permusuhan, kekerasan. Dan, semua ini akan menghilangkan rasa kesatuan, rasa kemanusiaan, rasa kasih sayang. Pada akhirnya, membuat kehidupan tanpa dialog, tetapi penuh kekerasan dalam kebencian. Hasil akhirnya, jelas, yaitu: masyarakat yang terkebelakang dan miskin di semua sektor kehidupan. Jadi, marilah kita sadar bahwa perbedaan adalah kekuatan yang harus kita manfaatkan melalui toleransi dan empati, agar kita semua bisa hidup sejahtera dalam peradaban yang tinggi.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

MELAKUKAN PEKERJAAN YANG DITUGASKAN DENGAN DISIPLIN DAN TANGGUNG JAWAB

“Kita harus sadar dan mengerti bahwa tugas yang diberikan kepada kita adalah kinerja dan prestasi yang diharapkan dari tugas kita itu.”~Djajendra

Pekerjaan yang kita lakukan haruslah dalam konsep holistik. Kita harus mampu melihat ke semua tanggung jawab. Kita harus mampu dan ikhlas untuk menjalankan proses kerja dengan benar dan etis. Kita harus sadar bahwa pekerjaan kita merupakan bagian penting dari seluruh perjalanan keberadaan kita. Kesadaran kita untuk bekerja dan melayani sistem kerja dengan disiplin, patuh, taat, pengabdian total, pelayanan sepenuh hati, dan mengikuti semua perubahan dengan cerdas, adalah tugas yang bersifat pribadi di tingkat kesadaran diri. Jadi, sangat penting bagi kita untuk benar-benar fokus melakukan pekerjaan yang ditugaskan. Kita juga harus menyiapkan mental, moralitas, kualitas, dan kompetensi untuk dapat berubah dari waktu ke waktu. Apa pun situasi dan kondisi yang harus dihadapi, kita siap dan mampu melakukannya dengan totalitas kita dan kualitas tinggi.

Kita semua terkait dalam kolaborasi dan komitmen yang tulus dari keberadaan kita untuk menjalankan tugas dengan totalitas. Pekerjaan kita bersifat pribadi di bidang tugas yang menjadi tanggung jawab kita. Karena bersifat pribadi, maka kita harus mampu menciptakan etos dari budi luhur dan moralitas kita yang berkualitas tinggi. Sifat pribadi tersebut membuat kita mampu mengambil tanggung jawab penuh atas hal-hal yang ditugaskan kepada kita. Kita harus sadar dan mengerti bahwa tugas yang diberikan kepada kita adalah kinerja dan prestasi yang diharapkan dari tugas kita itu. Dalam menjalankan tugas, kita harus sadar bahwa semua stakeholder saling berhubungan dan memiliki kepentingannya masing-masing. Kesadaran kita bahwa setiap orang di lingkungan kerja saling bergantung dengan orang lain, membuat kita harus lebih meningkatkan kualitas empati dan toleransi agar semua tantangan dan masalah dapat diselesaikan secara cerdas dan bijak.

Sekarang ini, bukan jaman-nya lagi mengejar kepentingan diri sendiri, siapa pun yang hanya sibuk mengurusi ambisi dan nafsunya dijamin gagal. Mengejar ambisi dan nafsu pribadi sudah ketinggalan jaman, dan juga sudah tidak realistis dalam jaman informasi dan perubahan yang cepat ini. Kita sedang berada dalam jaman kolaborasi dan hidup bersama untuk mencapai prestasi terbaik. Semua kekuatan harus bersatu dalam kolaborasi, saling mengerti, memiliki empati, memiliki toleransi, memiliki kedamaian hati, kasih sayang, perhatian, keadilan yang lebih bijaksana, kreativitas, inovasi, serta menjadi tim kerja yang solid dari kerendahan hati dan kepercayaan diri yang konsisten.

Etika berorganisasi dan etika bekerja sama harus betul-betul diperkuat untuk membantu mengatasi perpecahan dan prasangka buruk di lingkungan kerja. Kita membutuhkan etika berorganisasi yang dapat menerima perbedaan dan keragaman sebagai kekuatan untuk menjadi lebih baik. Budaya organisasi yang kuat dan siap dalam perubahan akan sadar untuk menanamkan nilai-nilai, seperti: keadilan, perhatian, kepedulian, toleransi, kedamaian, kasih sayang, pengampunan; serta meningkatkan pembelajaran organisasi dalam bidang etis, emosional, hati nurani, kesadaran, kecerdasan sosial, dan pikiran positif. Jadi, organisasi masa depan pasti sudah mulai mendidik sumber daya manusianya dalam memperkuat nilai-nilai positif yang memampukan seseorang, untuk bangkit dari dalam dirinya sendiri saat menghadapi tantangan dan kehilangan arah.

Lingkungan kerja masa depan adalah yang penuh dengan toleransi, cinta, hati yang peduli, dan rasa kesatuan untuk bersama-sama membangun prestasi dan kinerja terbaik. Tidak ada lagi kata-kata kasar, tidak ada lagi pikiran buruk, tidak ada lagi perbuatan atau tindakan yang kurang etis. Semua orang akan sadar untuk tumbuh dan berkembang melalui gagasan dan dialog yang saling membangun. Tidak ada lagi kebencian, tidak ada lagi kekerasan, tidak ada lagi konflik, yang ada hanya bersatu dalam kedamaian untuk mencapai kinerja dan prestasi terbaik. Jadi, semua orang perlu meningkatkan dan menerapkan etika dalam segala hal yang dilakukan. Jika semua orang di lingkungan kerja mulai bekerja, berpikir, dan berkata-kata dalam perilaku etis; maka kerja sama dan kolaborasi akan menguat di dalam kegembiraan kerja. Pada akhirnya, kesadaran akan muncul bahwa kemajuan dan sukses itu tidak dihasilkan dari kompetisi, tetapi dari kolaborasi yang tulus dan sepenuh hati.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

HIDUP BUKAN KOMPETISI, TAPI KOLABORASI

“Perjuangan untuk bertahan hidup bukanlah dengan persaingan, tetapi dengan kolaborasi dan kerjasama dari hati yang paling tulus.”~Djajendra

Kita tidak perlu bersaing dengan siapa pun, yang kita perlukan adalah bekerja sama dan bersatu dalam kolaborasi. Setiap orang memiliki keunikan dan bakat yang tidak dimiliki yang lain. Setiap orang diciptakan Tuhan untuk berguna dalam hidup ini. Setiap orang ada untuk membangun kehidupan yang lebih baik melalui perubahan yang abadi. Satu sama lain harus mampu menghadirkan dirinya yang rendah hati dan percaya diri untuk berinteraksi dengan yang lain. Intinya, kerjasama adalah jalan hidup manusia. Tanpa orang lain kita menjadi tidak bermakna, jadilah bagian dari kolaborasi yang alami dan damai.

Kesuksesan hidup kita sangat bergantung dari kemampuan kita melayani dan bekerja sama dengan banyak pihak. Perjuangan untuk bertahan hidup bukanlah dengan persaingan, tetapi dengan kolaborasi dan kerjasama dari hati yang paling tulus. Jika kita terus-menerus memiliki perilaku bersaing dan menganggap orang lain sebagai musuh, maka lama kelamaan kita akan kelelahan sendiri dan kalah sendiri. Kemenangan ada dalam kolaborasi dan kerja sama, jadi kemampuan untuk merangkul semua bakat dan potensi terbaik adalah keharusan dalam mencapai kemenangan.

Persaingan bukanlah jalan hidup para pemenang, tetapi pilihan dari orang-orang yang kalah. Kerja sama dan kolaborasi dari integritas yang tinggi mampu mewujudkan yang terbaik dalam kehidupan manusia. Tidak ada kekuatan yang mampu mewujudkan kemenangan selain dari kolaborasi bakat dan potensi yang siap menang. Keunggulan sudah ada dalam diri setiap orang, sekarang yang diperlukan adalah kesadaran dan sifat rendah hati agar keunggulan itu dapat dikolaborasikan untuk mencapai impian tertinggi.

Hidup bukanlah tentang menang dan kalah, tetapi bagaimana kita bisa mengendalikan keegoisan kita dan meningkatkan kesadaran bahwa bersama-sama kita lebih mampu dan lebih kuat. Jika dalam kolaborasi kita berusaha dan berjuang untuk mendapatkan apa yang kita inginkan, maka semua bakat dan potensi dalam kolaborasi tersebut mampu memberikan kontribusi dalam mencapai sesuatu yang terbaik. Kolaborasi tidak ingin ada yang kalah, tetapi semua merasa sebagai pemenang.

Persaingan yang terlalu serius mengakibatkan orang-orang mengabaikan etika dan keharmonisan sosial. Semua orang yang bersaing hanya memikirkan dengan cara apa pun harus mengalahkan lawan, tidak ada pikiran positif dan niat baik untuk bersaing dengan perilaku etis. Hal ini berdampak buruk terhadap integritas dalam kehidupan sosial. Pada akhirnya membahayakan kehidupan setiap orang, sebab kedamaian dan keamanan akan berkurang, dan juga keadilan menjadi sesuatu yang lebih mahal dari hasil yang didapatkan melalui kompetisi tanpa etika.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

MEMBANGUN HUBUNGAN KERJA YANG PRODUKTIF DAN KOMPAK

“Kita semua hadir ke dalam lingkungan kerja, untuk mengisi energi positif dan produktif, dalam setiap proses kerja yang saling bergantung dan mendukung.”~Djajendra

Hubungan kerja yang harmonis, kompak, dan produktif itu sangat penting agar setiap orang mampu merasakan kebahagiaan dalam lingkungan kerja. Persoalan utama dalam hubungan kerja adalah ego masing-masing orang yang tidak mau menghargai kualitas dan kepribadian dari orang lain. Pada umumnya, orang merasa sangat sulit untuk memberi respek dan pujian yang tulus kepada sesama rekan kerja. Demikianlah keadaan dari hubungan kerja di semua lingkungan kerja, sehingga keharmonisan dalam hubungan kerja sangat sulit diwujudkan.

Ketika kita melepaskan keegoisan kita, sebagai hasilnya kita menerima kebahagiaan dan keharmonisan. Kebaikan dan integritas kita di setiap situasi dan keadaan kerja memberikan keharmonisan dan keindahan. Jika kita sadar bahwa setiap orang dalam lingkungan kerja kita adalah satu dengan diri kita, maka empati kita tidak akan menyakiti orang lain, tidak akan merugikan orang lain, dan tidak akan membuat kesedihan bagi orang lain. Empati kita mampu menciptakan kebaikan untuk membantu orang lain melalui kontribusi kerja yang produktif dan penuh kualitas terbaik.

Keberadaan manajemen dalam lingkungan kerja dimaksudkan untuk menumbuhkan perdamaian dan rasa persatuan di antara stakeholders. Setiap individu dan kelompok menjadi alat bagi manajemen dalam menyebarkan energi positif dan produktif. Jika manajemen mematuhi prinsip-prinsip dasar manajemen dengan pikiran dan hati yang bersih, maka manajemen mampu membangun jalan menuju keharmonisan kerja yang produktif dan kreatif.

Setiap orang sebagai bagian dari diri kita sendiri. Kemampuan untuk merasakan apa yang dikerjakan oleh semua pihak sebagai milik kita sendiri, semangat yang intens untuk membantu proses kerja, serta membangkitkan diri sendiri agar berkontribusi secara optimal, haruslah menjadi realitas sehari-hari di tempat kerja.

Tujuan utama dari sebuah lingkungan kerja adalah meningkatkan kinerja, merawat keharmonisan, mengatasi keegoisan kita, melayani dengan hati yang ikhlas dan tulus, mencintai pekerjaan dan memperlihatkan prestasi, menumbuhkan nilai-nilai sopan santun dan etika, serta membangkitkan motivasi dan energi positif dari dalam diri untuk menjawab tantangan dan masa depan.

Kesadaran hati dan ketenangan pikiran mampu membawa diri kita ke kedalaman diri sendiri, dan jauh di lubuk hati kita ada suara hati yang mengerti tentang kebenaran sejati. Kebenaran sejati adalah kita bertanggung jawab untuk menemukan keindahan, kedamaian, cinta, prestasi, kebahagiaan, energi kreatif, rasa syukur, empati, dan integritas yang ada di dalam diri kita sendiri. Dan, kita harus yakin bahwa semua yang kita miliki itu ada juga di dalam diri setiap orang yang bekerja sama dengan kita di tempat kerja.

Setelah kita menemukan kualitas kita dari ke kedalaman diri sendiri. Pekerjaan selanjutnya, kita harus mampu menghubungkannya dengan kualitas orang lain. Inti dari proses kerja adalah terhubungnya kualitas dari masing-masing orang melalui kolaborasi yang ikhlas. Pengendalian diri menambah nilai positif bagi setiap orang saat membangun hubungan kerja yang harmonis dan produktif. Semua rintangan dan hambatan, baik pada tingkat pemikiran maupun tingkat perasaan, haruslah diselesaikan melalui kesadaran dan kecerdasan yang tercerahkan.

Mengenal diri sendiri secara baik menjadi sangat penting untuk membangun hubungan kerja yang harmonis, produktif, dan kompak. Jika kita sudah tahu siapa diri kita yang sesungguhnya, maka hubungan kita dengan siapa pun terbangun di atas fondasi yang sangat kuat oleh kepercayaan diri kita. Energi positif di dalam diri kita mampu memfokuskan kekuatan dan kepercayaan diri kita dalam hubungan yang produktif. Kita tidak akan memfokuskan perhatian pada kelemahan orang lain, tetapi memfokuskan pada kekuatan orang lain dan membantu orang lain agar kelemahan mereka dapat diatasi oleh kekuatan dirinya sendiri. Energi positif dan kepercayaan diri kita tidak lagi menilai dan menghakimi orang lain secara negatif. Kita memiliki kualitas diri yang hebat untuk menemukan kualitas yang hebat pada diri setiap orang. Kualitas dari diri yang asli dan unik sudah ada di dalam diri setiap manusia. Jika semua kebaikan dari ke kedalaman diri sendiri saling terhubung dengan ke kedalaman diri masing-masing orang, maka prestasi dan kinerja terbaik menjadi sesuatu yang mudah untuk diwujudkan.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

KERJA SAMA TIM MEMBUTUHKAN KUALITAS DIRI YANG MUDAH TERHUBUNG DENGAN KUALITAS ORANG LAIN

“Jangan pernah melakukan pekerjaan dengan memfokuskan energi Anda pada kelemahan orang lain.”~Djajendra

Dalam kerja sama tim, Anda tidak boleh memfokuskan energi Anda pada kelemahan dan kekurangan anggota tim yang lain. Kerja sama diperlukan karena tidak seorang pun memiliki kualitas dan kemampuan untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan. Sikap rendah hati dan saling menghormati satu sama lain merupakan fondasi untuk kerja sama tim yang solid. Setiap anggota tim harus tampil penuh gairah dalam sikap rendah hati untuk menyelesaikan porsi tugasnya dengan sempurna. Jangan pernah merendahkan atau meremehkan siapa pun dalam sebuah kerja sama tim. Sekecil apa pun kontribusi seorang anggota haruslah dihargai dengan baik.

Kerja sama berarti Anda mampu menghargai kualitas dan kemampuan dari orang-orang yang bekerja sama dengan Anda. Hubungan dalam kerja sama tim membutuhkan kedewasaan sikap dan mental. Empati, toleransi, kepedulian, perhatian, dan sikap proaktif untuk menolong harus menjadi bagian dari etos kerja tim. Menjadi diri sendiri yang unik dan jujur akan memudahkan Anda untuk terhubung dengan anggota yang lain. Kesadaran untuk terus-menerus meningkatkan kualitas diri menjadikan Anda mudah, atau tanpa upaya apa pun, Anda mampu terhubung dengan kualitas dan kemampuan yang sama pada anggota tim yang lain. Anda yang terlatih dalam energi positif mudah menemukan kekuatan untuk melakukan hal-hal terbaik di dalam kerja sama tim. Energi positif yang kuat di dalam diri Anda menjadikan Anda tidak lagi menghakimi kekurangan, kelemahan, dan perilaku negatif anggota tim yang lain.

Setiap anggota tim memiliki keunikan, kualitas, kemampuan, dan keberanian untuk bertindak. Ketika setiap anggota tim bekerja dari kesadaran untuk menunjukkan kualitas etos terbaik, maka aliran kerja dalam kerja sama tim menjadi sangat lancar dan cepat. Ketenangan dan kesabaran dalam kerja sama tim menambah nilai positif dan kedalaman yang luar biasa bagi hubungan kerja yang harmonis. Hal ini juga membawa kedekatan dan kekompakan di dalam tim. Jika seluruh anggota tim berada dalam energi positif dan satu persepsi, maka semua rintangan dan hambatan, baik pada tingkat perilaku maupun tingkat mental tidak akan mengganggu pencapaian kinerja terbaik. Kesadaran dan gairah kerja yang hebat mampu menyatukan semua anggota tim menjadi solid dalam dimensi fisik dan mental.

Kenali diri sendiri dengan sebaik mungkin. Jika Anda sudah mengenali siapa diri Anda yang sebenarnya, maka hubungan Anda tidak akan dangkal dalam tim. Anda yang mengenal siapa Anda, mampu membangun kualitas diri sebagai fondasi yang kuat untuk hubungan kerja yang harmonis dan solid. Anda pun akan memiliki kepercayaan diri untuk mengambil tanggung jawab penuh atas tugas yang menjadi porsi Anda, dan tidak lagi suka menyalahkan anggota tim yang lain. Mengenal diri sendiri berarti pergi ke kedalaman diri sendiri; jauh di lubuk hati menemukan etos kerja terbaik; menemukan kebaikan, kedamaian, kebahagiaan, cinta, dan kualitas yang ada di dalam diri untuk diekspresikan dalam kerja sama tim. Anda akan menyadari bahwa semua keindahan dan kebaikan yang ada di dalam diri Anda, juga ada di dalam diri setiap anggota tim yang lain. Jadi, kesadaran Anda akan memudahkan Anda untuk melakukan kerja sama dengan siapa pun dalam keharmonisan dan kegembiraan.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

BEKERJA DALAM TIM

“Membangun dan membentuk tim kerja yang kuat bukanlah pekerjaan satu kali, tetapi merupakan pekerjaan setiap hari yang harus dikoordinasikan oleh kepemimpinan yang kuat.”~Djajendra

Tidak mungkin kita bisa menyelesaikan sendiri sebuah pekerjaan. Kita membutuhkan orang lain untuk melengkapi apa yang kita kerjakan. Sudah menjadi takdir manusia untuk saling membutuhkan dalam pekerjaan yang dilakukan. Pekerjaan terbaik dihasilkan ketika kita mampu saling mempercayai satu sama lain dalam setiap proses kerja. Kehebatan individu membutuhkan kehebatan tim agar individu tersebut dapat menghasilkan prestasi terbaik.

Apa pun pekerjaan yang kita lakukan, kita harus memiliki kemampuan untuk bekerja bersama siapa pun dan dimanapun. Kita harus bisa mengatasi semua hambatan yang menghalangi kita untuk bekerja bersama banyak orang. Kita harus bisa beradaptasi untuk mendengarkan pengertian yang berbeda, persepsi yang tidak sama, kepentingan, dan dinamika tertentu saat kita bekerja bersama orang lain. Ketika kita mampu mendengarkan dan memahami orang lain, maka kita bisa selalu akur satu sama lain dan tidak akan pernah terjebak dalam konflik perbedaan.

Kekompakkan bersama dalam setiap proses kerja menciptakan iklim kerja yang menyenangkan. Iklim kerja yang menyenangkan berdampak positif pada peningkatan kualitas budaya organisasi dan produktivitas kerja setiap orang, sehingga semua target dan tujuan dapat dicapai dengan kinerja terbaik. Hal ini juga berdampak positif pada kebahagiaan kerja dan pencapaian kinerja terbaik.

Setiap individu di dalam tim harus memiliki keterampilan dan cara melakukan yang terbaik. Sebab, dalam sebuah tim yang unggul dibutuhkan keterampilan, pengetahuan, kemampuan, dan keunikan untuk saling melengkapi satu sama lain. Intinya, setiap anggota tim haruslah terdiri dari orang-orang cerdas dengan kualitas kerja yang tinggi, sehingga mereka bisa menjadi individu-individu yang hebat di dalam kerja bersama, untuk menyelesaikan tugas dengan cara yang kohesif.

Membangun dan pembentukan tim yang produktif haruslah dilakukan dengan sepenuh hati. Semua perbedaan dilebur ke dalam satu visi dan satu budaya kerja bersama. Ketika semua orang sudah dilebur ke dalam satu visi dan satu budaya kerja bersama, maka upaya untuk meningkatkan hubungan kerja yang saling pengertian antara anggota tim dapat dilakukan dengan mudah. Jelas, semua ini menjadi tanggung jawab dari kepemimpinan di perusahaan. Kepemimpinan secara kolektif harus sadar dan mau melakukan kegiatan pembentukan tim secara terus-menerus. Membangun dan membentuk tim kerja yang kuat bukanlah pekerjaan satu kali, tetapi merupakan pekerjaan setiap hari yang harus dikoordinasikan oleh kepemimpinan yang kuat.

Setiap anggota dalam tim kerja harus diberikan pemahaman yang jelas tentang peran mereka di dalam tim. Ketika setiap individu mengerti pekerjaannya dengan baik, maka mereka mampu memberikan kontribusi terbaik dalam pencapaian tujuan tim. Jadi, apa pun proyek atau tugas yang diberikan kepada sebuah tim, jika setiap anggotanya berkualitas hebat dan mengerti peran mereka masing-masing, maka tim tersebut akan menghasilkan prestasi dan kinerja terbaik.

Kekompakkan tim haruslah didasarkan pada kualitas individu yang cerdas, kreatif, disiplin, bertanggung jawab, mampu melakukan perannya dengan baik, dan selalu menjadi satu kesatuan yang solid di dalam kerja tim. Setiap anggota wajib memiliki antusiasme yang tinggi untuk bekerja fokus pada tujuan dan kesepakatan bersama. Setiap anggota tim harus menjadi spesialis terhadap apa yang mereka kerjakan, dan merasa memiliki tanggung jawab penuh terhadap tujuan dari pekerjaan yang dilakukan. Setiap anggota tim harus sadar bahwa dirinya masing-masing merupakan bagian penting dari sebuah tim, sehingga mampu mengendalikan ego untuk bisa melebur dalam jiwa tim yang kuat.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

 

MENDUKUNG SATU SAMA LAIN UNTUK KERJA TIM YANG LEBIH BAIK

“Kekuatan kolektif di dalam tim tidak terkalahkan dan selalu mewujudkan kemenangan bagi tim.”~Djajendra

Dalam sebuah tim; ada banyak karakter orang, ada banyak tantangan, ada banyak perbedaan, dan kadang ada banyak pertengkaran. Biasanya, sebuah tim yang hebat selalu sadar akan dinamika dan perbedaan. Oleh karena itu, mereka fokus untuk mempersatukan keseluruhan menjadi satu kekuatan. Perbedaan, pertengkaran, marah, dan tantangan, tidak akan menjadikan tim yang hebat itu lemah dan tak berdaya. Sebaliknya, semua itu merupakan kekuatan untuk mempersatukan diri di dalam interaksi dan komunikasi yang lebih efektif dan positif.

Kesadaran dan komitmen yang utuh di dalam tim menjadikan setiap individu mampu meninggalkan ego pribadi untuk memperkuat kebutuhan tim. Setiap anggota tim mampu bekerja di lingkungan kolektif dengan tenang dan fokus untuk mencapai kinerja terbaik. Kepercayaan, kerendahan hati, empati, toleransi, dukungan, bantuan, dan pertolongan adalah kata-kata yang menjadi perilaku sehari-hari dari tim yang hebat.

Semua anggota tim memiliki mental positif dan kecerdasan untuk berkomunikasi secara positif. Mereka membimbing dan memotivasi satu sama lain menuju pencapaian terbaik. Semua orang sadar bahwa secara individu mereka unik dan memiliki potensi hebat, tetapi untuk mencapai yang terbaik mereka harus menjadi satu yang utuh agar semua keunikan dan potensi terbaik itu bisa terakumulasi menuju prestasi. Mereka sadar untuk saling percaya dan saling peduli di sepanjang proses kerja. Kepercayaan menyatukan setiap jiwa untuk menyelesaikan tugas dan tanggung jawab dengan sepenuh hati.Kepercayaan diantara anggota tim mampu meningkatkan kekuatan untuk mengatasi rintangan dan tantangan, sehingga mereka mampu mengalirkan proses kerja tanpa benturan kepentingan yang berpotensi merusak kinerja.

Setiap anggota tim mendukung satu sama lain untuk kerja tim yang lebih baik. Mereka sadar bahwa kekuatan kolektif tidak terkalahkan dan selalu mewujudkan kemenangan bagi tim. Kesadaran kolektif menjadikan setiap anggota tim bersikap positif, rendah hati, bersikap jelas mengenai standar kerja, bersikap optimis, bersikap adil, dan selalu saling percaya satu sama lain. Mereka juga tidak pernah berhenti atau pun menyerah saat rintangan tersulit menghadang perjalanan sukses mereka. Setiap anggota hadir dengan energi positif untuk bekerja dengan sukacita, penuh percaya diri, gembira, berani, serta melakukan tugas dan tanggung jawabnya dengan sepenuh hati.

Persatuan dan kesatuan diantara anggota tim adalah kekuatan yang muncul dari kesadaran hati nurani. Setiap anggota tim sadar untuk terlibat sepenuhnya dalam tujuan bersama menuju kemenangan. Mereka hadir untuk saling mendukung dan memberikan kontribusi terbaik. Setiap proses menuju tujuan menjadi wilayah perjuangan dan kerja keras bagi anggota tim. Menjadi semakin kuat dengan kekuatan bersama adalah tujuan keberadaan anggota tim.

Menjadi bagian dari tim yang hebat berarti menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar dari diri sendiri. Pekerjaan bersama menghasilkan karya yang tidak mungkin dihasilkan oleh satu orang. Jadi, kerja tim adalah kerja kolektif yang menghargai kerja setiap individu. Kerja tim adalah kerja yang menghormati dan menerima pembagian kerja dengan sepenuh hati. Kerja tim adalah kerja bersama untuk menghasilkan prestasi bagi kemenangan bersama.

Untuk seminar/pelatihan hubungi 0812 1318 8899 / email:training@djajendra-motivator.com

MEMBANGUN TIM SUKSES YANG TIDAK MUDAH TERPROVOKASI OLEH ISU NEGATIF

“Bersatu berarti bekerja untuk menang dan terbelah dalam konflik hanya sedang bekerja untuk kalah.”~Djajendra

Tim sukses adalah kumpulan individu-individu terbaik yang berkomitmen mengatasi rintangan dan mewujudkan kemenangan. Konflik dan pertengkaran di dalam proses kerja tim selalu diminimalisir melalui kesadaran dan kedewasaan sikap dari masing-masing individu. Setiap anggota tim sukses memiliki jiwa yang tenang dan sabar untuk tidak melibatkan diri mereka dalam konflik dan pertengkaran. Mereka fokus untuk mencapai kemenangan, serta tidak pernah membuang-buang waktu dan energi untuk urusan saling memecah-belah atau pun saling menjatuhkan. Mereka sadar bahwa bersatu berarti bekerja untuk menang dan terbelah dalam konflik hanya sedang bekerja untuk kalah.

Apa pun isu negatif yang mencoba menjatuhkan tim sukses, maka dengan kesadaran dan kepercayaan diri, setiap individu semakin memperkuat persatuan dan kesatuan diantara mereka untuk fokus pada tujuan. Setiap individu sadar bahwa yang bisa mengalahkan mereka hanya diri mereka sendiri. Oleh karena itu, mereka memiliki disiplin dan kerja keras yang hebat untuk membangun energi positif di dalam diri mereka. Mereka menyadari bahwa setiap tujuan memiliki kompleksitas dan memerlukan kreatifitas untuk menyederhanakannya. Mereka juga sadar bahwa tidak semua individu memiliki semua keterampilan yang dibutuhkan untuk menuntaskan kompleksitas tujuan. Mereka percaya bahwa setiap orang memiliki keunikan dan keterampilan yang berbeda, sehingga kerja tim sukses menjadi saling tergantung satu sama lain, dan jelas ego pribadi tidak mungkin bisa menyelesaikan tugas-tugas yang memiliki kompleksitas. Kesatuan dan persatuan yang kuat dalam tim sukses adalah modal awal untuk meraih kemenangan.

Fondasi pembentukan tim sukses memerlukan kesadaran, niat tulus, keikhlasan hati untuk saling membantu, komunikasi dan interaksi yang dari pikiran positif, motivasi dan gairah untuk berhasil, tujuan yang disepakati bersama, perilaku kreatif untuk menemukan solusi terbaik, memahami kekuatan dan keunikan individu, serta bermental pemenang dan tidak pernah menyerah saat menghadapi situasi atau peristiwa tersulit.

Tim sukses adalah kumpulan para pejuang yang selalu sadar untuk menggunakan keahlian setiap orang dalam mencapai kemenangan. Setiap individu sadar bahwa mereka hanya bisa melakukan sedikit saja, sehingga diperlukan bantuan dan pertolongan dari banyak orang untuk bisa memenangkan tujuan. Setiap individu di dalam tim sukses selalu belajar untuk saling mengenal satu sama lain. Semua yang dimulai sebagai kesepakatan ekonomi atau bisnis, sekarang di dalam tim sukses berubah menjadi pengabdian yang taat dari hati yang tulus dan penuh tanggung jawab. Di setiap tahap, tim sukses fokus untuk membawa setiap individu bersamanya. Setiap individu memberikan pelayanan sepenuh hati dan kualitas kerja yang produktif dengan kinerja terbaik.

Tim sukses yang baik memiliki kesadaran yang tinggi untuk menjalin hubungan kerja yang profesional dengan setiap anggota tim. Ketika sebuah tim terjalin dengan baik dan profesional, maka setiap hambatan bisa diatasi atau dikelola dengan cepat. Sebaliknya, tim yang terus-menerus bertengkar di dalam konflik, hanya sedang menjatuhkan diri mereka masing-masing sambil merusak produktivitas dan kinerja. Dalam sebuah tim sukses yang hebat tidak ada perilaku yang saling meremehkan, tetapi hanya ada perilaku yang saling menguatkan. Bila perilaku saling meremehkan mendominasi energi tim sukses, maka para lawan atau pesaing akan tertawa gembira karena kemenangan mereka sudah semakin nyata.

Isu negatif adalah hasil dari pemikiran negatif yang muncul di dalam tim sukses. Tim sukses tidak boleh terprovokasi oleh isu negatif. Isu negatif akan memulai pertengkaran yang memanas dan saling merendahkan. Perilaku yang fokus pada kelemahan dan kekurangan diantara anggota tim sukses akan memancing reaksi negatif dan sikap bermusuhan satu sama lain. Bila energi negatif menguasai hati dan pikiran anggota tim, maka pemikiran balas dendam akan mendominasi sehingga permusuhan di dalam selimut tidak dapat dihindari. Jadi, ketika isu negatif muncul di dalam tim, segeralah imbangi isu tersebut dengan sikap dan cara berpikir positif. Tumbuhkan prinsip dan nilai-nilai positif untuk menangkal setiap isu negatif di dalam tim. Hadapi isu negatif dengan tenang, sabar, serta selalu menjaga ucapan dan kata-kata positif. Jangan menanggapi isu negatif dengan serius atau berkhayal tentang hal-hal negatif. Anda tidak perlu berimajinasi atau membangun perasaan-perasaan negatif untuk menghadapi isu negatif. Jangan pernah terprovokasi, tetaplah tenang dan sabar, lalu fokus untuk menyelesaikan semua rintangan dan tantangan dengan sikap baik yang rendah hati.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899 / email: training@djajendra-motivator.com

BEKERJASAMA DENGAN VISI DAN NILAI BERSAMA

“Setiap orang dalam tim merupakan bagian yang memberikan energi positif untuk menciptakan budaya kerja sama yang kuat.”~Djajendra

Merasa bersatu dan selalu satu persepsi adalah kekuatan yang paling penting dalam membangun kerja sama tim yang unggul. Setiap individu menjadi berharga ketika mampu membangun hubungan yang kuat dengan satu sama lain, dan bekerja untuk misi organisasi. Bekerja dengan visi dan nilai bersama merupakan fondasi untuk keberhasilan tim.

Bekerja dalam perusahaan berarti bekerja secara tim. Semua fungsi kerja dan individu harus mampu menggabungkan kompetensinya untuk menyatu dalam kerja sama. Tidak mungkin dalam kehidupan kerja dan bisnis semuanya dikerjakan oleh satu orang, diperlukan tim kerja yang andal dan berkualitas, agar bisa mencapai tujuan dan mengatasi semua hambatan tersulit. Prinsipnya, kerja bersama-sama lebih memudahkan pencapaian terbaik daripada kerja sendirian.

Hubungan kerja sama haruslah bersifat rasional dan diterima oleh akal sehat. Dalam hal ini, pimpinan harus mampu meningkatkan keterlibatan setiap individu secara rasional; mendorong motivasi individu untuk meningkatkan produktivitas; membangun hubungan antar pribadi yang solid dengan visi, nilai-nilai, dan persepsi yang sama; serta membangun jembatan untuk membuat setiap individu terhubung satu sama lain.

Diperlukan kesadaran individu untuk terhubung dan terikat dengan visi organisasi; terhubung secara produktif dan benar-benar bekerja keras untuk menciptakan kinerja tinggi; terhubung secara ikhlas dan sukarela untuk menjadi bagian dari keberhasilan tim. Dan semua ini merupakan tugas pemimpin untuk membangun kesadaran individu, lalu menyatukan mereka semua di dalam kekuatan tim yang solid dan unggul.

Keberhasilan organisasi bukan ditentukan oleh kehebatan individu, tetapi oleh kehebatan individu untuk bekerja dalam perasaan bersatu dan terhubung menjadi satu jiwa yang solid. Kekuatan persatuan dan merasa terhubung dalam satu hati di dalam tim, akan menjadikan kerja sama tim lebih kuat. Bersatu dan terhubung menjadi satu jiwa yang solid di dalam tim membutuhkan kemampuan untuk berpikir positif, mengelola ego, mengembangkan kerendahan hati, mengembangkan energi kolaborasi, berkomunikasi dan berkoordinasi secara produktif, berkomitmen menjaga kebersamaan, dan menyelesaikan konflik dengan bijak.

Setiap orang dalam tim merupakan bagian yang memberikan energi positif untuk menciptakan budaya kerja sama yang kuat. Menciptakan dan mengalirkan pola kerja sama dengan cara berbagi kompetensi, bersatu bersama nilai, berkomunikasi berdasarkan visi, dan selalu terhubung secara solid dalam situasi apapun.

Persahabatan dan perasaan senasib di sepanjang proses kerja akan menyatukan tim menjadi lebih solid. Tim yang menyatu selalu berhubungan erat dan memiliki empati dalam mencapai kinerja terbaik. Dalam hal ini, setiap individu akan menjadi kekuatan yang menyebabkan peningkatan kinerja dan produktivitas organisasi.

Kerja sama tim tidak selalu mudah, setiap hubungan berpotensi untuk saling bertentangan, dan berpotensi melalui pasang surut perjalanan bersama. Oleh karena itu, pemimpin harus selalu menciptakan suasana kerja yang optimis, penuh harapan, penuh kehangatan, dan memfasilitasi setiap individu untuk bersatu dan menyatu dalam visi organisasi. Di samping itu, pemimpin juga harus membangun budaya organisasi dan budaya kerja tim yang menciptakan kebahagiaan bersama.

Meningkatkan visi bersama tim dan meningkatkan budaya terhubung haruslah menjadi bagian dari aktivitas sehari-hari. Membangun ikatan kerja sama tim yang unggul dan menciptakan hubungan antar pribadi yang mau bekerja dalam keunggulan kompetitif, menjadi tugas penting dari pemimpin. Kebersamaan dalam kerja sama tim yang solid akan mengembangkan budaya kerja sama organisasi yang kuat. Pemimpin harus selalu hadir dan ada di dalam tim, serta membantu tim bergerak dengan produktif untuk mencapai misi organisasi.

Pemimpin harus mendengarkan pendapat setiap individu dan menyatukan mereka untuk mencapai tujuan besar organisasi. Nilai-nilai organisasi dikembangkan dan ditransformasikan menjadi energi etos kerja, dan memotivasi individu untuk beraktivitas sehari-hari di dalam tim yang berfondasikan nilai-nilai organisasi.

Visi dan nilai-nilai bersama haruslah menjadi energi untuk menyatukan dan menggerakan anggota tim. Setiap orang di dalam tim harus saling peduli satu sama lain. Pemimpin harus berkonsentrasi dengan sepenuh hati, untuk dapat merawat orang-orang agar selalu bersikap dan berperilaku sesuai nilai-nilai organisasi. Intinya, tim harus dijaga dan dirawat agar selalu menghasilkan keuntungan bagi organisasi.

Pemimpin bersama-sama setiap anggota tim harus jujur menilai diri sendiri dan berkomitmen penuh untuk menghasilkan kinerja terbaik. Dalam hal ini, integritas dan akuntabilitas harus dipromosikan dan dibuktikan oleh setiap orang melalui etos kerja.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com