BERTERIMA KASIH KEPADA MUSUH ANDA

DJAJENDRA2013“Berpikir positif berarti berpikir dengan akal sehat. Fokuskan pikiran dan hati hanya untuk melihat hal-hal baik di setiap peristiwa kehidupan, tetapi jangan mengabaikan semua energi negatif yang mengikuti peristiwa tersebut. Bila mengabaikan energi negatif dan menganggap energi negatif tersebut sebagai sesuatu yang boleh dimaafkan, maka energi negatif tersebut akan kembali hadir untuk merusak hidupmu. Tetaplah berpikir positif dan jagalah jarak yang jauh dengan energi negatif tersebut. Tidak perlu membenci, marah, atau takut dengan energi negatif; biarkan energi negatif hidup di dunia negatif, dan hidupkan dirimu di dunia energi positif.”~Djajendra

Musuh adalah orang yang sedang memberitahukan risiko dan bahaya yang berpotensi Anda temukan. Oleh karena itu, jangan memusuhi musuhmu, jadikan musuhmu sebagai energi negatif yang wajib untuk diwaspadai. Melawan musuh dengan marah dan takut hanya akan memperkuat musuh Anda, sebaliknya belajar untuk lebih berhati-hati dari sikap musuh, akan menjadikan Anda dapat mengantisipasi bahaya yang dimunculkan oleh musuh.

Dalam kehidupan dan pekerjaan, Anda tidak bisa memaksa semua orang untuk suka kepada Anda, atau untuk satu persepsi dengan cara hidup Anda. Semua orang pasti memiliki kepentingannya masing-masing, dan semua orang pasti membawa energi kehidupan di dalam dirinya. Energi kehidupan ini bisa positif dan juga bisa negatif. Semuanya ini sangat tergantung dari nilai-nilai kehidupan dan keyakinan hidup yang terbentuk di dalam pikiran bawah sadar seseorang.

Musuh bisa muncul dari mana saja, dan orang-orang yang paling dekatpun sangat berpotensi menjadi musuh dalam selimut, yang setiap saat dapat membawa Anda ke dalam bahaya dan risiko. Intinya, musuh itu ada yang terlihat dan ada juga yang tidak terlihat. Musuh yang tidak terlihat biasanya sangat pandai berpura-pura, yang membuat Anda menjadi sangat percaya kepadanya. Biasanya, begitu ada kesempatan, maka musuh yang berpura-pura ini akan mencurangi Anda dari belakang, sehingga Andapun menjadi kalang-kabut, dan sedih akan perbuatannya.

Musuh adalah sebuah realitas di dalam kehidupan. Tidak ada seorangpun yang tidak memiliki musuh. Karena musuh adalah realitas kehidupan, maka sangatlah penting untuk mengelola potensi risiko di dalam semua hubungan Anda dengan siapapun. Jangan biarkan musuh membuat Anda takut, dan jangan biarkan musuh mengalahkan hidup Anda.

Musuh akan muncul di dalam rasa senang yang berlebihan, di dalam rasa percaya yang berlebihan. Jadi, pastikan untuk tidak terlalu senang, dan tidak mempercayai siapapun secara berlebihan. Sangatlah diperlukan aturan yang tegas di dalam setiap hubungan, termasuk limit kepercayaan yang terukur, sehingga bila ada risiko, maka batas risikonya sudah dilimit dalam jumlah tertentu.

Musuh adalah potensi untuk menghadirkan konflik di dalam kehidupan, termasuk dapat menciptakan dilema, sehingga Anda harus sangat berhati-hati dalam mengambil sikap dan keputusan. Apalagi bila musuh itu bersumber dari lingkar dalam kehidupan Anda, maka diperlukan ketenangan pikiran dan emosi cerdas untuk menentukan sikap dan keputusan yang tepat.

Jangan menyerah kepada musuh, dan jangan biarkan musuh mengganggu kehidupan Anda. Miliki sikap tegas dan jauhkan diri Anda dari semua energi negatif yang berpotensi menjadi musuh Anda. Fokuskan hidup Anda agar mengalir di dalam integritas, dan pastikan semua orang di sekitar Anda memiliki budaya akuntabilitas dan terbuka, sehingga sejak awal Anda sudah bisa memonitor segala sesuatu secara tegas dan bijak.

Berterima kasihlah kepada musuh Anda, sebab musuh selalu menunjukkan titik lemah kehidupan Anda. Kuatkan titik lemah kehidupan Anda, dan pastikan untuk selalu belajar dari musuh daripada memusuhi musuh Anda tersebut.

Untuk pelatihan hubungi www.djajendra-motivator.com

HARI ANTI KORUPSI SE-DUNIA 9 DESEMBER 2013

DJAJENDRA PROFILE“Korupsi adalah penyakit mental yang sangat mematikan eksistensi sebuah bangsa. Bila di dalam sebuah bangsa terserang penyakit korupsi, dapat dipastikan bangsa itu akan menjadi bangsa yang lemah, yang selalu sakit-sakitan di berbagai bidang kehidupan.” ~ Djajendra

Pada tanggal 31 Oktober 2003 Perserikatan Bangsa-Bangsa telah melakukan pengesahan Konvensi PBB Melawan Korupsi (United Nation Convention Against Corruption 2003). Dan juga telah menetapkan setiap tanggal 9 Desember sebagai Hari Anti Korupsi Internasional. PBB sebagai milik bangsa-bangsa se-dunia berperan untuk menjaga ketertiban, keamanan, dan perdamaian di dunia.

Dalam pandangan PBB, korupsi dianggap telah menimbulkan ancaman yang sangat serius terhadap stabilitas dan keamanan masyarakat. Korupsi dianggap dapat merusak keberadaan sebuah bangsa melalui pengkeroposan lembaga-lembaga negara, organisasi bisnis, nilai-nilai demokrasi, nilai-nilai keadilan, keamanan, nilai-nilai etika, hukum, aturan, dan pembangunan berkelanjutan. Dan proses pengkeroposan ini dalam jangka panjang akan menjadikan bangsa tersebut gagal untuk menjadi sebuah bangsa yang adil, sejahtera, kuat, dan unggul di dalam barisan bangsa-bangsa dunia. Karena salah satu tujuan pendirian PBB adalah untuk memecahkan masalah internasional di bidang ekonomi, sosial, budaya, dan kemanusian; termasuk juga untuk memelihara perdamaian dan keamanan internasional, maka keprihatinan PBB tentang bahaya korupsi terhadap stabilitas dan keamanan masyarakat haruslah ditanggapi dengan sepenuh hati.  

Korupsi merupakan ancaman yang sangat serius dan bila tidak ditindak dengan tegas akan meruntuhkan sebuah bangsa di masa depan. Korupsi akan menciptakan Raja-Raja kecil dari hasil kejahatan, yang akan mencoba menguasai sebuah bangsa, lalu mengeksploitasi potensi dan kekayaan bangsa itu untuk kepentingan dan keuntungan pribadi. Kesadaran untuk tidak menganggap kecil persoalan korupsi sangatlah penting. Sikap dan perilaku yang menganggap korupsi sebagai urusan pribadi, serta langkah-langkah pencegahan dan pemberantasan korupsi yang setengah hati atau ragu-ragu akan memiskinkan, melemahkan, dan membuat bangsa tersebut terjajah oleh utang, serta tak berdaya menghadapi masa depan.

Bila ingin menjadi bangsa yang besar, kuat, sejahtera, unggul, merdeka, dan damai; maka, korupsi harus dihentikan. Cara menghentikan korupsi bukanlah dengan cara perang melawan korupsi, tetapi dengan kesadaran yang tinggi untuk menjalankan nilai-nilai integritas dan etika bisnis di semua aspek kehidupan.

Apapun bila diawali dengan kata perang, maka pertempuran akan dimulai, dan bisa saja kekuatan korupsi yang menang. Jadi, yang diperlukan adalah penegakkan hukum yang tegas, adil, pasti, serta menjalankan kebijakan yang membuat semua orang takut untuk korupsi.

Kekuatan hukum yang ketat di dalam integritas dan akuntabilitas akan membuat hukum sebagai obat mujarab untuk menghentikan korupsi. Kekuatan pemerintah dan kekuasaan yang anti korupsi akan mendedikasikan tata kelola negara untuk keunggulan bangsa. Kekuatan masyarakat yang anti korupsi akan menjadikan moral dan etika sebagai pencegah korupsi. Kekuatan kepemimpinan yang anti korupsi akan menjadikan negara unggul dan mampu berdiri sebagai kekuatan yang dihormati.

Korupsi yang sudah sistemik hanya dapat diperbaiki dengan hukum yang bersumber dari kekuatan integritas, ketegasan, dan keadilan. Orang-orang baik yang terjebak di arus korupsi masih bisa disadarkan secara moral. Tetapi, orang-orang tidak baik yang suka korupsi pastilah tidak bisa disadarkan dengan kekuatan moral. Sebab, jiwa mereka sedang dihuni oleh energi negatif, dan hanya hukum yang paling tegas, yang dapat mencegah mereka dari korupsi.

Koruptor adalah predator yang sangat rakus dan memakan segalanya. Sifat sangat rakus ini membuat koruptor tidak peduli kepada masa depan bangsa dan negara, tetapi dia sangat peduli kepada masa depan dirinya dan keluarganya. Koruptor selalu hidup dalam ambisi untuk mengeksploitasi apapun dengan sangat rakus, kalau bisa semua kekayaan dan kesejahteraan hanya menjadi miliknya sendiri.

Mengucapkan Selamat Hari Anti Korupsi Se-Dunia 9 Desember 2013

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

MENCIPTAKAN REALITAS HIDUP YANG PALING PRODUKTIF DAN POSITIF

DJAJENDRA“Sebelum menerima hasil akhir yang membahagiakan dan menguntungkan; lakukan hal-hal positif di sepanjang hari; lakukan hal-hal yang membuat Anda produktif dan berguna; maka kebahagiaan dan keuntungan akan setia dengan Anda.”~ Djajendra

Hiduplah di dalam diri sendiri, dan jangan hidup di luar diri sendiri. Sebab, semua hal-hal besar tentang Anda terdapat di dalam diri Anda, dan semua hal-hal kecil sajalah yang terlihat di luar diri Anda. Jadi, jangan risaukan ataupun terlalu bergembira tentang Anda yang di masa lalu, tentang Anda di masa kini, ataupun tentang Anda di masa depan. Fokuskan waktu dan energi untuk menyempurnakan tentang Anda yang terdapat di dalam diri Anda.

Kebanyakan orang terpengaruh dengan realitas dan terpaksa mengikuti realitas, walau hatinya tidak bahagia dengan realitas tersebut. Bahkan beberapa diantaranya menyerah dan tidak sanggup berhadapan dengan realitas, sehingga terpaksa melarikan diri dari realitas tanpa pernah mendapatkan solusi.

Orang-orang yang tidak terpengaruh dengan realitas selalu mampu menciptakan realitasnya sendiri. Mereka sangat cerdas untuk fokus ke dalam diri mereka, sehingga walau dari luar terlihat situasi dan kondisi yang sama, tetapi mereka mampu hidup di realitas yang berbeda.

Ada peristiwa yang menarik. Sekarang ini, realitas mata uang rupiah sedang melemah mendekati angka Rp 12.000 per dolar Amerika Serikat. Hal ini ternyata mempengaruhi realitas hidup dari importir dan eksportir. Para eksportir yang kandungan lokalnya maksimal pastilah tertawa bahagia dengan penguatan dolar atas rupiah, sebab semakin banyak rupiah yang bakal mereka terima dari pertukaran dolar mereka. Dan sebaliknya,  para importir pasti sedang panik dan stres berat, karena membutuhkan semakin banyak rupiah untuk mendapatkan barang impornya.

Dalam peristiwa pelemahan mata uang rupiah, biasanya kepanikan para importir adalah hal yang biasa. Tetapi, ada juga importir yang santai-santai saja menyikapi realitas dolar versus rupiah pada saat ini. Ketenangan importir tersebut disebabkan oleh pilihannya yang cerdas atas kebiasaan mata uang rupiah. Sejak lama dia sudah memahami perilaku mata uang rupiah, yang hobinya suka melemah. Jadi, diapun menetapkan pilihan yang paling realistis untuk menghadapi hobinya rupiah yang suka melemah. Karena dia telah memiliki sikap yang tegas terhadap realitas rupiah, serta tidak terpengaruh ataupun terjebak dengan realitas rupiah, maka bisnisnya selalu terjaga dan tetap di jalur pertumbuhan.    

Cara menciptakan realitas hidup yang paling produktif dan positif adalah dengan peta penanda. Artinya, seseorang yang ingin menciptakan realitasnya sendiri, harus cerdas mengidentifikasi dan memetakan potensi, dari hal-hal yang tidak berada di dalam kendali dirinya. Bila sudah memahami potensi dan sudah memagari risiko, diperlukan upaya untuk memperkuat sumber daya agar dapat mengalihkan fokus dari kenyataan negatif. Dan selanjutnya, memfokuskan semua energi untuk memperkuat efek positif dari realitas yang sedang terjadi, sehingga apapun realitas di luar sana, diri tetap kuat dan unggul untuk bisa sampai pada tujuan.

Apapun realitasnya janganlah pernah meninggalkan energi optimis. Sebab, selama diri masih di dalam kekuatan optimis, seburuk apapun realitasnya, diri akan mampu melihat berbagai peluang dan kemungkinan. Walau ruang realitas sudah terisi penuh dengan ketidakpastian ataupun tanpa harapan, tetapi mata optimis pasti akan menemukan peluang-peluang yang luar biasa.

Hati-hati dengan perasaan negatif dan pesimis terhadap realitas. Sebab, pesimis dan negatif akan membutakan logika; menjadikan Anda tidak akan pernah menemukan jalan keluar; menjadikan Anda kehilangan akal sehat untuk mendapatkan pilihan terbaik; serta selalu mengarahkan Anda untuk menggambarkan realitas dengan hal-hal terburuk. Jadi, bila masih dalam pola hidup pesimis dan negatif, segeralah dihapus dari DNA Anda. Hilangkan segera semua respon-respon otomatis pesimis yang menguras energi optimis Anda. Pastikan bahwa Anda semakin optimis dan lebih bersemangat untuk menghadapi realitas yang sulit.

Setiap hari bersemangatlah untuk menciptakan realitas yang paling produktif. Sebab, segala sesuatu yang produktif akan menciptakan nilai tambah, dan akan membuat Anda mengalami pengalaman yang menyenangkan. Fokuskan perhatian untuk memperluas dan membangun wawasan agar berbagai realitas, mampu Anda sikapi dengan tenang dan cerdas.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

MEMATUHI ATURAN, PERATURAN DAN MENGIKUTI PROSEDUR DENGAN PERILAKU KERJA YANG PROFESIONAL

DJAJENDRA 20 NOV 2013

“Aturan dan peraturan bukanlah kekuatan yang mencoba membatasi kebebasan ataupun kemerdekaan jiwa seseorang. Tetapi, merupakan kekuatan yang menegakkan kebebasan dan kemerdekaan bersama di dalam ketegasan, kepastian, dan tanggung jawab.”~ Djajendra     

Dalam sebuah organisasi sangat banyak kepentingan yang terlibat di dalamnya, sehingga semua orang harus disatukan ke dalam budaya kehidupan kerja yang fokus pada visi, misi, dan tujuan bersama.

Bila semua orang sudah merasa bersatupadu di dalam lingkungan kerja yang solid dan harmonis; maka hal ini akan menjadi energi yang meningkatkan moral, kepuasan kerja, kinerja, produktivitas, hubungan, dan semangat kontribusi yang terus-menerus menjadi lebih baik. Semua ini hanya bisa didapatkan dari penegakkan aturan dan peraturan yang lebih tegas, tepat, konsisten, serta jelas dan mudah untuk dipahami.

Organisasi yang unggul pasti dibangun dengan infrastruktur dan sistem yang baik, serta diperkuat dengan aturan dan prosedur yang jelas, tegas, mengikat, dan konsisten. Jadi, aturan, peraturan, dan prosedur dibuat untuk dipatuhi agar kehidupan kerja menjadi lebih konsisten di dalam kepastian dan ketegasan.

Semakin banyak jumlah orang di sebuah organisasi semakin beragam pola pikir, kepentingan, niat, kepercayaan, keyakinan, cara kerja, dan pola kerja mereka. Dan semua ini menjadi sangat penting untuk diatur dalam satu kepastian dan ketegasan, dengan maksud agar semua orang bisa memahami dan menegakkan irama kehidupan kerja di dalam aturan bersama.

Aturan dan peraturan bukanlah tanda ketidakpercayaan, tetapi merupakan tanda kepastian dan ketegasan, untuk melaksanakan tugas dan tanggung jawab sesuai dengan nilai dan prinsip yang dimiliki organisasi. Jadi, di tempat kerja, tidaklah etis bila membenci aturan-aturan yang mendisiplinkan diri untuk patuh pada berbagai kebijakan dan strategi organisasi. Sebab, aturan dan peraturan bukanlah kekuatan yang mencoba membatasi kebebasan ataupun kemerdekaan jiwa seseorang. Tetapi, merupakan kekuatan yang menegakkan kebebasan dan kemerdekaan bersama di dalam ketegasan, kepastian, dan tanggung jawab.

Setiap orang di dalam organisasi wajib untuk mempercayai aturan dan peraturan, serta tidak berpikir bahwa dirinya tidak dipercaya sehingga harus diatur dengan peraturan. Gunakan akal sehat dan pahami konsekuensi bila semua orang menjadi tidak patuh pada aturan dan peraturan.

Pengawasan yang penuh disiplin dalam penegakkan aturan dan peraturan sangatlah diperlukan. Sebab, pada kenyataannya tidak semua orang memiliki tingkat akal sehat yang sama, atau kesadaran akan konsekuensi atas tidak patuhnya pada aturan, peraturan, dan juga pada prosedur organisasi.

Ketidakpatuhan pada aturan, peraturan, dan prosedur sangatlah berisiko untuk menciptakan penggelapan, penyalahgunaan, kesalahan, penyembunyian, dan perbuatan pelanggaran etika, yang pada akhirnya menjadi sesuatu yang merugikan semua pihak.

Penegakkan peraturan dan aturan yang tegas di tempat kerja akan menjadi kekuatan yang sempurna untuk menjalankan budaya integritas, kejujuran, loyalitas, keamanan kerja, kepedulian, tanggung jawab, keterbukaan, serta perjuangan untuk pencapaian kinerja organisasi dan pencapaian kesejahteraan dari para pemangku kepentingan.

Organisasi yang tertata rapi dengan aturan, peraturan, prosedur, sistem, dan nilai-nilai budaya kerja, serta dipatuhi dengan sepenuh hati dan totalitas dari jiwa-jiwa yang penuh integritas, akan menjadi tempat kerja yang menguntungkan dan melindungi semua pemangku kepentingan. Jadi, mematuhi aturan, peraturan, dan prosedur akan membantu diri sendiri untuk mendapatkan lingkungan kerja yang menjanjikan karir dan masa depan yang lebih menyenangkan.

Tempat kerja yang sehat dan produktif haruslah diciptakan dari semangat peningkatan moral kerja; dari ketekunan dan kehadiran; dari  produktivitas yang lebih baik; dan dari perilaku kerja yang patuh pada aturan, peraturan, dan prosedur. Dan jelas, semua cara ini adalah strategi yang paling praktis dan paling murah untuk digunakan dalam menciptakan lingkungan kerja berbudaya kinerja dan integritas.

Mematuhi aturan, peraturan dan mengikuti prosedur dengan profesional adalah langkah praktis untuk menciptakan iklim dan praktik organisasi dengan tata kelola yang baik. Dampak positifnya, setiap individu akan bekerja di dalam kepastian dan ketegasan, serta menjadi energi yang mempromosikan kesehatan organisasi melalui kesehatan mental, fisik, dan moral masing-masing.

Setiap orang yang patuh pada aturan dan peraturan akan menjadi energi positif, yang menciptakan lingkungan kerja menjadi lebih terawat, aman, nyaman, berkualitas, unggul, produktif, efektif, efisien. Dan lebih dari itu, mampu mempertahankan orang-orang terbaik untuk selamanya setia kepada organisasi, juga mampu meningkatkan kualitas dan kompetensi setiap orang untuk menjadi lebih berkualitas.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

MELINDUNGI ORGANISASI DARI PERILAKU TIDAK JUJUR

DjajSCN9599“Orang cerdas bila perilakunya tidak jujur, dia akan menjadi sesuatu yang buruk untuk kehidupan.” ~ Djajendra

Pada awalnya, orang-orang suka kagum pada kecerdasan dan sopan santun seseorang. Pada akhirnya, orang-orang akan menilai seseorang dari perilaku jujur yang penuh integritas. Jadi, seseorang yang sangat terpelajar dan juga yang sangat cerdas, bila memiliki perilaku tidak jujur dan miskin integritas, maka dia akan dianggap sebagai sesuatu yang merusak kehidupan dan kebaikan.

Bila kecerdasan disalahgunakan untuk melayani ketidakjujuran, maka kecerdasan itu akan menjadi musibah untuk kehidupan. Sebab, ketidakjujuran adalah perilaku yang menyakitkan ataupun merugikan orang-orang yang menerima ketidakjujuran itu. Jadi, siapapun yang mempraktikkan perilaku tidak jujur, yang memperkaya diri sendiri, adalah energi negatif yang pasti menjatuhkan kinerja organisasi, dan merugikan para pemangku kepentingan.

Organisasi selalu menginginkan sumber daya manusia yang berpendidikan dengan prestasi tinggi, terampil, cerdas, beretos kerja profesional, kompetensi yang sesuai dengan tugas dan tanggung jawab, serta patuh pada etika dan integritas. Ini semua diharapkan menjadikan organisasi semakin kuat dan unggul dalam melayani tanggung jawab. Tetapi, sumber ketidakjujuran di dalam organisasi  juga selalu dimunculkan oleh orang-orang yang sangat pintar, berpendidikan sangat tinggi, sangat sopan, sangat bermoral tinggi, dan seolah-olah hidup dalam etika dan integritas tanpa celah.

Untuk orang-orang jujur yang sangat patuh pada etika dan integritas, saat terpaksa harus berurusan dengan seseorang yang tidak jujur, dan bila tidak punya pilihan sama sekali, mereka pastilah dirugikan dan sekaligus disakitkan. Mereka yang jujur pasti sulit melindungi diri dari kebohongan dan ketidakjujuran, karena tidak diberikan pilihan untuk bersikap jujur oleh yang tidak jujur. Pada akhirnya, mereka yang jujur tidak bisa melindungi diri dari efek buruk ketidakjujuran tersebut.

Agar kejujuran menjadi perilaku yang dipatuhi oleh semua orang, maka etika dan integritas wajib untuk diinternalisasikan secara rutin ke dalam mindset. Selanjutnya, etika dan integritas harus secara rutin diperiksa faktanya di lapangan, dan juga setiap hari harus direkam sikap dan perilaku orang-orang, untuk melihat apakah kejujuran sudah menjadi budaya yang menguatkan etika dan integritas.

Bila ketidakjujuran masih terlihat dalam rantai struktur organisasi, dan juga dalam rantai kepemimpinan, maka ketidakjujuran pasti menjadi lebih berkuasa dibandingkan kejujuran.

Melindungi organisasi dari perilaku tidak jujur adalah kewajiban. Bila organisasi dibiarkan ditangan orang-orang tidak jujur, mereka pasti menggerogoti seluruh potensi dan kekayaannya. Dan hal ini, akan menjadi penyebab kerugian ataupun penurunan kinerja  organisasi, walau organisasi sudah memiliki aset-aset produktif yang seharusnya tidak mungkin rugi.

Sistem yang hebat dan tata kelola yang luar biasa akan menjadi sia-sia oleh perilaku yang tidak jujur. Orang-orang tidak jujur adalah energi yang akan menggerogoti semua kebaikan dari sistem dan tata kelola tersebut, lalu mereka yang tidak jujur ini akan menularkan budaya tidak jujur. Dan pada akhirnya, organisasi akan kehilangan kekuatan jujurnya di dalam pelayanan dan pertanggungjawabannya.

Ketidakjujuran memiliki dampak yang merusak wibawa, moral, reputasi, dan kredibilitas organisasi. Jelas, kondisi ini akan menjadikan organisasi memiliki risiko yang sangat tinggi untuk kehilangan kinerja secara terus-menerus. Dan juga, pasti akan menyebabkan kerusakan pada pola kerja dan etos kerja, sehingga penurunan dan pelemahan di semua aspek organisasi menjadi berkelanjutan, yang dalam jangka panjang berpotensi mematikan organisasi.  

Perilaku tidak jujur haruslah dihadapi dengan sistem pengawasan yang penuh integritas untuk membangun budaya jujur. Sekuat apapun ketidakjujuran haruslah dihadapi dengan sabar dan penuh strategi. Ketidakjujuran pasti sangat pintar berbohong; pasti sangat pintar mencari cara untuk melindungi ketidakjujurannya; serta pasti sangat cerdas untuk menciptakan situasi dan perilaku yang seolah-olah dirinya adalah korban. Jadi, ketidakjujuran adalah energi dan karakter yang sangat mampu untuk memainkan peran pura-pura jujur, sehingga orang-orang awam akan kehilangan fokus atas perilaku tidak jujurnya.

Menyerah pada ketidakjujuran adalah kekalahan, yang membuat setiap orang akan masuk ke dalam kehidupan budaya organisasi yang tidak jujur. Organisasi dengan budaya tidak jujur hanya akan mampu menghasilkan hal-hal yang merugikan, menyakitkan, dan mengecewakan pemangku kepentingan.

Memotivasi kesadaran untuk berperilaku jujur tidaklah mungkin mempan untuk orang-orang yang mindsetnya sudah tidak jujur. Oleh karena itu, diperlukan tindakan yang penuh disiplin untuk menguatkan sistem, tata kelola, serta pengawasan yang berfondasikan etika dan integritas.

Jadi, menghadapi ketidakjujuran tidaklah mungkin dapat diselesaikan sebatas pencerahan atau mempengaruhi moral dan hati nurani seseorang, tetapi wajib menjadi persoalan hukum yang adil dan tegas. Sebab, kehidupan ini adalah campuran dari orang-orang baik dan tidak baik. Hanya orang-orang baik yang dapat dipengaruhi melalui pencerahan, sedangkan orang-orang tidak baik akan selalu memelihara perilaku tidak jujur untuk keuntungan mereka.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

 

PERSIAPKAN KUALITAS DIRI SEBELUM DIKALAHKAN ROBOT

DJAJENDRA2013“Di masa depan, persaingan untuk mendapatkan pekerjaan mungkin sudah tidak sesama manusia saja, tetapi sudah ditambah dengan robot.”~ Djajendra

Memiliki penghasilan besar adalah idaman dan harapan setiap orang. Jadi, Siapapun pasti menginginkan gaji yang lebih besar, dengan berbagai fasilitas yang membuat hidup sangat berkecukupan. Tetapi, sesungguhnya tidak semua orang akan merasa sudah cukup dengan penghasilan besar, karena tidak semua orang bisa hidup dengan puas, tanpa mengeksplorasi potensi dan kualitas hidupnya dengan lebih maksimal.

Mungkin sudah banyak orang yang paham bahwa uang bukanlah sesuatu yang akan mencukupi semua kebutuhan hidup, hanya rasa syukur dan terima kasihlah yang akan memenuhi semua kebutuhan hidup.

Kompetisi bisnis yang semakin ketat telah mengharuskan perusahaan-perusahaan untuk menjalankan bisnis dengan lebih efisien dan produktif. Hal ini mengharuskan perusahaan-perusahaan untuk menemukan tenaga-tenaga yang sangat profesional dibidangnya, dan juga yang memiliki karakter untuk lebih setia dalam menjaga keberlangsungan perusahaan dengan efektif.

Kondisi iklim kerja yang stabil dan konsisten dalam jangka panjang merupakan syarat mutlak agar perusahaan mampu menang dalam kompetisi yang ketat. Bila para pekerja terlalu sering berdemo dengan berbagai tuntutan yang tanpa kompromi, maka potensi matinya perusahaan akan semakin kuat. Bila perusahaan ditutup oleh alasan demo pekerja yang sifatnya sudah berlebihan, maka para pekerja pasti akan kehilangan pekerjaan, dan juga hal ini akan menutup kesempatan buat calon pekerja baru untuk mendapatkan pekerjaan.

Setiap tahun, jumlah ketersediaan lapangan pekerjaan dengan jumlah orang-orang yang siap bekerja menjadi tidak seimbang. Di mana, jumlah pencari kerja terus-menerus naik, sehingga hal ini pasti akan menciptakan pengangguran yang semakin tinggi jumlahnya. Bila pengangguran sudah sangat tinggi, pastilah keamanan negara akan berkurang, dan para investorpun akan semakin takut untuk menginvestasikan modalnya di negara-negara yang keamanannya kurang. Apalagi di negara-negara yang pekerjanya terlalu sering berdemo, yang disertai ancaman dan berbagai tuntutan yang menakutkan investor, maka dapat dipastikan para investor akan berhitung berkali-kali tentang risiko dari demo pekerja, sebelum memutuskan untuk berinvestasi.

Dalam jangka panjang, perusahaan-perusahaan berpotensi meninggalkan kebijakan konvensional, seperti padat karya. Sekarang ini, semua orang tahu bahwa teknologi robot sedang dikembangkan untuk menggantikan berbagai pekerjaan di masa depan. Jadi, kemajuan pesat dalam teknologi robot telah menciptakan potensi ancaman serius bagi banyak pekerjaan, dan robot akan menggantikan pekerjaan yang biasanya dilakukan oleh orang-orang dalam sebuah standar kerja.

Mungkin sekarang ini harga sebuah robot pekerja masih sangat mahal, tetapi pengembangan teknologi robot yang semakin maju, berpotensi menjadikan harga robot layak dibeli oleh para investor sebagai alat bantu di pabrik-pabrik mereka. Jelas, robot adalah mesin yang pasti akan stabil dan konsisten dalam melayani pekerjaan, sehingga proses produksi dapat terjamin untuk jangka panjang. Dan juga, robot adalah mesin yang harga belinya dapat disusutkan sebagai biaya bulanan, sehingga akan mengurangi jumlah pajak yang harus dibayar oleh perusahaan.

Kehadiran teknologi robot yang murah pastilah ditunggu-tunggu oleh perusahaan-perusahaan yang saat ini masih padat karya. Mereka pasti sangat menginginkan transformasi model usaha dari padat karya menjadi padat teknologi ataupun padat modal. Apalagi melihat ancaman dari demo pekerja yang terlalu sering, yang telah menimbulkan kerugian atas terhentinya proses produksi dan pelayanan, sehingga pastilah dibutuhkan sebuah jalan keluar untuk menyelamatkan investasi-investasi yang telah mereka tanamkan tersebut.

Persiapkan kualitas diri sebelum dikalahkan oleh robot. Setiap pekerja harus sadar untuk meningkatkan kualitas diri dengan perubahan menuju yang lebih baik. Saatnya menumbuhkan semangat kontribusi yang lebih tinggi. Etos kerja yang produktif adalah kekuatan yang wajib dimiliki setiap pekerja. Dan, jangan pernah mau dikalahkan oleh robot.

Miliki kekhawatiran bahwa pekerjaan yang dimiliki saat ini berpotensi diambil oleh robot. Untuk itu, tingkatkan kualitas dan kompetensi diri dengan karakter kerja yang luar biasa produktif dan efektif. Pastikan menjadi sahabat yang membangun perusahaan dengan kreativitas dan produktivitas yang tinggi. Jangan pernah menjadikan diri sebagai musuh yang secara terus-menerus melawan semua kebijakan perusahaan.

Lebih baik mempersiapkan diri dengan kualitas yang lebih hebat, daripada menuntut sesuatu yang lebih besar, sedangkan yang dituntut masih menganggap kontribusi yang diberikan tidak layak dibayar dengan tuntutan yang diminta.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

PEMECAHAN MASALAH ‘PROBLEM SOLVING’

“Pikiran kreatif akan selalu menemukan jalan untuk mengembalikan hal-hal yang Anda butuhkan dari gangguan masalah yang tak Anda inginkan.” ~ Djajendra

Masalah hadir untuk membuat diri menjadi lebih cerdas membuat keputusan buat masa depan. Jangan menakut-nakuti diri sendiri dengan memikirkan skenario terburuk dari masalah yang sedang Anda hadapi. Siapkan diri Anda dengan pengetahuan, keterampilan dan wawasan, untuk menemukan solusi hebat dari masalah yang Anda hadapi. Tempatkan pikiran positif  dalam masalah Anda, lalu bertindaklah dengan kreatif untuk memanfaatkan informasi dan fakta dengan akal sehat.

Ketika membuat kebijakan dan keputusan, diperlukan sebuah metodologi yang andal untuk pemecahan masalah secara kreatif. Sebab, apapun kebijakan dan keputusan yang dibuat, saat dijalankan, pasti akan menghadirkan tantangan dan risiko yang tak terlihat sebelumnya. Tata kelola yang baik adalah yang mampu mengembangkan metodologi untuk menemukan solusi kreatif atas masalah-masalah yang dihadapi.

Pemecahan masalah haruslah dalam bentuk metodologi yang terstruktur di dalam logika, data, fakta, penelitian, pengetahuan, informasi, dan bukan intuisi ataupun ramalan dari imajinasi. Bila semua informasi tentang sebuah masalah terkumpul dengan lengkap, maka proses kreatif dapat dijalankan untuk menemukan solusi terbaik.

Pola pemecahan masalah harus terfokus pada data dan fakta untuk menemukan solusi, serta bukan pada kreativitas spontan dan intuitif individu atau kelompok. Diperlukan analisis di dalam pengetahuan yang tepat, agar semua skenario atau prediksi atas calon solusi dapat mendekati kebenaran dari keputusan yang seharusnya.

Setiap masalah merupakan realitas yang memberitahukan bahwa ada yang salah dengan prinsip-prinsip kerja saat ini. Oleh sebab itu, saat ingin menemukan solusi yang kreatif, pastikan Anda telah mengevaluasi prinsip-prinsip kerja yang sedang Anda gunakan terhadap semua kebijakan dan keputusan. Jadilah lebih kreatif dalam kendali pikiran dan emosi positif untuk mengevaluasi prinsip-prinsip kerja. Dan kalau perlu, lakukan perubahan, agar dapat diselaraskan dengan solusi yang Anda butuhkan untuk masalah yang timbul.

Kejernihan mental dan kebijaksanaan dalam mengekspresikan sikap terhadap masalah yang hadir, akan menjadi modal yang baik untuk memulai sebuah proses kreatif dalam menemukan solusi terbaik dari masalah tersebut. Kemampuan untuk melakukan analisis, serta mendapatkan hasil akhir yang ideal, haruslah  dilakukan dengan menganalisis akar penyebab masalah. Termasuk, menemukan zona penyebab timbulnya masalah, dan kemudian melakukan pemodelan, agar zona penyebab timbulnya masalah dapat dinetralkan dan dijauhkan dari benih masalah.

Masalah sering sekali seperti matahari yang kadang-kadang harus melewati awan gelap, sehingga terang menjadi hilang dan digantikan gelap. Dan hal ini terjadi hanya karena matahari masih berada di balik awan gelap. Tapi, semua ini bukanlah permanen sifatnya, hanya sementara saja. Sebab, bumi pasti terus bergerak untuk menemukan terangnya sinar matahari. Demikian juga dengan masalah, setiap muncul masalah, solusi sedang tertutup awan gelap pikiran, dan pikiran kreatif pasti akan menemukan kecerdasannya untuk menemukan solusi yang tertutup awan gelap. Artinya, setiap masalah pasti ada solusinya, dan yang diperlukan adalah menerangkan pikiran gelap, agar solusi terbaik dapat dilihat dari pikiran terang.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

PERSAINGAN ANTAR PEKERJA DI DALAM PERUSAHAAN

012“Tidak ada seorang individu yang bisa melakukannya sendiri dengan sempurna, dia harus berada dalam energi kolaborasi, agar semua yang dilakukan itu dapat menghasilkan kinerja terbaik.” ~ Djajendra

Di tempat kerja, kehadiran setiap orang dimaksudkan untuk memberikan kontribusi dengan kompetensi berkualitas dalam peningkatan kinerja. Berkontribusi dalam semangat kolaborasi adalah sebuah sarana, bukan tujuan. Tujuan akhir tetaplah untuk menghasilkan kinerja terbaik buat keuntungan perusahaan, pemilik saham, pelanggan, karyawan, dan stakeholder lainnya.

Kompetisi yang sehat di dalam perusahaan dipercaya dapat menghasilkan sesuatu yang positif buat perusahaan dan perkembangan karir pekerja. Sejatinya, kompetisi dan persaingan akan menghasilkan kualitas individu yang lebih baik. Tetapi, dibanyak kasus, setelah mulai bersaing dan berkompetisi satu sama lain, ada orang yang kadang-kadang mulai kehilangan akal untuk berkompetisi secara sehat. Pada akhirnya, hal ini menjadi sesuatu yang merugikan perusahaan dalam membangun kolaborasi kerja. Padahal, kolaborasi dalam perusahaan adalah sesuatu yang wajib untuk meningkatkan kualitas dari proses kerja, termasuk untuk meningkatkan kinerja dan prestasi.

Sebelum perusahaan membiarkan semangat kompetisi dan persaingan antar pekerja dalam perusahaan, maka setiap pekerja harus mendapatkan pencerahan untuk memiliki kesadaran dalam berkompetisi. Setiap pekerja harus sadar bahwa keberadaan mereka di perusahaan adalah, untuk berkontribusi menjadikan perusahaan paling kompetitif di semua aspek kerja dan pelayanan. Berkompetisi bukan berarti menonjolkan kehebatan masing-masing diri, dan melupakan prioritas untuk saling bekerja sama dalam budaya kolaborasi yang saling melengkapi.

Bukanlah sebuah rahasia bahwa dalam perusahaan sering muncul kelompok-kelompok yang saling bersaing dalam skala konflik. Semua ini berawal dari kompetisi dan persaingan yang tidak dikelola dengan baik oleh manajemen. Ketika para pekerja yang berkonflik ini secara terus-menerus meningkatkan intensitas konfliknya, maka  perilaku mereka menjadi sesuatu yang menghambat kemajuan perusahaan.

Prestasi sering dihargai di tempat kerja, dan orang-orang dengan tingkat ambisius yang sangat tinggi untuk mendapatkan jabatan dan kekuasaan di perusahaan, akan bersikap dan berpikir bahwa prestasi terbaik didapatkan dengan mengalahkan orang lain. Sebaiknya, prestasi terbaik didapatkan dari kemampuan untuk memotivasi diri sendiri, agar dapat mencapai pertumbuhan pribadi yang meningkatkan kualitas dan kompetensi diri di tempat kerja. Prestasi yang didapatkan dari mengalahkan orang lain melalui cara-cara yang tidak sehat, biasanya akan menjadi sesuatu yang tidak membawa manfaat positif buat perusahaan. Kepentingan kelompok adalah sesuatu yang bisa membuat seseorang yang tidak berkualitas mendapatkan prestasi dan promosi ke jenjang yang lebih tinggi.

Persaingan dan kompetisi yang memperebutkan jabatan atau pekerjaan dengan cara-cara tidak etis, merupakan awal dari kegagalan manajemen untuk menjalankan tata kelola yang sehat, tegas, efektif, produktif, dan bebas dari energi perusak organisasi. Persaingan dan kompetisi tidak sehat selalu menyebabkan tekanan, dan mengundang risiko ke dalam perusahaan. Hal ini berpotensi mengundang risiko yang tidak diinginkan untuk masuk dan melemahkan daya tahan perusahaan.

Setiap orang di dalam perusahaan haruslah disadarkan untuk tidak terjebak dalam situasi persaingan tidak sehat. Sekali persaingan tidak sehat terbentuk dan menjadi budaya kerja, maka setiap orang di dalam perusahaan sedang dibentuk untuk gagal. Persaingan tidak sehat hanya akan melukai satu sama lain, dan hampir mustahil bagi orang-orang untuk mencapai tujuan yang diharapkan. Karena, setiap orang akan sibuk saling menyalahkan dan saling tidak percaya, sehingga semua sumber daya yang tersedia tidak akan mendapatkan cukup perhatian untuk dikelola dengan efektif.

Kompetisi haruslah menjadi tantangan yang tepat untuk orang yang tepat. Dalam lingkungan kerja yang profesional, kompetisi menyoroti potensi dan kemampuan para pekerja terbaik untuk membantu perusahaan, dan meningkatkan kinerja perusahaan melalui budaya kolaborasi yang efektif. Jadi, perusahaan tidak akan membiarkan konflik dan persaingan tidak sehat berkembang di dalam diri siapa pun. Setiap pekerja akan diberikan pencerahan bahwa persaingan bukanlah sesuatu yang akan memajukkan karir individu, tapi kolaborasi yang efektiflah yang akan menjadikan setiap individu terlihat berkinerja bersama kontribusinya.

Kompetisi di tempat kerja bukanlah dimaksudkan untuk menjadi pribadi yang lebih agresif, dan kurang produktif  karena adanya konflik dari kompetisi. Kompetisi di tempat kerja dimaksudkan agar setiap individu dapat berkontribusi dengan maksimal melalui kualitas dan potensi diri untuk menghasilkan kinerja terbaik. Bila persaingan dan kompetisi antar karyawan tidak menghasilkan kinerja yang baik, maka setiap karyawan pasti akan gagal untuk mewujudkan target dan visi bersama.

Tidak ada seorang individu yang bisa melakukannya sendiri dengan sempurna, dia harus berada dalam energi kolaborasi, agar semua yang dilakukan itu dapat menghasilkan kinerja terbaik. Persaingan tidak sehat pastilah reaksi negatif terhadap kesuksesan orang lain. Jadi, tidaklah berguna buat perusahaan dengan membiarkan persaingan tidak sehat menjadi bagian dari budaya kerja sehari-hari. Bila perusahaan sudah terlanjur diisi dengan orang-orang yang bersaing atau berkompetisi dengan cara-cara tidak sehat, maka tidak ada pilihan, kecuali melakukan perbaikan mental dan emosional secara total dan berkelanjutan.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

HIDUP TANPA MEMBUAT KESALAHAN

Pertanyaan.

Apakah mungkin seseorang hidup tanpa membuat kesalahan dan tanpa mengambil risiko, karena kenyamanan hidup yang diinginkan selalu terganggu oleh risiko dan kesalahan? Mohon pencerahannya!

Djajendra Menjawab

Bila seseorang takut dengan risiko dan kesalahan, maka dia akan membangun pagar yang sangat kuat untuk mengurung dirinya, agar dirinya tidak terdorong  ke arah perjalanan menuju masa depan. Akibatnya, di sepanjang hidup, dia hanya akan terkurung dalam zona nyaman kehidupannya, tanpa pernah bisa mengembangkan bakat dan potensi diri untuk mencapai kecemerlangan.

Hidup tidak boleh berhenti di satu keadaan untuk kemudian merasa cukup dengan keadaan itu. Sebab, perubahan selalu akan datang untuk memaksa setiap orang agar dapat menyesuaikan diri dengan keadaan baru. Bila seseorang tetap ngotot dan takut mengambil risiko untuk menjawab keharusan dari perubahan, maka orang tersebut semakin hari akan tertinggal diperadaban lama, yang mungkin suatu hari akan menjadi tempat yang sangat gelap untuk dapat melihat realitas kehidupan.

Risiko dan kesalahan bukanlah sesuatu yang untuk ditakutkan, tapi untuk dikelola secara baik agar dapat melewatinya dengan selamat. Sering sekali seseorang harus berani mengambil risiko, bahkan kadang-kadang harus melewatinya setelah melakukan banyak kesalahan, agar bisa mendapatkan semua harapan dan impian dengan sempurna.

Miliki keyakinan untuk merasa aman dan nyaman dengan semua pilihan hidup, dan lakukan semua pilihan itu melalui rencana yang baik.

Hitung semua potensi risiko dan potensi kesalahan dari tindakan Anda. Setelah semuanya dapat Anda prediksi dan memagarinya untuk meminimalkan kerugian dari risiko dan kesalahan. Lalu, jadilah berani bertindak dengan keputusan yang bersedia mengambil risiko, agar Anda dapat miliki masa depan yang lebih baik.

DJAJENDRA

HITUNGLAH RISIKO SEBELUM BERINVESTASI

“Kegagalan Dalam Menghitung Risiko Investasi Hanya Akan Menghasilkan Ketakutan Dalam Ketidakpastian Hasil Investasi. Semua Investor Sukses Selalu Berhitung Risiko Dengan Perhitungan Yang Sangat Rinci, Agar Hubungan Dirinya Dengan Investasinya Bisa Saling Memahami Dan Melengkapi.” – Djajendra

Warren Buffett, investor terkaya di dunia, menulis dalam sebuah buku bahwa penunggang kuda terbaik di dunia ini tidak akan pernah memenangkan perlombaan dengan kuda yang pincang. Tetapi seorang penunggang kuda yang biasa-biasa pun dapat memenangkan perlombaan dengan menunggangi kuda yang juara. Tulisan ini memperumpamakan perilaku seorang investor. Sebab, sering sekali dengan pengetahuan yang sangat minim, seorang investor sudah berani berinvestasi dan menempatkan sejumlah uangnya di tempat yang kurang dia pahami risikonya. Akibatnya, saat risiko investasi mengambil sebagian dari uangnya, diapun berteriak seolah-olah dia tertipu dengan janji-janji investasi. Padahal, si investor ini telah membuat keputusan untuk berinvestasi di usaha yang tidak dia pahami risikonya. Dia hanya tergoda oleh rayuan dari orang yang menawarkan investasi tersebut, tanpa pernah menghitung risiko atau pun mempelajari tentang isi dari barang yang mau dia investasikan tersebut. Kalau sudah begini, jangan salahkan siapapun, tapi lebih baik menyalahkan diri sendiri, karena diri telah lalai memiliki pengetahuan dan keterampilan untuk berinvestasi secara cerdas dalam risiko rendah. Artinya, diri telah lalai untuk mempelajari apakah investasinya itu seperti kuda pincang atau seperti kuda juara.

DJAJENDRA