MELAKUKAN PEKERJAAN YANG DITUGASKAN DENGAN DISIPLIN DAN TANGGUNG JAWAB

“Kita harus sadar dan mengerti bahwa tugas yang diberikan kepada kita adalah kinerja dan prestasi yang diharapkan dari tugas kita itu.”~Djajendra

Pekerjaan yang kita lakukan haruslah dalam konsep holistik. Kita harus mampu melihat ke semua tanggung jawab. Kita harus mampu dan ikhlas untuk menjalankan proses kerja dengan benar dan etis. Kita harus sadar bahwa pekerjaan kita merupakan bagian penting dari seluruh perjalanan keberadaan kita. Kesadaran kita untuk bekerja dan melayani sistem kerja dengan disiplin, patuh, taat, pengabdian total, pelayanan sepenuh hati, dan mengikuti semua perubahan dengan cerdas, adalah tugas yang bersifat pribadi di tingkat kesadaran diri. Jadi, sangat penting bagi kita untuk benar-benar fokus melakukan pekerjaan yang ditugaskan. Kita juga harus menyiapkan mental, moralitas, kualitas, dan kompetensi untuk dapat berubah dari waktu ke waktu. Apa pun situasi dan kondisi yang harus dihadapi, kita siap dan mampu melakukannya dengan totalitas kita dan kualitas tinggi.

Kita semua terkait dalam kolaborasi dan komitmen yang tulus dari keberadaan kita untuk menjalankan tugas dengan totalitas. Pekerjaan kita bersifat pribadi di bidang tugas yang menjadi tanggung jawab kita. Karena bersifat pribadi, maka kita harus mampu menciptakan etos dari budi luhur dan moralitas kita yang berkualitas tinggi. Sifat pribadi tersebut membuat kita mampu mengambil tanggung jawab penuh atas hal-hal yang ditugaskan kepada kita. Kita harus sadar dan mengerti bahwa tugas yang diberikan kepada kita adalah kinerja dan prestasi yang diharapkan dari tugas kita itu. Dalam menjalankan tugas, kita harus sadar bahwa semua stakeholder saling berhubungan dan memiliki kepentingannya masing-masing. Kesadaran kita bahwa setiap orang di lingkungan kerja saling bergantung dengan orang lain, membuat kita harus lebih meningkatkan kualitas empati dan toleransi agar semua tantangan dan masalah dapat diselesaikan secara cerdas dan bijak.

Sekarang ini, bukan jaman-nya lagi mengejar kepentingan diri sendiri, siapa pun yang hanya sibuk mengurusi ambisi dan nafsunya dijamin gagal. Mengejar ambisi dan nafsu pribadi sudah ketinggalan jaman, dan juga sudah tidak realistis dalam jaman informasi dan perubahan yang cepat ini. Kita sedang berada dalam jaman kolaborasi dan hidup bersama untuk mencapai prestasi terbaik. Semua kekuatan harus bersatu dalam kolaborasi, saling mengerti, memiliki empati, memiliki toleransi, memiliki kedamaian hati, kasih sayang, perhatian, keadilan yang lebih bijaksana, kreativitas, inovasi, serta menjadi tim kerja yang solid dari kerendahan hati dan kepercayaan diri yang konsisten.

Etika berorganisasi dan etika bekerja sama harus betul-betul diperkuat untuk membantu mengatasi perpecahan dan prasangka buruk di lingkungan kerja. Kita membutuhkan etika berorganisasi yang dapat menerima perbedaan dan keragaman sebagai kekuatan untuk menjadi lebih baik. Budaya organisasi yang kuat dan siap dalam perubahan akan sadar untuk menanamkan nilai-nilai, seperti: keadilan, perhatian, kepedulian, toleransi, kedamaian, kasih sayang, pengampunan; serta meningkatkan pembelajaran organisasi dalam bidang etis, emosional, hati nurani, kesadaran, kecerdasan sosial, dan pikiran positif. Jadi, organisasi masa depan pasti sudah mulai mendidik sumber daya manusianya dalam memperkuat nilai-nilai positif yang memampukan seseorang, untuk bangkit dari dalam dirinya sendiri saat menghadapi tantangan dan kehilangan arah.

Lingkungan kerja masa depan adalah yang penuh dengan toleransi, cinta, hati yang peduli, dan rasa kesatuan untuk bersama-sama membangun prestasi dan kinerja terbaik. Tidak ada lagi kata-kata kasar, tidak ada lagi pikiran buruk, tidak ada lagi perbuatan atau tindakan yang kurang etis. Semua orang akan sadar untuk tumbuh dan berkembang melalui gagasan dan dialog yang saling membangun. Tidak ada lagi kebencian, tidak ada lagi kekerasan, tidak ada lagi konflik, yang ada hanya bersatu dalam kedamaian untuk mencapai kinerja dan prestasi terbaik. Jadi, semua orang perlu meningkatkan dan menerapkan etika dalam segala hal yang dilakukan. Jika semua orang di lingkungan kerja mulai bekerja, berpikir, dan berkata-kata dalam perilaku etis; maka kerja sama dan kolaborasi akan menguat di dalam kegembiraan kerja. Pada akhirnya, kesadaran akan muncul bahwa kemajuan dan sukses itu tidak dihasilkan dari kompetisi, tetapi dari kolaborasi yang tulus dan sepenuh hati.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

KEPRIBADIAN YANG PROFESIONAL DALAM BUDAYA ORGANISASI DAN PELAYANAN PUBLIK YANG PRIMA

“Kinerja dan prestasi terbaik bukan berasal dari kerja keras dan ambisi, tetapi dari rasa cinta dan rasa memiliki profesi yang penuh kualitas terbaik.”~Djajendra

Kepribadian yang profesional dalam budaya organisasi dan pelayanan publik yang prima adalah pribadi yang menemukan kebahagiaan dan kegembiraan bersama profesi di tempat kerja. Wujud profesionalisme dalam bentuk kepedulian dan kecintaan untuk menekuni profesi kerja dengan integritas dan kualitas. Kepribadian yang profesional betul-betul mampu menemukan kualitas hidup terbaik dari kualitas profesi yang ditekuni. Anda yang profesional mampu merasakan bahwa pekerjaan Anda adalah hidup Anda yang sepenuhnya, serta hidup Anda yang penuh kegembiraan dan kebahagiaan dikarenakan oleh pekerjaan Anda. Kinerja dan prestasi terbaik bukan berasal dari kerja keras dan ambisi, tetapi dari rasa cinta dan rasa memiliki profesi yang penuh kualitas terbaik.

Menjadi pribadi yang profesional dibidang pekerjaan haruslah berdasarkan pada kompetensi yang lengkap; kemampuan untuk bekerja melalui budaya organisasi yang kuat; memiliki kualitas dan karakter untuk memberikan layanan publik yang paling prima dengan sepenuh hati; perilaku kerja yang menghormati dan menghargai orang lain dengan tulus dan sepenuh hati; berkomunikasi secara positif dan efektif dari hati yang kaya empati dan toleransi; membangun kepribadian dan mindset yang merasakan kegembiraan bersama profesi dan lingkungan kerja; merasa memiliki dan sangat setia dengan organisasi dan profesi yang ditekuni; menjaga integritas dengan perilaku etis, setiap saat bekerja dengan setiap, menepati janji, dan dengan sungguh-sungguh menjaga komitmen; merasa menyatu dengan budaya, sistem, dan identitas profesionalisme organisasi; selalu bekerja melampaui harapan dengan kinerja terbaik.

Profesionalisme menghasilkan perilaku kerja yang dapat diterima oleh semua pihak terkait dengan positif. Oleh karena itu, setiap orang di lingkungan kerja harus memiliki kesadaran untuk meningkatkan profesionalisme secara utuh dan lengkap. Artinya, kesadaran untuk mencintai profesi dengan menciptakan perilaku terpuji dan produktif agar dapat melayani organisasi secara penuh kualitas dan efektif. Bekerja adalah hidup Anda karena akan menghabiskan begitu banyak waktu Anda. Jadilah bahagia dan gembira di setiap momen proses kerja. Kebahagiaan dan kegembiraan Anda di dalam kualitas tertinggi profesi atau pekerjaan Anda adalah bukti bahwa Anda seorang profesional sejati.

Kepribadian yang profesional sangat sadar untuk memberikan energi positif dan kompetensi terbaik bagi penguatan budaya organisasi. Setiap hari dengan jiwa besar dan hati yang ikhlas memberikan kontribusi terbaik untuk memperkuat layanan prima di setiap aspek organisasi. Selalu bekerja dengan rendah hati dan tidak pernah merasa paling benar. Menghargai keragaman dan keunikan dalam organisasi dengan perilaku terpuji. Sangat konsisten dan disiplin dalam mempertahankan etika profesi dan nilai-nilai yang mengikat dirinya dalam lingkungan kerja. Terus-menerus belajar, memperkuat kualitas integritas pribadi, serta melalui transformasi yang berkelanjutan memperbaiki kualitas diri dan kompetensi.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

ETIKA DAN PROFESIONALISME DALAM MELAKUKAN PEKERJAAN

“Jika etika tidak dihormati dan ditegakkan dengan profesionalisme yang kaya integritas, maka keadilan dan ketertiban di organisasi menjadi berantakan.”~Djajendra

Seorang yang menjaga etika dan profesionalisme di dalam setiap proses kerja tidak pernah mengecewakan stakeholder. Etika harus dipatuhi dan dihormati dari hati yang paling dalam. Jika etika tidak dihormati dan ditegakkan dengan profesionalisme yang tinggi, maka ketertiban dan keadilan menjadi berantakan di setiap proses kerja. Akibatnya, tidak pernah ada prestasi dan kinerja terbaik, yang ada hanya konflik dan berbagai prasangka buruk di dalam budaya kerja yang lemah.

Wujud profesionalisme adalah kepedulian dan kecintaan Anda untuk menekuni profesi kerja Anda dengan gembira dan kaya kualitas. Anda betul-betul mampu menemukan kualitas hidup terbaik dari kualitas profesi yang Anda tekuni. Anda mampu merasakan bahwa pekerjaan Anda adalah hidup Anda yang sepenuhnya, serta hidup Anda yang penuh kegembiraan dan kebahagiaan dikarenakan oleh pekerjaan Anda. Kinerja dan prestasi terbaik bukan berasal dari kerja keras dan ambisi, tetapi dari rasa cinta dan rasa memiliki profesi yang penuh kualitas terbaik.

Menjadi seorang yang profesional dibidang pekerjaan haruslah didasarkan pada kompetensi yang lengkap, perilaku yang menghormati orang lain berdasarkan empati dan toleransi yang baik, membangun kepribadian dan mindset yang mampu merasakan kegembiraan bersama profesi atau pekerjaan, merasa memiliki dan sangat setia dengan organisasi dan profesi yang ditekuni, menjaga integritas dan setiap saat menepati janji dengan sungguh-sungguh, serta selalu bekerja melampaui harapan dengan kinerja terbaik.

Profesionalisme menghasilkan perilaku kerja yang dapat diterima oleh semua pihak terkait dengan positif. Oleh karena itu, setiap orang di lingkungan kerja harus memiliki kesadaran untuk meningkatkan profesionalisme secara utuh dan lengkap. Artinya, kesadaran untuk mencintai profesi dengan menciptakan perilaku terpuji dan produktif agar dapat melayani organisasi secara penuh kualitas dan efektif. Bekerja adalah hidup Anda karena akan menghabiskan begitu banyak waktu Anda. Jadilah bahagia dan gembira di setiap momen proses kerja. Kebahagiaan dan kegembiraan Anda di dalam kualitas tertinggi profesi atau pekerjaan Anda adalah bukti bahwa Anda seorang profesional sejati.

Seorang yang profesional sangat sadar bahwa subjektivitas etika merupakan tantangan yang harus dihadapi dengan jiwa besar dan hati yang ikhlas. Persepsi tentang benar dan salah bukan monopoli segolongan orang, tetapi merupakan kebebasan dalam keragaman dan keyakinan. Karena itu, Profesionalisme sangat menghargai persepsi yang berbeda tentang benar dan salah, serta menghormati dan menghargai pemahaman etika dari berbagai komunitas. Seorang yang profesional sangat konsisten dan disiplin dalam mempertahankan etika profesi dan nilai-nilai yang mengikat dirinya dalam lingkungan kerja. Kode etik dan nilai-nilai organisasi yang mengikat setiap orang haruslah menjadi perilaku etis yang konsisten dan kaya integritas melalui transformasi yang berkelanjutan.

“Kita adalah perilaku yang menceritakan siapa kita; perilaku baik menjadikan kita orang baik, perilaku buruk menjadikan kita orang yang tidak baik.”~Djajendra

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

MEMIMPIN KEHIDUPAN DIRI SENDIRI

“Pemimpin harus rendah hati dalam sukacita dan semakin kuat dalam penderitaan.”~Djajendra

Dirimu adalah pemimpin yang harus memimpin hidupmu sendiri. Bagi pemimpin tidak ada tempat bergantung dan berharap kecuali kepada Tuhan. Jika tidak ada seorang pun di sekitar dirimu untuk membantu-mu, maka jadilah diri sendiri untuk memimpin kehidupan-mu. Tetaplah merasa aman tanpa dukungan dari siapa pun, tetaplah optimis untuk melakukan hal-hal baik bagi kehidupan-mu.

Jika dirimu memiliki visi dan mau bekerja dari kesadaran dirimu yang terdalam, maka visi-mu akan menghadirkan hasil kepemimpinan untuk kebaikan banyak orang. Potensi dan bakat yang ada di dalam dirimu jika menciptakan sukacita bagi banyak orang, maka kepemimpinan-mu semakin didukung orang-orang di sekitar-mu. Tetapi, ingat! Tetaplah jadi diri sendiri dan jangan tergoda untuk merasa aman dengan dukungan orang-orang yang hadir setelah melihat kepemimpinan-mu yang hebat.

Pemimpin harus rendah hati dalam sukacita dan semakin kuat dalam penderitaan. Tidak ada jaminan keamanan kekuasaan bagi pemimpin, kecuali sifat ikhlas untuk tidak diakui oleh orang-orang bahwa dirinya sebagai pemimpin. Pemimpin sejati berasal dari jiwa yang paling dalam, yang tidak membangun pertahanan diri dengan menarik semakin banyak orang-orang kepercayaan menjadi benteng pertahanan.

Visi dan inovasi dari kesadaran diri sendiri membuat pemimpin selalu berada di barisan paling depan. Kemenangan semakin nyata jika kepemimpinan-mu mampu merangkul kekuatan di luar lingkaran-mu. Jangan pernah mempersempit ruang kepemimpinan-mu, semakin luas dan semakin mendekati berbagai keragaman yang ada, kepemimpinan-mu akan semakin hebat. Bangunlah kepemimpinan-mu dari diri sejati-mu, dan jadilah diri sendiri di setiap situasi yang harus dihadapi.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

PEMIMPIN SEBAGAI PANUTAN YANG BAIK

“Pemimpin dapat memberikan perintah yang lengkap dan bermakna hanya jika dirinya jujur, berkomitmen, berbakti, berdisiplin diri, bertanggung jawab, dan memiliki integritas yang tak diragukan kualitasnya.”~Djajendra

Seorang pemimpin diharapkan menjadi teladan yang memotivasi dan menggerakkan potensi sumber daya manusia untuk mencapai tujuan. Keberadaan pemimpin bertujuan untuk mempengaruhi orang-orang yang ia pimpin agar dapat mencapai kemenangan atas tujuan yang diperjuangkan. Selain sebagai panutan, pemimpin juga hadir untuk menciptakan budaya kerja yang berkualitas melalui sistem dan nilai-nilai positif. Kesederhanaan, kebijaksanaan, kejujuran, integritas, disiplin, rendah hati, percaya diri, ketepatan waktu, belajar terus-menerus, fokus pada tujuan, dan ketekunan untuk mewujudkan visi adalah nilai inti dari pemimpin panutan.

Pemimpin bertanggung jawab untuk memiliki sifat baik dan perilaku etis. Secara sadar, pemimpin mau mendidik dirinya dengan nilai-nilai kebenaran agar dapat menjalankan perilaku etis. Pemimpin panutan percaya bahwa nilai-nilai kebenaran dan kebaikan dapat membawa semua orang untuk merasakan kesuksesan yang abadi. Pemimpin panutan memiliki niat dan kerja keras untuk membuat hidup semua orang lebih baik. Pemimpin panutan adalah teladan dan pribadi terbaik untuk menjalankan integritas dalam semua tindakan dan perilaku. Pemimpin panutan bekerja untuk mencapai keunggulan dan tidak takut atau cemas dengan hasil akhir yang diperjuangkan. Fokus dan kerja keras hanya pada satu titik menuju tujuan, serta tidak pernah ragu dengan keputusan yang sudah diambil.

Pemimpin panutan selalu bekerja dengan metode dan strategi yang dipahami dan dimengerti oleh pengikut. Metode dan strategi yang dipilih sangat tergantung pada realitas di lapangan, jadi metode dan strategi bisa berubah-ubah sesuai keadaan. Seluruh potensi dimanfaatkan sebagai sumber penting untuk mencapai keberhasilan. Setiap orang dipersiapkan sebagai pribadi unggul yang siap memiliki kinerja hebat di mana pun mereka berfungsi. Pemimpin dapat memberikan perintah yang lengkap dan bermakna hanya jika dirinya jujur, berkomitmen, berbakti, berdisiplin diri, bertanggung jawab, dan memiliki integritas yang tak diragukan kualitasnya.

Jati diri pemimpin adalah sumber panutan bagi orang lain. Karena itu, pemimpin yang baik selalu memperkaya jati dirinya dengan nilai-nilai positif yang bersumber dari kesadaran tertinggi. Hal ini membutuhkan kesadaran dan kebijaksanaan untuk menerangi diri sendiri dengan sifat-sifat baik. Pemimpin bukan hanya sebagai pemberi perintah dan tugas, tetapi juga menanamkan nilai-nilai moral kepada setiap orang melalui proses kepemimpinan yang baik, sehingga hal ini dapat membantu semua orang untuk memperkuat sikap mental dan kebiasaan etos kerja yang benar. Pemimpin tidak hanya mengarahkan dan menggerakkan, tetapi juga memotivasi dan menginspirasi setiap orang dengan nilai-nilai positif; hal ini akan mempengaruhi budaya kerja dan karakter dari orang-orang yang dipimpin menjadi lebih positif dan produktif.

Pemimpin panutan mampu membentuk masa depan yang lebih baik bagi semua orang; mampu memberikan pencerahan ke dalam jiwa masing-masing orang, yang secara sadar mampu menyelaraskan kehidupan positif demi kepentingan semua orang untuk menjadi kekuatan prestasi terbaik. Pemimpin panutan adalah pribadi yang memiliki kebijaksanaan yang tinggi. Dia juga seorang pembelajar yang terus-menerus memperbarui pengetahuan dan keterampilan, sehingga mampu bertindak dengan kualitas pikiran yang sesuai dengan kebutuhan zaman. Di samping itu, selalu tampil dengan sikap yang penuh kasih dalam mengelola perbedaan dan keragaman.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

KEPEMIMPINAN YANG MENDENGARKAN

“Mendengarkan itu seperti mencari umpan balik yang paling benar.”~Djajendra

Salah satu keterampilan dasar kepemimpinan adalah mendengarkan. Pada intinya, ini adalah keterampilan untuk membantu pemimpin lebih mudah berinteraksi dan berkomunikasi dengan bermacam karakter dan kepribadian. Ini dapat mempermudah pemimpin untuk mobilisasi dan memanfaatkan semua potensi terbaik dari orang-orang yang membantu pemimpin. Memiliki pemahaman yang mendalam tentang apa yang disampaikan oleh orang lain memungkinkan pemimpin untuk melakukan tugas sehari-hari dengan efektif.

Empati adalah dasar untuk dapat menjadi pendengar yang baik. Kemampuan untuk menunjukkan empati haruslah benar-benar berkualitas dan bersumber dari kecerdasan emosional yang tinggi. Kepemimpinan yang mendengarkan harus mampu mengendalikan amarah dan ego yang suka menerima pujian. Harus benar-benar tenang dalam pengendalian diri untuk dapat mendengarkan apa pun dengan jernih dan sabar. Empati yang kuat dengan kecerdasan untuk menyerap semua makna dari apa yang disampaikan, menjadikan kepemimpinan selalu kuat dan unggul.

Menjadi pendengar yang baik tentu sangat menguntungkan bagi kepemimpinan. Sebab, dengan mendengarkan pemimpin dapat memahami apa yang sebenarnya ingin dicapai oleh karyawan, mitra, klien, dan stakeholder lainnya. Kemampuan untuk menangkap semua emosi, potensi, dan harapan orang lain haruslah menjadi inti dari kepemimpinan. Ketika kepemimpinan mampu menggunakan pengetahuan, pengalaman, keterampilan, etos kerja, dan gairah setiap orang secara efektif, maka mereka semua dapat memberi hasil terbaik untuk tujuan yang diperjuangkan. Intinya, untuk menjadi pemimpin yang berkualitas tinggi, Anda harus menjadi pendengar yang bersumber dari empati dan kecerdasan emosional yang tinggi.

Dengan mendengarkan pemimpin dapat memahami bagaimana orang lain memandang tindakannya. Jadi, mendengarkan itu seperti mencari umpan balik yang paling benar. Ketika pemimpin tahu tentang bagaimana orang lain melihat dirinya, maka pemimpin dapat menyiapkan strategi yang tepat untuk menjalankan kepemimpinan yang efektif. Jadi, tidak ada lagi asumsi dan narasi pribadi yang ditonjolkan, tetapi realitas yang langsung didengarkan dari orang-orang yang memandang tindakan pemimpin itu seperti apa. Mendengarkan membantu pemimpin memahami persepsi dan keyakinan dari orang-orang yang terlibat membantu kepemimpinan-nya. Jika nantinya, ada orang-orang yang tidak sejalan dengan visi kepemimpinan, maka dengan mudah pemimpin dapat melakukan pergantian, dan secepat mungkin menemukan orang-orang yang paling siap untuk menjalankan visi kepemimpinan.

Mendengarkan berarti menerima dengan tenang semua narasi, emosi, persepsi, dan situasi; tanpa mengesampingkan proses berpikir khas yang bersumber dari diri sejati pemimpin. Mendengarkan berarti tidak memberi respons melawan atau menolak, hanya mendengarkan dan tidak memberikan reaksi yang menghentikan proses mendengarkan. Setelah selesai mendengar, pemimpin perlu menilai semua yang didengar dengan situasi nyata. Keputusan akhir bukan dari apa yang didengar, tetapi apa yang diyakini dan dirasakan benar oleh pemimpin. Intinya, mendengarkan itu hanya untuk memahami orang lain, merasakan keyakinan dan persepsi mereka, serta melibatkan mereka untuk kepemimpinan yang efektif. Pada akhirnya, semua keputusan ditentukan oleh intuisi dan pengetahuan pemimpin.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

MEMBANGUN KEPEMIMPINAN DARI DIRI SENDIRI

“Kepemimpinan adalah tentang keterampilan untuk hidup dalam semua situasi dan keadaan.”~Djajendra

Kepemimpinan adalah milik setiap orang. Siapa pun Anda, di mana pun posisi Anda, apa pun peran Anda dalam hidup, punya jabatan atau pun tidak punya jabatan, punya kekuasaan atau pun tidak punya kekuasaan, Anda harus dapat memimpin hidup Anda. Kepemimpinan adalah keterampilan untuk hidup dalam semua situasi dan keadaan. Pemimpin adalah orang-orang yang terlatih untuk memiliki visi dan kontrol atas diri sendiri, serta mudah mempengaruhi diri sendiri dan orang lain untuk mencapai segala sesuatu. Intinya, untuk menjalankan fungsi kepemimpinan, Anda tidak perlu menjadi siapa-siapa, cukup menjadi diri sendiri yang mampu menguasai diri agar dapat menguasai kepemimpinan terhadap kehidupan yang Anda alami.

Setiap orang harus menguasai kepemimpinan sebagai modal untuk menjalani kehidupan secara efektif dan profesional. Hidup yang Anda alami membutuhkan perhatian penuh dan kontrol atas segala sesuatu dengan bijaksana. Kepemimpinan dari energi positif Anda diperlukan untuk memulai, berhenti, berubah, berinovasi, berprestasi dan mengontrol diri. Kepemimpinan Anda diperlukan untuk menghadapi tantangan baru dengan perilaku dan cara baru. Jadi, ketika penguasaan diri Anda hebat dan kepemimpinan Anda bijaksana, maka tidak ada hal apa pun yang mampu menghentikan langkah Anda untuk mencapai prestasi terbaik.

Kepemimpinan adalah tentang memberdayakan diri sendiri dan orang lain untuk mencapai sesuatu. Penguasaan terhadap diri sendiri, khususnya terhadap: potensi, pikiran, emosi, karakter, kepribadian, fisik, mental, akal, kecerdasan, persepsi, dan keyakinan positif; haruslah menjadi bagian yang memberdayakan diri sendiri untuk diberikan kepada orang lain dalam wujud kepemimpinan yang andal dan berkualitas. Membangun kepemimpinan yang hebat dari dalam diri sendiri menjadikan Anda percaya diri dan memiliki kecerdasan emosional di setiap tindakan dan pemikiran. Kepemimpinan dengan kecerdasan emosional yang baik mampu menguasai diri sendiri dan orang lain, mampu memberikan perhatian penuh pada hal-hal yang dikerjakan, mampu memiliki ketenangan pikiran yang luar biasa di situasi yang sangat mengacaukan, serta mampu bertindak dengan sangat efektif dan produktif di setiap langkah menuju masa depan.

Keterampilan dasar kepemimpinan adalah mengelola dan menggunakan emosi diri sendiri dan emosi orang lain secara tepat waktu untuk mencapai tujuan. Kepemimpinan harus terlatih dan memiliki kualitas untuk memanfaatkan segala macam emosi bagi pencapaian. Berbagai macam emosi yang diperlukan kepemimpinan sudah tersedia di dalam diri orang-orang di sekitar, sehingga pemimpin harus tampil dengan keyakinan penuh untuk mencapai yang terbaik. Mampu menggunakan emosi untuk melancarkan komunikasi, memberi inspirasi dan motivasi, membuat setiap orang terhubung secara kuat dan solid untuk mencapai tujuan, serta memberi pengaruh dan keyakinan untuk bersama-sama mencapai tujuan.

Kepemimpinan dimulai dari kesadaran untuk berjuang dan berupaya secara total. Dari titik kesadaran diri ini, kepemimpinan harus sadar diri untuk menampilkan kekuatan kepemimpinan dari dalam diri sendiri yang terampil dalam banyak kualitas. Pikiran, emosi, akal, memori, dan realitas yang sedang dihadapi harus dalam penguasaan kesadaran diri. Kepemimpinan adalah energi yang hadir dengan apa yang terjadi di sekitar dan di dalam diri. Tidak pernah terganggu secara mental dan emosi oleh kesulitan dan tantangan. Selalu terkendali dalam kesadaran diri yang kuat untuk berjuang total dalam tujuan yang terang. Perhatian penuh pada tujuan melalui kesadaran diri dan manajemen diri yang kaya integritas, menjadikan kepemimpinan berkualitas dan selalu akurat dalam langkah dan perjuangan menuju kemenangan.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

AUTHENTIC LEADERSHIP

“Ego dan kesombongan pemimpin akan menjebak pemimpin dalam ruang yang sangat sepi.”~Djajendra

Pemimpin autentik tidak suka meniru orang lain, selalu berpikir inovatif untuk menggunakan semua sumber daya, dan memahami kemampuan dirinya dalam mencapai tujuan dengan kinerja terbaik. Karakter kepemimpinan autentik adalah sangat jujur, bertanggung jawab, tulus, sepenuh hati, disiplin, dan betul-betul berjuang dalam kerja keras yang hebat pada apa yang mereka yakini sebagai hal terbaik. Mereka fokus dan sangat teliti dalam setiap tugas, juga konsisten dengan nilai-nilai kerja yang mereka yakini mampu memberikan manfaat terbaik bagi semua orang.

Pemimpin autentik bekerja untuk visi yang jelas, sehingga selalu sadar dan memiliki disiplin dalam membangun hubungan jangka panjang yang produktif. Mereka bekerja untuk hasil yang luar biasa dan memiliki keberanian yang hebat untuk mengambil risiko. Mereka tidak khawatir atau takut terhadap hal apa pun, sebab keyakinan dan kemampuan mereka membuat mereka lincah dan gesit dalam setiap tantangan.

Pemimpin autentik bekerja dengan kekuatan integritas dan akuntabilitas yang hebat, mereka tidak mencari citra diri, mereka sangat rendah hati dalam sikap yang optimis untuk melakukan pekerjaan sesuai visi yang jelas. Mereka sangat kuat dalam mempengaruhi orang-orang dan orang-orang pun merasa mendapatkan pemimpin yang mampu melakukan pekerjaan dengan benar, tanpa menghancurkan hubungan kerja dan nilai-nilai kerja yang dihormati bersama.

Pemimpin autentik memiliki daya tahan diri yang sangat kuat untuk menerima pukulan dan tekanan dari sumber mana pun. Mereka sangat setia pada apa yang mereka percaya, yakini, dan lakukan. Mereka secara konsisten menjaga suara hati yang optimis, arah yang konsisten, dan pikiran tenang, untuk menghadapi tekanan dan pukulan yang muncul baik dari dalam maupun dari luar organisasi.  Mereka tidak pernah goyah, tidak pernah menyerah, tidak pernah berhenti, tidak pernah lari dari realitas yang harus dihadapi. Mereka betul-betul asli dalam sikap, tindakan, pemikiran, dan tetap setia dengan nilai-nilai yang mereka yakini.

Pemimpin autentik lahir dari pengalaman, lahir dari kesulitan dan tantangan yang luar biasa, lahir dari kisah hidup mereka yang menjadikan mereka sebagai pemimpin hebat. Jadi, sekolah untuk menjadi pemimpin autentik adalah pengalaman dan kisah hidupnya sendiri, tidak ada sekolah formal yang mampu menjadikan seseorang sebagai pemimpin autentik. Ini adalah tentang kesadaran seseorang setelah mengalami hal-hal tidak mudah dan sangat pahit dalam hidup yang dia jalani. Seorang pemimpin autentik lahir dari keprihatinan, kehilangan, kegagalan, dan kesulitan-kesulitan yang luar biasa yang mampu ditaklukkan dengan kerja keras.

Pemimpin autentik selalu membentuk tim kerja yang hebat dan mendelegasikan pekerjaan pada orang-orang terpercaya. Mereka mampu membentuk tim kerja yang ikhlas bekerja dalam tingkat kepercayaan dan integritas yang konsisten. Semua kebutuhan dan fasilitas bagi tim kerja betul-betul diperhatikan dan menjadi prioritas. Tidak ada diskriminasi dalam budaya kerja. Semua orang dihargai dan dihormati. Semua kerja keras dan pengorbanan mendapatkan perhatian dan empati dari pemimpin autentik. Pemimpin autentik membawa hubungan kerja yang harmonis, profesional, dan produktif. Mereka memberikan energi kepemimpinan untuk membangun lingkungan kerja yang saling percaya, saling membangun, saling membantu, dan bekerja dalam semangat untuk menciptakan prestasi sesuai visi.

Pemimpin autentik membentuk orang-orang untuk menjadi unik dan asli dalam melakukan pekerjaan. Setiap orang dibangkitkan untuk memimpin pekerjaan dengan nilai-nilai positif. Dia hanya menanamkan kepercayaan, kejujuran, integritas, kerja keras, disiplin, tanggung jawab, empati, budaya membantu dan budaya sopan-santun dalam mempersatukan kekuatan di dalam lingkungan kerja. Setiap orang didorong memimpin diri sendiri dan pekerjaan yang mereka tekuni. Setiap orang dibangkitkan untuk hidup dalam misi, tujuan, visi, dan cerdas mengatur konteks, sehingga memahami cara memberdayakan potensi diri terhadap kebutuhan organisasi. Setiap orang dibangkitkan untuk tidak hidup dalam birokrasi zona nyaman, tetapi mampu beradaptasi dengan segala situasi dan mampu bekerja dengan pola pikir inovatif.

Pemimpin autentik adalah seorang pemberi dan melayani dengan hati. Mereka konsisten untuk melayani dan memberikan yang terbaik bagi setiap pemangku kepentingan. Tidak ada kesombongan dan perasaan lebih tinggi, mereka selalu rendah hati dan percaya diri untuk memberikan yang terbaik bagi pemangku kepentingan. Mereka meningkatkan kualitas autentik dari realitas sehari-hari, mereka belajar terus-menerus dari berbagai kenyataan yang dihadapi di lapangan. Mereka terus-menerus berlatih dan menciptakan pemimpin autentik yang lebih berkualitas di dalam dirinya. Mereka selalu sadar bahwa jika hebat dalam memimpin diri sendiri, maka sangat mudah memimpin orang lain. Motivasi kerja mereka bukanlah uang, tetapi pelayanan terbaik dan tanpa pamrih.

Pemimpin autentik sangat mengenal diri sendiri dan kemampuannya. Mereka sangat memahami kekuatan dan kelemahan dirinya, sehingga selalu fokus pada kekuatan yang mereka miliki. Mereka sadar bahwa tidak ada seorang pun yang sempurna, kekurangan adalah bagian nyata yang dimiliki oleh siapa pun. Oleh karena itu, mereka hebat dalam mendapatkan umpan balik dari tim kerja. Mereka menggunakan motivasi dan kemampuan terbaik untuk menghasilkan karya. Mereka sadar bahwa ego dan kesombongan pemimpin akan menjebak pemimpin dalam ruang yang sangat sepi. Oleh karena itu, mereka sangat membumi dan menjalani kepemimpinan dalam kebersamaan dan kesatuan dengan tim kerja.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

MENGHADAPI ZONA TRANSISI DALAM PERUBAHAN

“Zona transisi adalah bagian dari proses perubahan, dan peran kita yang membantu perubahan adalah bagian dari solusi dalam proses perubahan.”~Djajendra

Sekarang ini, kita hidup di zaman perubahan. Segala sesuatu di luar diri kita berubah dengan sangat cepat. Perubahan yang cepat ini jika tidak kita menyikapi dengan benar, maka kita akan selalu tertinggal. Kemajuan membutuhkan perubahan. Untuk berubah, kita harus segera meninggalkan zona nyaman kita, dan menyiapkan mental yang hebat untuk melalui zona transisi. Zona transisi adalah zona yang penuh ketidakpastian dan kita juga belum benar-benar beradaptasi dengan perubahan. Jadi, tidak mudah bagi siapa pun saat berada dalam zona transisi. Jika mental kita tidak kuat dalam zona transisi, maka kita berpotensi menghadapi stres dan terdorong untuk kembali ke cara yang lama.

Berada dalam proses perubahan berarti memahami bahwa sumber masalah dan sumber tantangan ada di dalam diri kita. Kita adalah solusi dalam perubahan. Jika kita merasa berada dalam ketidakpastian, maka itu artinya kita belum menjadi solusi dalam perubahan. Karena itu; kuatkan pikiran positif, kepercayaan, keyakinan, dan kebiasaan-kebiasaan untuk mewujudkan perubahan. Walaupun zona transisi berpotensi membuat pikiran kita berubah-ubah, tetapi komitmen dan kesadaran kita untuk berubah harus dijaga kemurniannya. Ketika zona transisi membuat kita seolah-olah berada dalam kekosongan dan kekacauan, atau seolah-olah kehilangan jati diri kita dan menciptakan rasa tidak berdasar pada perubahan yang dilakukan, maka kita harus sadar bahwa diri kita sedang tidak membantu perubahan, tetapi sedang merongrong perubahan.

Berbagai prasangka dapat dihasilkan saat berada dalam zona transisi. Karena belum terbiasa dan tidak memiliki pengalaman untuk hidup dalam perubahan, mungkin kita merasa salah jalan, tidak ke mana-mana, semua proses dan prosedur dalam perubahan dianggap tidak cocok untuk kita, sehingga kita harus kembali ke cara-cara lama yang paling murni. Situasi pemikiran seperti ini sangat membahayakan perubahan. Jika setelah kita berada dalam zona transisi terjadi penolakan terhadap perubahan dan ada keinginan besar untuk kembali ke sistem yang lama, maka kita mungkin tergelincir ke belakang, atau mungkin benar-benar mundur terlalu jauh, sehingga nantinya untuk mendapatkan awal pun akan menjadi sulit.

Mengetahui, mengerti, memahami, dan memiliki kesadaran bahwa zona transisi adalah bagian dari proses perubahan akan membantu kita menguatkan keyakinan, kepercayaan diri, keberanian, dan kemampuan untuk beradaptasi dengan perasaan tidak nyaman dan ketidakpastian yang biasanya terjadi dalam masa transisi. Kita harus berani dan menggunakan pengetahuan untuk melewati masa-masa kritis saat berada dalam zona transisi. Seburuk apa pun realitas yang kita rasakan di zona transisi, tidaklah boleh mendorong kita untuk kembali ke kebiasaan lama. Perubahan itu wajib dilakukan jika kita ingin maju dan menjadi lebih hebat di masa depan. Jika masa transisi membuat kita berada dalam perasaan hampa, tanpa kepastian arah, merasa tidak nyaman dan teringat rasa nyaman masa lalu, sangat menginginkan untuk kembali ke kebiasaan lama; ini adalah situasi yang sangat berbahaya bagi perubahan. Karena itu, dalam perubahan, setiap pihak harus keluar dari zona nyaman dan masuk ke zona transisi, kemudian fokus pada tujuan perubahan. Selanjutnya, dari hati yang paling dalam, setiap pihak harus merasa memiliki komitmen untuk mewujudkan perubahan. Untuk itu, tujuan setiap pihak adalah bertahan dengan penuh gairah dan semangat di zona transisi sampai perubahan selesai dan diterima sebagai sesuatu yang nyaman bagi setiap kepentingan.

Perubahan membutuhkan pola pikir yang inovatif dan tindakan pelepasan dari apa yang sangat kita kuasai, ketahui, dan lakukan; untuk mengizinkan sesuatu yang baru menjadi kebiasaan dalam etos dan kepribadian kita. Artinya, memiliki kemampuan dan kualitas untuk meninggalkan sebuah kebiasaan lama yang sangat dipahami, dan menggantinya dengan kebiasaan baru yang belum benar-benar dikuasai. Perubahan adalah tempat kita diuji untuk mempercayai diri sendiri dan kekuatan potensi hebat dari ke kedalaman jiwa kita sendiri untuk mengungkap realitas baru bagi kemajuan hidup kita.

Setiap perubahan menuju ke tingkat kemajuan yang lebih tinggi membutuhkan kesiapan diri kita dengan energi positif yang lebih kuat, kualitas, pengetahuan, etos, kemampuan, dan kesadaran yang lebih tinggi. Semua ini diperlukan karena kita akan melibatkan diri kita yang penuh kualitas itu dalam ritual proses perubahan. Setiap kali kita naik ke anak tangga perubahan yang lebih tinggi, kita harus melalui periode transisi, hal-hal tidak nyaman, membangun pengertian, internalisasi, dan menerima setiap hal-hal tidak biasa untuk dipelajari sebagai kebiasaan baru.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com

MENJADI KEPRIBADIAN YANG MENIKMATI PERUBAHAN

“Perubahan organisasi yang benar adalah tidak ada jalan atau cara yang mudah untuk kembali ke cara yang lama.”~Djajendra

Setiap orang memiliki tujuan, impian, dan cita-cita mereka sendiri. Sedangkan dalam perubahan organisasi diperlukan kesadaran untuk memiliki tujuan yang sama. Sumber resistensi yang paling umum dalam perubahan organisasi adalah kepentingan individu. Budaya perusahaan tidak dapat mendorong tindakan bersama dalam perubahan jika perubahan itu bertentangan dengan tujuan individu. Aspek yang sangat penting dalam perubahan organisasi adalah menghapus atau menghilangkan kepentingan pribadi. Setiap individu perlu memastikan bahwa dirinya bekerja untuk perubahan dan tidak menyebabkan hambatan dalam proses perubahan organisasi. Dalam perubahan, setiap individu harus fokus pada kualitas diri dan pada kolaborasi. Selalu merasa bahagia dan damai dalam lautan perubahan menjadi sesuatu yang membantu proses perubahan. Ketika para individu menciptakan pikiran positif di setiap momen perubahan dan menyiraminya dengan kerja keras sepanjang hari, maka mereka akan menemukan dirinya menjadi semakin kuat dalam membantu program perubahan.

Kita harus menyadari bahwa syarat utama terjadinya perubahan dalam organisasi adalah menghilangkan kepentingan pribadi, kemudian menyatukan semua potensi diri dalam kolaborasi untuk menjalankan perubahan. Biasanya, tantangan yang paling sulit dalam perubahan organisasi adalah menghilangkan atau menghapus kepentingan pribadi di setiap titik proses perubahan. Menghadapi tantangan ini, peran kepemimpinan harus dijalankan sebaik mungkin untuk memberi tahu setiap individu bahwa mereka adalah tulang punggung perubahan. Kepemimpinan juga harus pintar menghargai, memotivasi, memberikan insentif, membuka kesadaran, meminta umpan balik, dan mengelola secara khusus individu-individu yang sensitive atau terlalu resisten terhadap perubahan. Kepemimpinan harus cerdas menciptakan gagasan yang mampu mengurangi jarak antara tujuan pribadi anggota tim dengan tujuan perubahan. Juga, harus mengetahui tujuan masing-masing anggota tim secara intim, sehingga mampu memahami mereka dan mempengaruhi mereka, untuk melakukan penyesuaian secara sadar agar menghindari sikap penolakan dalam perubahan.

Perubahan dalam organisasi memerlukan transformasi diri dari setiap anggota. Pola pikir dan upaya pada tingkat ucapan dan tindakan harus dapat menggerakkan perubahan. Pola pikir dan kesadaran yang menuntun setiap anggota untuk menjadi pribadi yang berkualitas dalam menuai kesuksesan perubahan. Selanjutnya, kepemimpinan harus membuat individu untuk menyadari bahwa ada kelemahan tertentu di dalam organisasi sehingga diperlukan perubahan. Kelemahan tertentu di dalam organisasi berarti kelemahan di dalam diri kita. Jika individu menyadari dan melakukan upaya untuk meningkatkan kekuatan dalam proses perubahan, maka perubahan menjadi sesuatu yang mudah dan nyata. Kesadaran dan pengertian tentang pentingnya perubahan menghilangkan kepentingan pribadi dan membangkitkan kepentingan bersama dalam kebahagiaan kerja.

Perubahan membutuhkan partisipasi dari setiap individu, tetapi sifat partisipasi ini adalah menjalankan rencana perubahan dengan sepenuh hati. Biasanya, partisipasi setiap orang ini membuka ruang untuk menerima ide semua orang. Tantangan atau kesulitan akan muncul ketika orang-orang terlalu ambisius agar ide dan pemikirannya menjadi solusi. Kadang-kadang, beberapa orang menjadi terlalu bersemangat memperjuangkan ide-ide dan pemikiran mereka untuk dimasukkan dalam proses perubahan. Dalam situasi seperti ini, peran kepemimpinan harus tegas dan cerdas. Tugas kepemimpinan adalah mendengarkan setiap orang dengan tenang dan tegas. Tidak mungkin setiap ide dan pemikiran dijadikan bagian dari proses perubahan. Jika kepemimpinan menerima dan menjalankan semua ide dan pemikiran, maka proses perubahan akan menjadi kacau dan kehilangan fokus. Karena itu, saat pendapat dan ide disuarakan dalam forum terbuka oleh individu atau kelompok, tugas kepemimpinan adalah mendengarkan dan tidak perlu berpendapat apalagi berdebat. Mendengarkan saja semua ide dan pemikiran, baik dari yang setuju atau yang tidak setuju dengan program kerja perubahan. Kepemimpinan harus berbicara secara pribadi dengan orang-orang yang terlalu ambisius menyuarakan pendapat dan ide-ide. Berbicara dengan tenang, bijak, menyentuh hati, dan membuka kesadaran mereka agar perlawanan mereka dapat dikurangi. Perubahan perlu didengarkan, tugas utama kepemimpinan adalah mendengarkan setiap pihak dengan tenang dan cerdas, tanpa terpengaruh pada hal-hal di luar perubahan.

Membangun kekuatan agar orang-orang yang melakukan pekerjaan selalu memiliki gairah dan tidak melawan terhadap proses perubahan. Perubahan membutuhkan dukungan yang kuat dan solid dari bawah. Karena itu, sejak hari pertama program perubahan, kepemimpinan sudah bekerja untuk mendapatkan dukungan penuh dan ikhlas dari bawah sampai ke atas dengan semua pihak. Dukungan kepemimpinan itu penting, jika komitmen kepemimpinan terhadap perubahan tidak mendapatkan kerja sepenuh hati dari bawah, maka perubahan tidak akan pernah sukses. Individu yang mulai mengeluh dan merasa tidak nyaman dengan program perubahan harus segera ditangani. Membiarkan keluhan berpotensi menjadi energi negatif yang menghambat proses perubahan. Kepemimpinan harus selalu tersedia dan juga bertanggung jawab atas keberhasilan program perubahan, sehingga semua energi negatif mampu diatasi dengan baik.

Perubahan bekerja pada tingkat kesadaran individu. Kesadaran membentuk pemikiran untuk membantu proses perubahan. Ketika pemikiran dan kesadaran menyatu mendorong perubahan; maka, perilaku, sikap, perasaan, tindakan, gairah, visi, kata-kata, etos kerja juga bergerak ke arah yang membuat perubahan lebih sempurna. Kepentingan pribadi dan kepentingan perubahan mampu terhubung dalam kesadaran tertinggi, sehingga keduanya tidak akan menciptakan konflik di dalam diri. Koneksi ini menyebabkan energi perubahan dalam bentuknya yang paling murni diserap dari tujuan perubahan. Mengalir dari etos seseorang dan mengubah cara lama ke cara baru. Energi perubahan yang terus bekerja dalam kesadaran dan pemikiran akan menciptakan upaya, tindakan, kata-kata, perilaku, dan motivasi untuk hasil terbaik.

Perubahan hanya bekerja dengan komitmen dan keyakinan untuk melakukan perubahan. Diperlukan pikiran positif yang sangat yakin tentang kebaikan-kebaikan yang dihasilkan oleh perubahan. Semakin konsentrasi pikiran dan keyakinan dalam tindakan, hal ini akan menambah energi yang lebih besar untuk mewujudkan perubahan. Mengubah pikiran akan mengubah Anda selamanya. Perubahan organisasi yang benar adalah tidak ada jalan atau cara yang mudah untuk kembali ke cara yang lama. Lakukan perubahan satu per satu dengan urutan prioritas yang paling penting. Jangan sekaligus menerapkan perubahan pada semua hal pada waktu bersamaan. Perubahan yang tidak fokus dan terlalu luas hanya menjadikan Anda gagal dalam perubahan.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com