KITA ADALAH PELAYANAN BERKUALITAS

“Pelayanan adalah inti yang sangat penting dari keberadaan kita dan itu bukanlah sesuatu yang akan terjadi dengan memahami orang lain, tetapi sesuatu yang sudah ada di dalam diri kita pada saat ini. Kita harus mengenali sumbernya dan mencari ke dalam diri kita sendiri, sehingga ego kita tidak menghalangi potensi energi positif kita untuk memberikan pelayanan berkualitas.”~Djajendra

Pelayanan adalah perilaku bawaan kita sejak lahir, dan kita semua dilahirkan dengan potensi untuk memberikan pelayanan setiap saat. Kita adalah pelayanan berkualitas, sehingga tidak boleh kehilangan apa yang sudah kita miliki sejak lahir. Melayani dengan berkualitas itu tergantung pada ego yang rendah hati dan niat suci untuk membahagiakan orang yang kita layani. Dan kita harus memiliki kesadaran untuk membentuk ego dalam energi positif yang rendah hati. Kalau ego tidak dalam energi positif dan tidak rendah hati, maka benih energi negatif akan semakin tumbuh di dalam ego, yang mengakibatkan kita sulit mengendalikan diri sendiri untuk secara konsisten memberikan pelayanan berkualitas.

Sopan santun dan semua sifat baik ada di dalam diri kita semua, demikian juga potensi untuk memberikan pelayanan sepenuh hati sudah ada di dalam diri kita, tetapi mungkin kita tidak menyadarinya. Oleh karena itu, niat baik dan keyakinan untuk memberikan pelayanan sepenuh hati dalam sikap rendah hati dan sopan santun, harus selalu dikuatkan di dalam pola pikir dan pola rasa kita. Pelayanan yang baik harus tergerak dari dalam hati untuk memberikan kebahagiaan bagi setiap orang. Pelayanan yang baik tidak boleh dibiarkan dalam kendali energi negatif, kita harus membiasakan diri untuk hidup dalam energi positif, sehingga energi positif kita mampu membuat kita hebat dalam memberikan pelayanan terbaik.

Pelayanan yang baik bukan tentang pengetahuan luar atau pengetahuan tentang orang lain, tetapi tentang kebijaksanaan yang kita berikan untuk kebahagiaan dan kebutuhan orang lain. Setiap orang memiliki potensi untuk mewujudkan kebijaksanaan ini, untuk berada dalam kehidupan ini sebagai energi positif. Pelayanan yang baik baru dapat kita berikan, jika keberadaan kita membuat orang-orang yang kita layani bahagia dan gembira. Pelayanan yang baik bukan tentang logika atau pun hitung-hitungan bisnis. Pelayanan yang baik adalah tentang energi positif yang secara konsisten menyampaikan kegembiraan dan kebahagiaan pada setiap orang yang terhubung dengan pelayanan. Hanya ketika kita berhenti mengejar pengetahuan tentang perilaku orang lain, dan mulai fokus untuk menemukan hal-hal terbaik dari dalam diri, untuk diberikan pada pelayanan yang berkualitas,  kita pun mampu menjadi solusi bagi kebutuhan dan harapan pelanggan.

Sumber energi positif selalu ada di dalam diri kita menunggu untuk diaktifkan. Ketika energi positif untuk pelayanan diaktifkan, maka secara otomatis kita mampu menjadi pribadi yang tanpa ego dan kepentingan dalam memberikan pelayanan terbaik. Pelayanan dengan pikiran yang tenang, bersatu dengan diri positif di dalam, mencapai kedamaian hidup dalam diri sendiri, akan menghasilkan kualitas diri untuk memberikan pelayanan terbaik dalam semua keadaan seperti apa pun.

Ketika sedang melayani orang-orang dengan energi negatif yang tinggi, maka kita harus menjinakkan pikiran yang rumit. Kita tidak boleh fokus pada sifat dan perilaku buruk orang lain, tetapi kita harus fokus dengan sangat kuat pada sifat dan perilaku baik kita. Pikiran kita tidak akan membuat kita sabar dan belajar dari perilaku buruk orang lain, pikiran kita akan menciptakan pembelaan dan pembenaran untuk melawan orang-orang karakter negatif. Dalam hal ini, kita harus sadar bahwa diri kita ada untuk pelayanan. Kesuksesan hidup kita terbentuk dari pelayanan. Di dalam diri kita terdapat sumber energi positif yang berlimpah untuk memberikan pelayanan berkualitas, jadi jangan sampai pikiran atau pun logika kita membuat kita miskin energi positif saat berhadapan dengan orang-orang yang sulit.

Benih untuk memberikan pelayanan berkualitas sudah ada di dalam potensi diri kita. Tugas kita sekarang adalah belajar sebanyak mungkin untuk menjadi lebih bijaksana agar benih tersebut bisa mekar setiap saat, sehingga kita bisa memberikan pelayanan berkualitas di sepanjang waktu. Kita hanya perlu belajar sopan santun dan kebijaksanaan untuk menyikapi berbagai potensi kendala dalam pelayanan berkualitas. Kita perlu membantu benih-benih baik di dalam potensi kita untuk menumbuhkan akar yang kuat, sehingga mereka tumbuh dan menguasai alam bawah sadar kita, dan juga alam sadar kita dengan sempurna. Pembelajaran dan upaya melalui kesadaran yang tinggi mampu mengungkapkan semua sifat baik dan perilaku baik yang tersembunyi di dalam diri kita semua.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

PELAYANAN PUBLIK YANG HOLISTIK

“Seorang pelayan publik harus dapat membantu masyarakat memahami bagaimana sopan-santun dan etika dapat diikuti oleh masyarakat yang mau mendapatkan pelayanan berkualitas.”~Djajendra

Orang-orang yang bekerja untuk pelayanan publik harus mengembangkan kebijaksanaan dalam sikap dan tindakan. Harus memiliki pandangan positif yang luas untuk memahami keragaman dan perbedaan dalam masyarakat sebagai sesuatu yang indah. Intinya, seorang pelayan publik mampu memperlakukan semua masyarakat dari golongan mana pun dengan hormat dan kaya toleransi. Menjadi pelayan publik berarti siap secara kepribadian untuk memberikan kedamaian dan kebahagiaan berkelanjutan bagi masyarakat secara utuh tanpa diskriminasi. Ini adalah tentang meningkatkan perilaku pelayanan yang holistik dan siap melakukan-nya dengan sepenuh hati.

Setiap orang di dalam sifat dan perilakunya memiliki kualitas, baik positif maupun negatif. Melayani dengan belas kasih dan niat untuk membahagiakan orang lain adalah kualitas positif, sedangkan melayani dengan kesombongan dan niat untuk menyenangkan diri sendiri adalah kualitas negatif. Adalah tanggung jawab besar bagi para pelayan publik untuk melihat bahwa masyarakat harus gembira dan kebutuhannya terpenuhi secara baik. Masyarakat tidak boleh diberikan kesulitan dan kerumitan untuk mendapatkan pelayanan yang baik. Peran para pelayan publik adalah mengarahkan masyarakat ke arah pelayanan yang kaya integritas sehingga masyarakat merasakan keadilan, kemudahan, kenyamanan, kebaikan, dan keindahan.

Rasa tidak puas tidak bisa dihindari tetapi pelayanan yang buruk dan baik adalah pilihan. Perasaan manusia harus melalui siklus energi positif dan energi negatif, kadang-kadang suasana hati yang buruk bisa menyerang siapa pun dan kapan pun; namun seorang pelayan publik tidak boleh kehilangan kebaikan dan sopan-santun karena dirinya sedang dikuasai oleh suasana hati yang buruk. Niat baik dan komitmen untuk menjalankan kompetensi kecerdasan emosional secara terus-menerus dalam situasi apa pun, dapat membantu seorang pelayan publik untuk mencapai kedamaian.  

Untuk menjadi sukses dalam pelayanan publik; Anda harus memperbaiki sifat, sikap, perilaku, dan membangun karakter positif. Ini adalah tentang pemurnian perilaku, mental, emosional, verbal, non verbal dan pemurnian kebiasaan yang terkait dengan aktivitas fisik Anda. Pelayan publik harus melatih ketenangan mental dan emosional dalam suasana yang tidak sabar, banyak keinginan, banyak harapan, terburu-buru, dan tidak tertib. Budaya mental, emosional, dan perilaku haruslah dalam budaya damai dan bahagia. Mampu mengembangkan pikiran dan emosi terjaga dalam ketenangan dan keheningan, tidak menjadi kasar atau menghakimi dalam keadaan seburuk apa pun.

Tugas utama seorang pelayan publik adalah memahami situasi, suasana hati, kepentingan, harapan, dan kebutuhan masyarakat; kemudian melayaninya dengan pemahaman realitas yang jelas dalam energi positif. Hal ini baru bisa dilakukan ketika pelayan publik benar-benar murni secara moral, mental, vokal, fisik, emosi, pikiran, akal, dan kecerdasannya ditegakkan dalam kedamaian dan keikhlasan; untuk memberikan yang indah dan terbaik bagi masyarakat. Pelayan publik harus mengembangkan pandangan yang benar berdasarkan integritas. Ketika pelayan publik memiliki pandangan yang benar dan hati yang welas asih, maka dirinya akan peduli pada semua golongan masyarakat seperti dia peduli pada dirinya sendiri.

Pelayanan publik yang baik akan terwujud ketika orang-orang membebaskan pikiran yang menderita dan membuatnya mengalami rasa syukur atau merasa beruntung dengan pelayanan yang dialami. Pelayanan publik yang baik didasarkan pada non-energi negatif; setiap pelayan publik mampu memimpin kebaikan dalam membawa keindahan dan kegembiraan ke dunia pelayanan melalui sikap dan perilaku terpuji yang bermoral tinggi. Dalam hal ini, aspek-aspek negatif tidak boleh menjadi dominan di dalam diri, kebaikan dan keindahan harus selalu ditampilkan dalam energi pelayanan. Seorang pelayan publik harus dapat membantu masyarakat memahami bagaimana sopan-santun dan etika dapat diikuti oleh masyarakat yang mau mendapatkan pelayanan berkualitas.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

MENCOBA MENJADI SEMPURNA DALAM PELAYANAN

“Pelayanan sempurna adalah upaya dan kerja keras dari orang-orang yang hatinya lembut dengan kasih dan empati.”~Djajendra

Pelayanan sempurna bukan berasal dari sifat perfeksionis. Anda yang perfeksionis tidak mampu melihat kesempurnaan pada orang lain. Semakin perfeksionis Anda untuk memberikan pelayanan berkualitas, semakin sering Anda menjadi pemarah dan kesal, karena persepsi Anda selalu melihat kekurangan pada orang lain. Untuk bisa memberikan pelayanan sempurna, Anda harus membiarkan diri Anda menjadi alat kasih dalam pelayanan rendah hati. Rasa hormat Anda, ketulusan Anda, sikap baik Anda, kehidupan hati Anda yang ikhlas dan penuh empati, ucapan dan kata-kata Anda yang lembut, serta emosi positif yang rajin membersihkan semua emosi negatif adalah sumber kekuatan untuk memberikan pelayanan sempurna. Jadi, jangan mencoba memberikan pelayanan sempurna dari sifat dan kepribadian Anda yang terlalu perfeksionis, Anda pasti gagal dan kemarahan Anda menjadi realitas sehari-hari.

Ketika Anda berada di bawah pengaruh ego yang begitu terobsesi pada pelayanan sempurna, Anda akan melihat kekurangan dari ketidaksempurnaan di sekeliling Anda. Ego tidak mau memaafkan dan lebih memilih marah terhadap kekurangan. Ketika marah menjadi energi Anda dalam menyikapi kekurangan dan ketidaksempurnaan dari orang-orang yang bertugas memberikan pelayanan sempurna, maka organisasi Anda akan gagal untuk memberikan pelayanan prima. Jika ketidaksempurnaan diberikan energi cinta dan kasih dari rasa empati yang mendalam, maka secara alami ketidaksempurnaan akan menjadi sempurna. Anda harus sadar bahwa kesempurnaan dalam pelayanan itu adalah upaya dan kerja keras dari orang-orang yang hatinya lembut dengan kasih dan empati. Pelayanan sempurna dapat Anda berikan ketika Anda dalam keadaan kebijaksanaan, berpikir positif, mendapatkan pencerahan, rendah hati, penuh kasih, penuh toleransi, penuh empati, mengerti, memahami, peduli, membantu, dan niat tulus yang ingin melihat pelanggan bahagia.

Ketika seorang pelanggan menghujani Anda dengan kata-kata kasar atau penghinaan, Anda harus membalasnya dengan senyum dan kata-kata lembut dari kerendahan hati Anda. Saya yakin hal ini mungkin sangat tidak mudah bagi Anda, tetapi jika Anda menjadi alat kasih dalam pelayanan sempurna, Anda pasti berjiwa hebat untuk menerima kata-kata kasar dengan ikhlas. Sangat mudah bagi Anda untuk menghina dan menjatuhkan pelanggan yang tidak sopan dengan kata-kata kasar yang menyakiti hatinya. Anda yang merasa terhina dan marah dengan sikap pelanggan yang tidak baik mungkin merasa menang ketika kata-kata kasar Anda melukai hati pelanggan. Tetapi, kemenangan dan kepuasan hati Anda ini menjadikan Anda gagal untuk memberikan pelayanan sempurna, dan otomatis organisasi Anda pun gagal menjaga komitmen untuk memberikan pelayanan sempurna. Memang tidak mudah untuk memberikan pelayanan sempurna dengan konsisten. Jika Anda ingin secara konsisten memberikan pelayanan sempurna, Anda harus menahan diri dari ego pembalasan. Organisasi Anda kehilangan pelayanan sempurna ketika Anda membalas pelanggan yang tidak sopan; ego Anda menang atas emosi negatif pelanggan, tetapi organisasi Anda gagal untuk memberikan pelayanan sempurna.

Kesempurnaan dalam pelayanan adalah sifat dari kepribadian yang mendapatkan pencerahan. Saat Anda bahagia dan gembira, energi positif Anda secara alami memberikan kesempurnaan. Jika Anda memberikan kesempurnaan, maka Anda sedang berada di sumber sukacita. Jadi, kesempurnaan itu dihasilkan dari keindahan dan kebahagiaan hati yang paling dalam. Oleh karena itu, jangan pernah mau terpancing atau dipengaruhi oleh energi negatif dari luar diri Anda. Membalas keburukan orang lain dengan kemarahan dan tindakan kasar, itu artinya Anda dipermainkan oleh kekuatan buruk dari luar diri Anda. Mungkin Anda menganggap membalas dengan lebih kejam adalah kekuatan Anda, padahal itulah kelemahan terbesar Anda. Pelayanan sempurna membutuhkan energi positif Anda, membutuhkan Anda sebagai alat kasih, membutuhkan kekuatan Anda untuk selalu hadir dari ke kedalaman hati yang penuh kegembiraan dan kebahagiaan.

Pelayanan sempurna bersumber dari sukacita yang terkendali dalam jiwa sebagai alat kasih. Setiap saat hati dan perilaku harus hidup dalam kebijaksanaan, kebahagiaan, ketenangan, kesabaran, kegembiraan, dan kemampuan untuk melihat kesempurnaan dari kehidupan yang sering dikatakan sebagai tidak sempurna. Sesungguhnya hidup sudah sangat sempurna. Kesempurnaan hidup dapat kita temukan di ke kedalaman diri kita yang kaya energi positif. Jika Anda menggunakan ego untuk menemukan kesempurnaan, maka Anda tidak pernah mampu menemukannya. Kesempurnaan itu tersembunyi di ke kedalaman jiwa, bukan dari penampilan ego. Jika komitmen Anda untuk memberikan pelayanan sempurna bersumber dari ego dan sifat perfeksionis, maka Anda tidak bisa secara konsisten memberikan pelayanan sempurna di sepanjang waktu. Walaupun mungkin niat Anda sangat mulia, tindakan Anda luar biasa, dan Anda berani mengeluarkan uang yang banyak untuk investasi pelayanan sempurna. Tetapi, jika Anda tidak memiliki komitmen dan keyakinan untuk menemukan energi positif dalam pelayanan sempurna dari ke kedalaman hati yang paling dalam, tidak memiliki komitmen untuk menjadikan setiap individu sebagai alat kasih dalam pelayanan, maka organisasi Anda berpotensi gagal untuk memberikan pelayanan sempurna yang konsisten.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

MEMELIHARA DAN MEMBANGUN HUBUNGAN JANGKA PANJANG DENGAN PELANGGAN

“Mendapatkan seorang pelanggan bukanlah pekerjaan mudah, Anda harus merawat pelanggan dengan sepenuh hati.”~Djajendra 

Jangan membuang pelanggan dengan mudah. Jangan mudah menyerah jika ada kesulitan dalam hubungan dengan pelanggan. Mendapatkan seorang pelanggan bukanlah pekerjaan yang mudah. Anda harus meyakinkan pelanggan dan membangun hubungan yang baik agar pelanggan percaya kepada bisnis Anda. Ketika Anda merasa pelanggan tidak menyenangkan, perbaiki diri Anda agar merasa senang dengan pelanggan. Kendalikan diri dan selalu menjadi rendah hati dalam menjaga hubungan dengan pelanggan. Jangan mudah menyerah jika ada kesulitan dalam hubungan dengan pelanggan. Jadilah pemenang yang mampu memenangi semua situasi sulit dengan pelanggan, tetap menjaga kesetiaan pelanggan kepada pelayanan yang Anda berikan. 

Pelanggan yang buruk tidak boleh berakhir di tempat pembuangan. Semua yang Anda buang akan kembali kepada Anda untuk mengurangi keberhasilan bisnis Anda. Rawat dan temukan cara untuk menolong pelanggan yang sudah buruk di persepsi Anda. Pelayanan pelanggan tidak terbatas pada untung dan rugi, tetapi kepada upaya Anda untuk memberikan kemudahan dan kebahagiaan bagi pelanggan. Hargai pelanggan yang sudah berbisnis sekian lama dengan Anda. Miliki komitmen untuk menolong pelanggan, bukan membangun mentalitas membuang pelanggan. Diperlukan kesadaran dan kecerdasan emosional dari diri Anda agar strategi bisnis yang merawat pelanggan dalam hubungan jangka panjang dapat terwujud. Jadilah pribadi yang memiliki pengertian dan pemahaman yang lebih baik tentang realitas orang lain. Pahami emosi dan pola pikir diri sendiri, sehingga Anda dapat memiliki empati dan merespons pelanggan dari kemurahan hati Anda. 

Dalam dunia bisnis tidak ada musuh, semua pemangku kepentingan menginginkan hubungan yang berkualitas dan saling menguntungkan. Hubungan yang positif hanya dapat dihasilkan oleh pikiran dan emosi yang positif. Belajar dan berlatih untuk meningkatkan kualitas sopan santun pribadi, serta belajar keterampilan untuk mewujudkan hubungan yang baik dengan pelanggan menjadi prioritas dalam bisnis. Membangun cara berpikir yang membiarkan harmoni dan hubungan baik dengan pelanggan adalah prioritas. Ketika harmoni sudah menjadi prioritas dan tidak lagi mencari siapa benar atau siapa yang salah, maka hubungan baik dapat dipertahankan untuk selamanya. Tidak penting membahas kesalahan pelanggan. Perilaku mencari-cari kesalahan pelanggan hanya akan merusak kualitas pelayanan Anda, juga akan merusak kedamaian momen ini. Menumbuhkan energi positif di dalam diri, sehingga Anda memiliki argumen yang tumbuh dari empati dan kecerdasan emosional untuk menjaga hubungan baik dengan pelanggan. Sangat tidak penting bagi siapa pun untuk menjadi benar terhadap pelanggan. Bisnis Anda membutuhkan pelanggan dan pelanggan sudah masuk ke dalam bisnis Anda, mengapa harus mencari siapa yang benar, bukankah sifat bisnis murni mencari keuntungan melalui pelayanan yang sopan dan berkualitas? 

Ketika ada masalah dengan pelanggan tidak perlu melarikan diri dari masalah tersebut, hadapi dengan niat untuk menemukan solusi terbaik. Hadapi dengan sikap ceria dan damai. Hubungan dengan pelanggan adalah hubungan jangka panjang, berikan pengalaman dan pelayanan yang memuaskan pelanggan. Jika muncul konflik dengan pelanggan, maka fokus untuk menenangkan batin dan pikiran. Dengarkan akal sehat dan biarkan emosi menjadi lebih rileks. Coba tempatkan diri Anda sebagai pelanggan yang menimbulkan masalah bagi Anda. Mulailah berhenti menghakimi pelanggan dan mendengarkan sudut pandang pelanggan. Berhentilah sejenak dalam melihat kekurangan dan kesalahan pelanggan, cobalah untuk mengerti. Miliki pengertian bahwa dengan niat baik dan jika dikomunikasikan dengan kata-kata positif, kebaikan dapat ditemukan untuk Anda dan pelanggan. 

Ketika hubungan semakin memburuk dan muncul ketegangan, cobalah untuk mengerti dan mencintai pelanggan dengan lebih keras lagi. Pelanggan bukan musuh Anda, tetapi orang-orang yang memberi kehidupan ekonomi dan karir yang cemerlang bagi masa depan Anda. Oleh karena itu, jangan membuat hubungan menjadi lebih buruk dengan pelanggan, lebih baik Anda mengalah sedikit dan memberi kemudahan bagi pelanggan. Tidak ada salahnya dengan ketegangan, tetapi sebagai orang yang sedang berbisnis haruslah fokus untuk mendapatkan sebanyak mungkin pelanggan. Ketegangan dan konflik adalah sebuah peringatan bagi diri sendiri untuk merubah diri menjadi lebih baik. Daripada mengharapkan pelanggan berubah sesuai keinginan Anda, cobalah untuk melihat kebaikan apa yang dapat Anda lakukan untuk pelanggan. Tingkatkan kesadaran di dalam diri untuk selalu memiliki sikap, pikiran, emosi, dan kata-kata yang Anda ucapkan bersumber dari kebaikan dan empati yang mendalam. 

Komunikasi yang etis dan sopan santun harus mampu Anda praktikkan dalam hubungan dengan pelanggan. Dengarkan dengan bijak dan berbicara dengan bahasa yang santun. Semua ini membutuhkan kondisi batin yang tenang, pikiran yang tenang, emosi yang cerdas, sehingga ucapan juga akan tenang bersama kata-kata positif. Kembangkan cara Anda berbicara sehingga suara Anda mengalir untuk menyejukkan hati pendengar. Hubungan yang buruk dapat diatasi dengan cara yang menenangkan tanpa kekerasan atau keunggulan. Pelanggan akan senang mendengarkan Anda ketika Anda berbicara dengan nada positif dan kata-kata positif. Untuk melakukan ini semua dengan baik, Anda harus mempraktikkan untuk memikirkan kembali hal-hal yang mengacaukan pikiran Anda. Setiap hari, luangkan waktu untuk melihat atau merasakan orang-orang yang menyakiti Anda dengan empati dan rasa cinta. Merasa kasihan kepada mereka yang menerima perilaku buruk dan kata-kata negatif, yang Anda gunakan untuk menyakiti orang lain. Anda Tidak perlu merasa bersalah, tetapi berjanji kepada diri sendiri untuk menggunakan perilaku dan kata-kata yang membahagiakan hati orang lain. 

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

Previous post:

MENCINTAI PELAYANAN

“Pelayanan berkualitas tidak pernah hitung-hitungan, selalu ikhlas dan diberikan melalui rasa cinta.”~Djajendra

Pelayanan berkualitas hanya dapat disampaikan oleh orang-orang yang mencintai pelayanan. Ketika Anda merasa bahagia memberikan pelayanan, maka Anda adalah orang yang paling andal dalam pelayanan. Tidak perlu ada alasan apa pun untuk memberikan pelayanan, cukup didorong oleh rasa cinta dan rasa bahagia.  

Pelayanan berkualitas dan sepenuh hati membuat Anda mampu menciptakan situasi kebersamaan dengan orang-orang yang Anda layani. Kehidupan produktif dibangun dari pelayanan yang diberikan dan yang diterima. Ketika Anda tulus, ikhlas, dan merasa bahagia memberikan pelayanan; maka, semua sifat baik Anda dapat dirasakan oleh orang-orang yang menerima pelayanan dari Anda. Jangan menunda untuk memberikan pelayanan berkualitas. Jangan berharap imbalan dari orang lain atas pelayanan berkualitas Anda. Pelayanan berkualitas tidak pernah hitung-hitungan, selalu ikhlas dan diberikan melalui rasa cinta.

Tingkatkan kualitas empati dan satukan frekuensi pikiran Anda dalam energi positif. Ketika Anda melayani orang-orang berkarakter buruk atau yang bersikap sewenang-wenang, maka jangan terbawa oleh energi buruk mereka. Tenangkan pikiran, sabarkan hati, kendalikan emosi, dan tetap tersenyum kepada mereka. Jangan sampai rasa cinta dan bahagia Anda kepada pelayanan hilang oleh energi buruk dari luar diri Anda. Jadilah diri sendiri yang mengendalikan semua situasi di luar diri. Tidak membiarkan satu pun energi negatif dari luar diri mengganggu kedamaian dan kebahagiaan Anda. Jangan membiarkan batin Anda mengalami pertarungan dengan energi negatif yang dikirim oleh orang-orang kepada Anda.

Mulai hari ini, kembangkan potensi sikap baik dari dalam diri untuk diekspresikan menjadi pelayanan berkualitas. Temukan hal-hal positif yang sudah ada dalam hidup Anda, dan besarkan hal-hal positif itu untuk menciptakan rasa bahagia bagi hidup Anda. Nikmati setiap momen pelayanan dengan sukacita, sehingga Anda mendapatkan respon positif dari alam semesta dalam bentuk getaran bahagia.

Setiap hari latih dan biasakan diri Anda untuk bahagia. Kebahagiaan Anda sangat diperlukan untuk mewujudkan pelayanan berkualitas. Jika Anda merasa tidak bahagia, Anda sulit memberikan senyum dengan energi positif. Hati yang tidak bahagia dan pikiran yang tidak tenang, menjadikan Anda memancarkan energi negatif kepada dunia luar. Kita sadar bahwa tidak mudah menjaga diri untuk selalu bahagia, tetapi latihan dan membiasakan diri untuk selalu menerima hidup apa adanya, serta memfokuskan diri di dalam energi positif, memungkinkan Anda tetap bahagia dalam situasi seperti apa pun.

Mencintai pelayanan berarti Anda harus sadar untuk selalu berpikir positif, berbicara dan bertindak secara etis, memilih kata-kata yang sopan, berinteraksi dengan sikap dan perilaku yang sopan, mau mendengar dengan tenang, mau melihat dengan bijak, dan semua peristiwa mampu dirasakan dari sudut positif. Pelayanan berkualitas tidak pernah dihasilkan dari seorang pemarah, orang yang selalu sedih, orang yang tidak bahagia, orang yang sering kesal, orang yang suka berkeluh-kesah, orang yang suka frustrasi, orang yang merasa bersalah, orang yang kekurangan sopan santun, orang yang suka menyalahkan orang lain, orang yang menyalahkan pekerjaan, orang yang merasa hidupnya sengsara, dan orang yang tidak mau memahami orang lain. Semua pancaran energi negatif tersebut akan menciptakan pelayanan yang buruk dan tanpa kualitas.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

MENCIPTAKAN BUDAYA PELAYANAN

“Budaya pelayanan berkualitas berarti kita mampu memanfaatkan semua yang terbaik dari dalam diri kita, kemudian menyebarkan sukacita dan keikhlasan pelayanan tanpa syarat ke seluruh kehidupan.”~Djajendra

Pelayanan yang baik menarik keberuntungan, kesehatan, kemakmuran, dan kebahagiaan. Pelayanan yang baik menghilangkan semua hal yang tidak baik. Pelayanan yang baik menangkal semua rasa tidak puas. Jika kita memiliki keyakinan yang kuat untuk memberikan pelayanan tanpa pamrih dari hati yang ikhlas dan penuh cinta, maka kita sudah mulai menciptakan budaya pelayanan yang berkualitas. Setiap saat kumpulkan semua perhatian dan kepedulian untuk menciptakan momen pelayanan yang lebih indah pada hari ini, berikan senyum dari kedamaian hati. Ketika semua sikap dan sifat baik bersatu dalam budaya pelayanan berkualitas, maka tidak akan ada perilaku buruk dan perkataan tinggi hati pada siapa pun.

Jangan membiarkan kekuatan baik kita digunakan dengan cara yang salah, tetapi digunakan untuk membangun budaya pelayanan yang penuh sukacita dan yang memberikan manfaat bagi siapa pun. Semua kekuatan baik yang kita keluarkan setiap saat untuk memberikan pelayanan berkualitas, membawa kebahagiaan ke dalam diri kita. Pelayanan kita yang berkualitas dari hati yang ikhlas memberikan kehidupan yang indah bagi kita. Budaya pelayanan terbentuk ketika kesatuan yang solid bekerja dengan kreatif di dalam organisasi. Kesatuan energi positif yang membawa kebahagiaan dan kelincahan dalam proses pelayanan. Kesatuan dalam organisasi yang memahami bahwa kita semua adalah satu dalam energi positif, bahasa positif, perilaku, ucapan, pikiran positif, dan semua keberagaman kita yang menyatu dalam kebahagiaan bersama.

Dimanapun kita semua berada, mari kita memulai hari ini dengan pelayanan berkualitas dari keikhlasan hati terdalam. Apa pun hal yang tak menyenangkan hati; mungkin yang kita dengar, baca, tonton; jangan dibiarkan merusak suasana hati kita. Kita bertanggung jawab untuk menjaga suasana hati yang penuh sukacita agar mampu memberikan pelayanan berkualitas. Jangan membiarkan ketenangan dan kebahagiaan hati kita dirusak oleh hal-hal negatif dari luar diri kita. Jika kita melihat, mendengar, atau membaca sesuatu yang negatif coba segera aktifkan persepsi positif untuk melihat hal-hal baik dari sumber negatif tersebut. Kita harus fokus bersama energi positif dan bergerak maju dengan pola pikir positif. Jadi; berikan pelayanan terbaik, berkualitas, dan tidak ternoda oleh hal-hal buruk, baik yang bersumber dari dalam diri maupun yang bersumber dari luar diri.

Budaya pelayanan berkualitas berarti kita mampu memanfaatkan semua yang terbaik dari dalam diri kita, kemudian menyebarkan sukacita dan keikhlasan pelayanan tanpa syarat ke seluruh kehidupan. Kita mampu menampilkan diri kita yang terbaik dengan kekuatan pendorong dari dalam diri untuk memberikan pelayanan berkualitas. Kita memperlihatkan sikap dan perilaku yang murni dari keikhlasan hati, tidak tercemar oleh emosi dan pikiran negatif, serta tampil bugar dan cerah di sepanjang hari. Kita mampu merawat dan menjaga tingkat energi positif yang tinggi, sehingga energi positif kita mampu menarik keberuntungan ke dalam pelayanan berkualitas yang kita berikan.

Ketika kita menerima sikap, perilaku, ucapan, dan bahasa yang pahit atau tidak positif dari orang yang kita layani; maka, kita harus terlatih untuk menerimanya dengan ikhlas dan memberikan yang termanis untuk orang yang kita layani. Pikiran positif kita dan suara hati kita yang bersikap manis mampu menghilangkan semua kotoran yang dikirim dari luar ke dalam diri kita. Kita harus berkomitmen dengan disiplin yang tinggi, untuk tidak membiarkan hal-hal kotor dan buruk dari luar diri kita masuk ke dalam diri kita. Keikhlasan dan perilaku positif untuk memberikan pelayanan berkualitas kepada orang-orang berenergi negatif akan menyelamatkan diri kita sendiri. Sikap positif kita ini menarik energi sukses ke dalam organisasi kita, kita pun telah bertindak sebagai magnet untuk menciptakan budaya pelayanan berkualitas. Semua yang baik ini membawa kesejahteraan dan kebahagiaan di lingkungan kerja. Hal ini juga sekaligus menguatkan keyakinan kita bahwa tidak ada hal-hal buruk dari luar yang memasuki diri kita, jika kita menjaga diri kita dan organisasi kita dengan energi positif yang kuat.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

BELAJAR PELAYANAN PUBLIK DARI ALAM SEMESTA

“Sebagai manusia yang berakal sehat sesungguhnya kita memiliki segala kebaikan yang berlimpah di dalam diri kita.”~Djajendra

Pohon-pohon menyediakan oksigen dan melayani hidup kita tanpa berharap apa pun dari kita. Matahari menyediakan panas dan energi untuk melayani hidup kita tanpa berharap apa pun dari kita. Bumi menyediakan segala macam kebutuhan bagi hidup kita dan melayani kita tanpa syarat. Apakah mungkin kita bisa memberikan pelayanan tanpa berharap apa pun dari orang-orang yang mendapatkan pelayanan dari kita? Alam semesta secara konsisten sudah menyediakan kebutuhan kita dan melayani hidup kita dengan cinta dan kepeduliannya. Kita sebagai bagian dari alam semesta yang sudah menerima pelayanan dan kebaikan di sepanjang hidup kita, jika kita memiliki keikhlasan dan cinta sejati terhadap pekerjaan kita, kita pun mampu memberikan pelayanan tanpa syarat. Ini berarti, kita mampu memberikan pelayanan publik dengan ikhlas dan penuh rasa cinta, tanpa syarat dan tanpa pandang bulu.

Sifat baik kita yang berlimpah dengan cinta dan niat untuk membahagiakan orang-orang yang membutuhkan pelayanan kita, menjadikan kita unggul dan terampil dalam pelayanan publik. Pekerjaan pelayanan publik membutuhkan perilaku etis dari kepribadian yang kaya integritas. Tanpa kebaikan dan keindahan di dalam diri, maka tidak mungkin bisa memberikan pelayanan publik yang baik. Pelayanan publik yang berkualitas secara konsisten menyediakan senyum, sifat baik, perilaku yang menghormati orang lain, tindakan yang kaya dengan empati, tindakan yang membantu dan menolong, tindakan yang tidak memihak atau membeda-bedakan orang yang dilayani, tindakan yang mengekspresikan kepedulian dan cinta di sepanjang proses pelayanan.  

Sebagai manusia yang berakal sehat sesungguhnya kita memiliki segala kebaikan yang berlimpah di dalam diri kita. Kita memiliki cinta, ketenangan, kedamaian, kebahagiaan, sopan-santun, senyum, kata-kata positif, dan mampu memberi keteduhan bagi semua orang yang membutuhkan pelayanan berkualitas. Sifat asli kita adalah kebaikan dan keindahan. Jika kita terus-menerus mengelola dan membesarkan kebaikan dan keindahan di dalam diri kita, maka dalam kondisi apa pun kita mampu memberikan kebaikan dan keindahan dalam pelayanan kita. Sebaliknya, jika kita tidak membangun dan membesarkan nilai-nilai positif di dalam diri kita, maka ego kita akan mengendalikan pelayanan sesuai kepentingannya.

Jika kita belajar dari alam semesta, maka kita sadar bahwa alam semesta hanya memberi tanpa berharap, dan tidak pernah mementingkan diri sendiri. Jika kita ingin memberikan pelayanan publik yang baik, maka kita tidak boleh mementingkan diri sendiri. Kita harus sadar bahwa semakin banyak kita memberi pelayanan berkualitas secara ikhlas dan tanpa pamrih, maka semakin berkualitas dan bahagia diri kita di dalam pelayanan tersebut. Persoalannya, mampukah kita menumbuhkan nilai-nilai positif di dalam mindset kita, lalu membangun sikap dan perilaku terpuji di setiap pelayanan yang kita berikan. Semua kebaikan dan kualitas untuk pelayanan publik sudah ada di dalam diri kita. Kita hanya perlu melatih dan mengembangkannya menjadi perilaku dan etos di dalam pelayanan berkualitas.

Untuk mengundang MOTIVATOR hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

LAYANAN PELANGGAN ADALAH PEKERJAAN SETIAP ORANG

“Keberadaan setiap karyawan di tempat kerja adalah untuk membantu pelanggan dengan solusi, bukan mempersulit dengan prosedur dan kebijakan.”~Djajendra

Layanan pelanggan lebih dari sekedar menjalankan prosedur, aturan, dan kebijakan. Layanan pelanggan adalah tentang cinta dan memberikan yang terbaik bagi pelanggan. Hanya orang-orang yang mencintai pekerjaan dan peduli untuk memberikan yang terbaik bagi pelanggan, mampu memberikan layanan terbaik. Jadi, sangat jelas di sini bahwa menjalankan bisnis itu tidaklah mudah. Tidak cukup proses bisnis bergerak atas dasar prosedur, aturan, dan kebijakan. Bisnis yang baik membutuhkan kepemimpinan yang melayani dengan cinta dan kepedulian untuk membahagiakan pelanggan. Tujuan dari layanan pelanggan yang berkualitas adalah untuk memudahkan dan melancarkan setiap urusan bisnis. Mulai dari urusan pemasaran, penjualan, pertumbuhan, pencapaian target, dan pendapatan menjadi lancar untuk mencapai yang terbaik. Layanan pelanggan dengan sikap baik dan profesionalisme menguatkan setiap aspek dari bisnis yang dijalankan. Oleh karena itu, setiap karyawan harus benar-benar terlatih dan menjadi profesional untuk memberikan pelayanan pelanggan terbaik.

Pekerjaan memberikan layanan terbaik bukan hanya urusan departemen customer service, tetapi merupakan pekerjaan setiap orang di perusahaan. Mulai dari pimpinan tertinggi sampai dengan setiap karyawan, apa pun bagian atau departemennya, haruslah menjadi pelayan yang hebat untuk memberikan layanan pelanggan terbaik. Dalam hal ini, pemimpin yang cerdas biasanya berdiri di garda paling depan untuk menjadi teladan dalam memberikan pelayanan terbaik. Pemimpin selalu berada di garda paling depan dengan motivasi dan antusiasme untuk memuaskan harapan pelanggan. Setiap karyawan di setiap departemen bekerja dengan pikiran dan emosi untuk memberikan yang terbaik bagi pelanggan. Peran setiap karyawan menjadi strategi dalam layanan pelanggan. Intinya, setiap karyawan harus terbiasa menjalankan peran terbaik untuk memberikan pengalaman yang indah bagi pelanggan. Dalam hal ini, membutuhkan disiplin dan tanggung jawab yang bersumber dari hati masing-masing karyawan. Tidak boleh ada niat yang lain selain niat untuk memberikan pelayanan terbaik bagi pelanggan.

Setiap pengambilan keputusan dengan pelanggan sebaiknya dilakukan atas dasar cinta dan kepedulian. Pelayanan yang diberikan harus mampu menghilangkan segala hambatan dan prasangka. Niat baik dan sikap baik merupakan kekuatan yang harus menggerakan pelayanan dari hati nurani setiap orang. Setiap respon pelanggan harus dilayani dengan niat baik dan sikap baik untuk memberikan yang terbaik bagi pelanggan. Jangan pernah sekalipun urusan dengan pelanggan terjebak dalam konflik dan tidak bergerak untuk menemukan solusi terbaik. Setiap urusan pelanggan haruslah dengan pikiran positif yang memberikan solusi terbaik bagi kebahagiaan pelanggan. Tidak boleh ada kata-kata yang mengecewakan pelanggan. Keberadaan setiap karyawan di tempat kerja adalah untuk membantu pelanggan dengan solusi, bukan mempersulit dengan prosedur dan kebijakan.

Perusahaan yang kuat selalu berdiri di atas fondasi pelayanan pelanggan yang kokoh. Semua ini dimulai dari kepemimpinan yang antusias untuk menguatkan budaya pelayanan berkualitas. Kepemimpinan yang tidak pernah puas untuk terus-menerus meningkatkan kualitas pelayanan di setiap aspek organisasi. Kepemimpinan yang mengembangkan karyawan dengan kualitas dan sikap terbaik untuk memberikan pelayanan pelanggan. Kepemimpinan yang selalu memperbaiki dan meningkatkan kualitas prosedur, aturan, dan kebijakan terbaik sebagai dasar yang unggul untuk memberikan pelayanan pelanggan terbaik. Kepemimpinan yang sangat memperhatikan disiplin dan tanggung jawab karyawan dalam mempraktikkan sikap baik di setiap situasi pelayanan.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

PELAYANAN PUBLIK YANG TIDAK MEMPERLIHATKAN SUPERIORITAS ATAU INFERIORITAS

“Petugas pelayanan yang baik memiliki hati dan perilaku yang lebih rendah dari rumput, tetapi memiliki cinta setinggi langit terhadap pekerjaan dan orang-orang yang dilayani.”~Djajendra

Pelayanan berkualitas dimulai dari sikap dan perilaku yang tidak memperlihatkan superioritas atau inferioritas. Pelayan publik yang baik mampu menjaga mental dan emosional dalam keseimbangan. Ketika energi superioritas atau inferioritas berkembang di dalam diri atau pada orang-orang yang berinteraksi dengan Anda, maka pelayanan yang diberikan menjadi tidak berkualitas. Pelayanan berkualitas sangat ditentukan oleh kepribadian yang stabil, tenang, menerima, dan memberikan pelayanan lebih dengan sikap baik.

Ketika seorang pelayan publik merasa dirinya lebih tinggi dari pelanggan yang dilayani, maka saat itu pelayanan menjadi tidak seimbang. Melalui beberapa penelitihan ditemukan bahwa sikap superioritas lebih banyak ada di dalam pribadi inferioritas. Artinya, orang-orang yang merasa dirinya lebih tinggi adalah orang-orang yang sesungguhnya sangat rendah diri atau tidak percaya diri. Keseimbangan mental dan rasa percaya diri dari sikap rendah hati sangatlah diperlukan dalam setiap pelayanan publik. Perasaan dan pikiran superior dalam pelayanan hanya akan merusak reputasi baik pelayanan tersebut. Jadi, dalam pelayanan publik, petugas pelayanan harus sangat rendah hati dan bersikap baik. Kalau perlu menjadi lebih rendah dari rumput, tetapi memiliki cinta setinggi langit terhadap pekerjaan dan orang-orang yang dilayani.

Sifat seorang pelayan publik yang baik adalah sangat toleran dengan sikap dan perilaku pelanggan. Menjadi toleran bukan berarti selalu menerima atau mengalah, mentoleransi berarti belajar menyatukan kekuatan pelanggan dengan kekuatan pelayanan untuk memberikan kualitas yang lebih baik. Bertoleransi berarti mengukur kekuatan pelanggan seperti yang diterapkan terhadap pelayanan yang kita berikan. Keluhan dan harapan pelanggan yang berlebihan perlu ditoleransi, sehingga kita bisa belajar untuk penguatan pelayanan yang lebih baik.

Perilaku dasar seorang pelayan publik adalah wajib menghormati orang-orang yang tidak dihormati oleh siapapun. Ini adalah fondasi. Tidak boleh membiarkan hati memiliki gengsi sosial. Tidak boleh merasa lebih berkuasa atau lebih hebat dari pelanggan. Selalu rendah hati dan tampil energik dengan senyum dan sikap ramah-tama.

Tingkatkan edukasi kepada publik tentang layanan yang Anda berikan. Jangan membiarkan masyarakat tidak mengenalinya. Jangan membiarkan masyarakat merasa sulit dan tidak mampu berinteraksi dengan produk-produk Anda. Jangan membiarkan masyarakat tetap tunduk dan tidak mengerti selamanya. Jadikan masyarakat memiliki pengetahuan dan kemampuan untuk menggunakan pelayanan Anda.

Sikap baik dan rasa hormat Anda kepada pelanggan adalah bagian dari proses peningkatan kualitas pelayanan. Jika Anda ingin pelayanan Anda berkualitas, maka pastikan pelanggan mendapatkan kebahagiaan dan kegembiraan saat mendapatkan pelayanan dari Anda. Tidak ada yang tinggi atau rendah dari sudut pandang pelayanan berkualitas. Perbedaan hanya ada di dalam persepsi, tetapi di dalam realitas semua orang ingin mendapatkan harapan dan kebutuhannya terpenuhi. Tidak ada pelanggan yang buruk. Setiap pelanggan hadir dengan harapan untuk mendapatkan yang terbaik. Semua pelanggan adalah orang-orang yang membutuhkan perhatian dan kepedulian Anda dengan sikap baik.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com

MENERIMA PELANGGAN DENGAN BAHAGIA

“Jika setiap orang dalam pekerjaan pelayanan memiliki satu niat suci untuk memberikan kebaikan dan kegembiraan kepada pelanggan, maka pelayanan terbaik akan terwujud dengan sempurna.”~Djajendra

Sikap dan perilaku pelanggan sangat beragam, ada yang menyenangkan dan juga ada yang tidak menyenangkan. Melakukan pekerjaan pelayanan berarti kita harus memiliki pemikiran positif atas apa pun sikap dan perilaku pelanggan kita. Tetaplah mengatakan yang baik-baik saja dengan bahasa tubuh yang menyenangkan dalam setiap situasi atau saat bertemu dengan orang yang berkata tidak baik. Pelayanan terbaik haruslah meningkatkan kesabaran, ketenangan, toleransi, empati, kedamaian, kenyamanan, dan kebahagiaan.

Jiddu Krishnamurti seorang Filsuf India berkata, Saya tidak keberatan apa pun yang terjadi” Menurutnya, kunci kebahagiaan adalah menjadi baik-baik saja dengan segalanya, dan selalu konsisten menjadi baik-baik saja ketika berhadapan dengan yang tidak baik-baik. Jadi, dalam pelayanan, apa pun yang terjadi, kita harus merasa baik-baik saja, dan kita pun tidak boleh berkecil hati, apalagi marah dengan sikap dan perilaku negatif pelanggan. Harus ada keikhlasan dan mental pemenang untuk menerima yang tidak baik-baik dari pelanggan, serta selalu konsisten untuk memberikan yang terbaik bagi pelanggan.

Sebagai seorang pelayan publik yang profesional, kita harus mampu mengelola diri sendiri agar dapat menciptakan situasi dan hal-hal untuk menjadi baik-baik saja, sehingga diri kita mampu memancarkan energi baik yang penuh kebahagiaan. Hal terpenting bagi seorang pelayan publik adalah menjaga emosi dan pemikiran agar tidak gelisah, marah, sedih, stres, depresi, jengkel, kesal, bosan, atau pun perasaan tidak bahagia yang lainnya. Penampilan seorang pelayan publik haruslah memancarkan lebih banyak hal-hal positif, serta memberikan pelayanan yang penuh gembira, tanpa ada beban sekecil apapun. Selalu konsisten menjadi diri sendiri yang unik dan penuh kebaikan dalam setiap pelayanan yang diberikan.

Kepribadian yang stabil dan suara hati yang baik adalah dasar untuk bisa memberikan pelayanan yang membahagiakan pelanggan. Sikap rendah hati di dalam kegembiraan dan suara hati yang penuh toleransi mampu menunjukkan ke arah yang positif saat pelanggan komplain atas pelayanan yang mereka rasakan. Kita harus selalu sangat sensitif untuk menjaga suasana hati yang baik, sehingga suasana hati kita yang baik mampu mendekatkan perilaku kita untuk memenuhi harapan pelanggan.

Pelayanan membutuhkan gerak yang tepat. Kecepatan atau pun kelambatan haruslah menciptakan kedamaian pikiran. Mungkin saja, kadang-kadang pelayanan kita menjadi lambat oleh hambatan tertentu. Dalam hal ini, kemampuan kita untuk menciptakan rasa pentingnya pelanggan dan sikap yang peduli kepada pelanggan dapat menjaga kedamaian pikiran dalam proses pelayanan tersebut. Pada akhirnya, kita semua harus berusaha untuk menjaga kecepatan pelayanan dalam kecepatan tinggi yang memudahkan terpenuhinya harapan dan kebutuhan pelanggan.

Visi pelayanan yang jelas dan konsisten dapat menjadi kekuatan untuk mengendalikan realitas lingkungan internal dan eksternal dalam pelayanan yang kita berikan. Kepribadian positif dengan nilai-nilai kerja yang ditransformasikan menjadi etos pelayanan berkualitas mampu menjadi fondasi yang hebat untuk pelayanan yang penuh gembira. Jika setiap orang dalam pekerjaan pelayanan memiliki satu niat suci untuk memberikan kebaikan dan kegembiraan kepada pelanggan, maka pelayanan terbaik akan terwujud dengan sempurna. Semua yang kita lakukan dengan perasaan negatif dan niat yang tidak sepenuh hati untuk memberikan yang terbaik bagi pelanggan, akan menciptakan hal-hal buruk di dalam proses pelayanan tersebut.

Pelayanan publik yang baik membutukan penampilan yang segar, bugar, sehat, dan riang-gembira. Untuk itu, diperlukan gaya hidup yang menjaga kebugaran dengan cara tidur yang cukup, menjaga berat badan, menjaga niat baik, menjaga perasaan positif, menerima semua hal dengan pikiran baik, dan mudah beradaptasi dengan semua jenis perubahan. Jelas, semua ini hanya dapat dicapai melalui proses yang dimulai dengan menjadi sadar, mengambil langkah-langkah kecil untuk perbaikan dari dalam diri, membangun mindset yang mau menerima apa pun realitas, lebih beriman dan lebih banyak doa, serta selalu merasa baik-baik saja dengan apa pun situasi dan realitas yang harus dihadapi.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899/ email: training@djajendra-motivator.com