MEMULAI HARI DENGAN PIKIRAN BAIK

“Kebahagiaan itu jangan diminta pada orang lain, sebab mereka belum tentu memilikinya.”~Djajendra

Niat baik dan emosi baik adalah makanan terbaik bagi pikiran. Pikiran harus selalu sehat agar dia bisa memulai hari dengan gembira, optimis, percaya diri, bahagia, dan penuh semangat. Jangan pernah memberi makan pikiran tentang hal-hal buruk, sebab pikiran akan mengelolanya dan menjadikan hidup kita tidak damai. Ketika pikiran kita tidak sehat dan dikuasai penyakit hati, maka pikiran buruk akan menjadi penuntun hidup kita. Akibatnya, kebencian dan kemarahan akan menjadi landasan hidup kita, sehingga kita benar-benar tidak mampu memberikan cinta yang ikhlas untuk kehidupan yang indah.

Kita bukanlah orang-orang yang kita temukan setiap hari dengan berbagai sifat, karakter, dan kepribadian. Kita adalah diri sejati yang harus mengenal diri sejatinya dengan baik, sehingga mengerti apa yang harus dilakukan dan apa yang menjadi misi dalam kehidupan ini. Kita harus membangun kualitas pikiran baik dari kesadaran, kecerdasan, dan pengetahuan kita yang terus-menerus disesuaikan dengan jaman. Lingkungan luar kita adalah sumber pengetahuan dan pengalaman yang tidak boleh membuat pikiran kita berpikir buruk. Kita harus mau secara ikhlas mengalami kenyataan hidup dengan pikiran baik, dan menjauhkan pikiran kita untuk mengambil kesimpulan atas kenyataan yang sedang kita hadapi.

Tugas utama kita dalam hidup adalah membangun fondasi pikiran positif yang kuat. Tugas utama ini bukanlah tugas yang mudah dan gampang dilakukan. Diperlukan pengetahuan diri sendiri yang baik dan juga pengetahuan tentang realitas hidup yang sempurna. Kita perlu melatih jenis-jenis emosi yang bisa membuat pikiran kita tenang dan hati kita santai saat merespons realitas hidup. Orang-orang yang kita temui dan situasi yang kita hadapi tidak selalu sesuai dengan harapan kita. Walaupun realitas hidup tidak sempurna tetapi realitas pikiran kita harus tenang, damai, mengerti, memahami, dan ikhlas dalam energi kebahagiaan. Karena itu, setiap bangun pagi mulailah hari yang indah dari pikiran baik, niat baik, emosi penuh kegembiraan; kemudian, ucapkan kata-kata positif yang penuh sopan santun, lakukan tindakan yang memancarkan energi positif, lakukan pelayanan yang memancarkan getaran kebaikan dan ketulusan, jadilah energi positif yang memengaruhi orang dan situasi. Ingatlah selalu bahwa hidup kita ini untuk menarik lebih banyak kebahagiaan, kedamaian, keindahan, kegembiraan, dan keberuntungan di setiap momen.

Kebahagiaan itu jangan diminta pada orang lain, sebab mereka belum tentu memilikinya. Oleh karena itu, sadarlah dan jadilah lebih cerdas untuk mengambil tanggung jawab secara total atas kebahagiaan dan kegembiraan hidup Anda. Kuasai pengetahuan dan belajarlah terus-menerus untuk mengelola pikiran baik, perasaan-perasaan positif, perilaku etis, dan tindakan yang memancarkan energi kebaikan. Tidak perlu kesal dengan sikap dan perbuatan buruk orang lain. Tidak perlu marah dan benci dengan kelakuan tidak manusiawi dari orang-orang yang Anda temui. Tetaplah tenang dan bahagia saat menghadapi realitas yang tidak menyenangkan hati. Tetaplah mengeluarkan kata-kata positif untuk semua situasi yang buruk. Jangan membiarkan siapa pun atau apa pun merusak kegembiraan dan kebahagiaan hidup kita. Dan, yakinlah bahwa tidak mungkin ada orang lain yang dapat merusak kegembiraan dan kebahagiaan kita, sebab kebahagiaan dan kegembiraan itu ada di dalam pikiran baik kita, kecuali pikiran baik kita tidak kuat dan pada akhirnya berubah menjadi pikiran buruk. Ketika pikiran kita buruk, maka kita akan kehilangan kedamaian dan kebahagiaan di setiap situasi atau saat berhadapan dengan orang lain.

Pikiran baik kita harus menciptakan pikiran baik untuk merespons situasi dan orang-orang yang hadir ke dalam hidup kita. Ketika hal-hal dari luar diri kita datang dengan muatan energi negatif yang sangat buruk, maka tetaplah tenang dengan pikiran baik. Tetaplah kirim hal-hal baik untuk situasi di luar diri kita. Jangan pernah melihat kekurangan di sekitar kehidupan kita, fokuskan perhatian untuk menemukan kebaikan sekecil apa pun di sekitar kehidupan kita. Kita tidak perlu berupaya untuk mengendalikan orang-orang di luar diri kita, fokuskan semua tenaga dan waktu untuk mengendalikan diri sendiri agar tidak menjadi energi buruk bagi kehidupan.

Memulai hari dengan pikiran baik haruslah menjadi sebuah kebiasaan. Kalau belum menjadi kebiasaan, kita harus berlatih sesering mungkin agar pikiran baik menjadi sebuah kebiasaan bagi diri kita. Orang lain tidak pernah menyebabkan kita tidak damai dan tidak bahagia, hanya diri kita sendiri yang bisa membuat hidup kita tidak damai dan tidak bahagia. Oleh karena itu, belajarlah dengan sungguh-sungguh agar kita memiliki kualitas kepribadian yang menikmati kebahagiaan, keindahan, keberuntungan, kedamaian, keberanian, serta tidak menyalahkan orang lain atas perasaan atau pikiran buruk yang merusak ketenangan dan kegembiraan hidup kita. Ingatlah selalu bahwa tidak ada orang lain yang dapat menciptakan kemarahan dan ketakutan di dalam diri kita, hanya pikiran kitalah yang dapat menciptakan kemarahan dan ketakutan bagi kita. Jadi, jangan membiasakan untuk menyalahkan situasi atau orang lain untuk realitas hidup yang kurang Anda sukai. Kembalilah ke dalam diri sendiri dan perbaiki semua hal tidak baik agar menjadi lebih baik dan lebih bahagia dengan hidup yang indah ini.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

BERDAMAI DENGAN MUSUH-MUSUH DI DALAM DIRI

“Akal sehat bisa digunakan oleh energi negatif untuk merusak keindahan dan kedamaian hidup. Tingkatkan kualitas energi positif di dalam diri agar akal sehat hanya digunakan untuk keindahan dan kedamaian hidup.”~Djajendra

Musuh-musuh kita sangat banyak, mereka tidak berada di luar diri kita, tetapi bersembunyi di dalam diri kita, dan kita pun sulit mengenali mereka sebagai musuh yang berbahaya bagi hidup kita. Kita harus memahami dan mengerti bahwa hidup kita itu indah dan tidak layak dihabiskan dalam realitas yang membuat kita tidak bahagia. Kita juga harus mengerti bahwa keberadaan kita untuk berbuat baik dan menyebarkan kebaikan, tanpa mengecilkan peran orang lain dalam kehidupan yang aneka ragam ini. Semua orang penting dalam menciptakan keindahan dan kebaikan. Siapa pun diri kita jika membawa energi kebaikan dalam kehidupan, maka kita telah berbuat baik bagi setiap orang. Siapa pun diri kita jika membawa energi kebencian dalam hidup, maka kita telah menanam benih permusuhan untuk membuat hidup ini tidak damai.

Musuh-musuh kita itu hidup di dalam diri kita dalam sifat marah, kebencian, dendam, egois, serakah, anti toleransi, merasa paling benar, merasa paling tahu, permusuhan, menghasut orang lain, gosip, iri hati, malas, bosan, dan cemburu. Jika kita tidak berdamai dan mengajak musuh-musuh kita itu ke jalan yang benar, maka orang-orang yang berniat buruk akan memanfaatkan musuh-musuh kita itu untuk keuntungan mereka. Ketika orang-orang tidak baik menggunakan musuh-musuh kita untuk keuntungan mereka, maka akal sehat kita pun dimanipulasi sedemikian rupa agar merasa benar dengan sifat-sifat buruk yang sesungguhnya membuat hidup kita lebih menderita. Jadi berhentilah bertengkar dan bermusuhan dengan siapa pun. Semua orang di luar diri kita biarlah menjadi dirinya masing-masing, kita tidak perlu memusuhi atau membenci sifat  dan pemikiran mereka yang tidak sesuai dengan kita.

Setiap hari berlatihlah untuk menguatkan energi positif di dalam diri agar kita bisa menjaga kedamaian dengan mengabaikan perbedaan. Tidak ada seorang pun yang bisa memberikan kebahagiaan dan kedamaian bagi kita kecuali diri kita sendiri. Kuatkan nilai-nilai positif dan pemikiran-pemikiran yang baik untuk merasakan kebahagiaan dan kedamaian dalam hidup. Tidak perlu berdebat tentang setuju atau tidak setuju. Tidak perlu berdebat tentang siapa yang benar dan siapa yang salah. Teruslah belajar hal-hal baik dan selalu berpikiran terbuka dalam wawasan yang luas. Jangan pernah merasa sebagai kelompok yang paling benar dan paling hebat. Jangan pernah berharap kedamaian dan kebahagiaan diberikan oleh orang lain. Kedamaian dan kebahagiaan bersumber dari dalam diri sendiri yang sudah cerdas melemahkan musuh-musuh yang tersembunyi di dalam diri. Harus diingat selalu bahwa musuh-musuh di dalam diri itu sangat banyak, sehingga kita tidak memiliki pengetahuan untuk mendefinisikan mereka semua. Kita hanya memiliki kemampuan untuk mendefinisikan sedikit dari musuh-musuh kita di dalam diri. Karena itu, kita harus memiliki kesadaran dan keyakinan untuk tidak kehilangan kedamaian dan kebahagiaan. Jika kita merasa sedang tidak damai dan tidak bahagia, itu artinya musuh-musuh yang tidak kita kenal sedang menggerogoti kita dari dalam. Dampaknya; dalam jangka panjang kita kemungkinan kehilangan kesehatan fisik, mental, dan jiwa.  

Mulai hari ini berhentilah untuk membenci dan bergosip tentang siapa pun dan apa pun. Gunakan waktu hidup kita dengan sebaik-baiknya untuk melayani kehidupan dari hati yang kaya cinta, kaya kebaikan, kaya toleransi, kaya empati, kaya kata-kata positif, kaya pelayanan berkualitas, ikhlas, sabar, tenang, damai, gembira, dan selalu melihat orang lain dari sisi positif mereka. Jangan pernah lagi terlibat dalam rumor negatif. Jangan pernah lagi berpikir atau berniat mengendalikan orang lain. Jangan pernah lagi merespons orang lain dengan kebencian. Jadilah energi kehidupan yang baik dan membawa kedamaian bagi semua orang. Ketika merasa terperangkap dalam energi negatif dan sulit keluar dari musuh-musuh di dalam diri, mundur sejenak dari realitas untuk menenangkan diri, kemudian luaskan sudut pandang dari rasa cinta terhadap segala sesuatu dalam hidup yang sedang Anda alami. Kendalikan marah, kendalikan keyakinan yang menciptakan kebencian, kendalikan perasaan tertekan, kendalikan rasa kesal. Kemudian, kuatkan perasaan belas kasih dan pengampunan kepada siapa pun yang tidak sejalan dengan Anda. Tumbuhkan kepercayaan diri dan kuatkan semua perasaan positif di dalam diri. Biasakan agar perasaan positif yang berkuasa atas diri Anda.

Ketika ada orang-orang mencoba merobohkan Anda dengan kebencian dan fitnah, maka jangan jadi rapuh dan marah. Kendalikan diri, atur emosi agar selalu damai dan positif, atur pikiran agar selalu tenang dan positif. Dekati para pembenci dengan halus, tenang, tidak konfrontatif, sabar, mendengarkan, percaya diri, dan berbicaralah dengan integritas yang tinggi. Dan, apa pun yang mereka berbicara untuk Anda, dengarkan saja dengan sabar, biarkan saja mereka mengeluarkan apa yang mereka suka. Berhentilah untuk mencari kesalahan dan kelemahan mereka, berikan perhatian untuk kebaikan yang dapat Anda berikan. Benci dan fitnah tidak harus dilawan dengan benci dan fitnah, tetapi harus dilayani dengan integritas dan kepedulian untuk memberikan kebaikan. Jangan pernah membuang waktu dan energi pada upaya untuk membenci, membalas, memfitnah, marah, dan dendam. Hidup kita sangat singkat, kita tidak pernah tahu sampai umur berapa kita hidup, jadi jangan menyia-nyiakan waktu yang singkat ini untuk hal-hal yang merusak kedamaian dan kebahagiaan hidup.

Kuatkan mental dan jiwa agar mampu berdamai dan menaklukkan semua musuh-musuh di dalam diri sendiri. Jangan lagi membiarkan musuh-musuh kita bertengkar dengan orang-orang yang tidak pernah pintar memahami makna hidup. Sifat dari orang-orang yang tidak pintar memahami makna hidup adalah suka menyalahkan orang lain bahkan untuk kesalahan yang mereka buat sendiri. Mereka selalu berpikir dan merasa bahwa merekalah yang paling benar, sehingga walaupun dirinya salah, tetapi tidak pernah merasa bersalah. Sifat mereka mudah tersinggung, mudah marah, merasa paling tinggi, mudah bereaksi terhadap konflik dan pencipta konflik sejati,  tersenggol sedikit meledak kemarahannya dan sangat agresi, serta tidak pernah memiliki empati dan toleransi terhadap orang lain. Selain itu, mereka juga sangat suka mengabaikan kebutuhan dan perasaan orang lain karena egoisme diri yang sangat tinggi. Mereka selalu merasa mereka lebih baik daripada orang lain. Mereka betul-betul menghayati semua energi negatif sebagai jati diri mereka, sehingga dalam akal sehat mereka energi negatif yang mereka kontribusikan pada kehidupan adalah sebuah kebenaran sejati. Jadi, daripada Anda bertengkar atau mengurusi orang-orang seperti itu, lebih baik fokus untuk memperbaiki diri sendiri. Dan, abaikan saja mereka yang memang sudah merasa benar hidupnya di dalam kekuatan energi negatif.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

HIDUP DAMAI DI RUMAH DAN DI KANTOR

“Tidak ada aturan untuk perdamaian! Perdamaian hanya dapat dihasilkan ketika ada cinta yang tulus dalam ruang toleransi, dan hati yang penuh gembira menyambut semua yang berbeda dengan tulus.”~Djajendra

Rasa damai itu harus dihasilkan dari dalam diri sendiri. Kita tidak bisa berharap rasa damai kita itu dari orang lain. Kita tidak bisa menunggu masalah dan persoalan hidup kita selesai baru mulai hidup damai. Kehidupan damai dimulai pada momen ini walaupun kita berada dalam kehidupan yang penuh masalah dan cobaan. Kehidupan damai kita tidak boleh diganggu oleh masalah dan persoalan hidup, kita harus cerdas emosional untuk menyikapi masalah dan persoalan hidup kita. Kehidupan damai kita tidak boleh terganggu oleh sikap dan perilaku buruk orang lain, kita harus memiliki empati dan toleransi yang konsisten untuk mengatasi gangguan ini. Jika kita ingin kehidupan rumah dan kantor kita damai, maka kita harus menjadi damai dan mampu memberikan rasa damai bagi siapa pun baik di dalam rumah mau pun di dalam kantor.

Kehidupan damai baru bisa dirasakan kalau hati sudah bersih dari benci, dendam, marah, khawatir, takut, dan mau dengan jiwa besar hidup bersama dalam toleransi dan kasih sayang dengan semua orang yang berbeda dengan kita. Ketika kita tulus memberikan senyum dan menyambut semua orang dengan kasih sayang, maka saat itu kita mampu merasakan damai. Mulailah berlatih untuk memahami orang lain dan untuk mengendalikan diri sendiri agar tidak mengeluarkan energi negatif. Kita harus memahami sensitivitas orang lain dengan empati dan toleransi. Jika hati dan pikiran kita damai, kita pasti bisa berbuat baik dengan tanpa pamrih. Perdamaian tidak bisa datang dengan aturan, kebijakan, perjanjian, komitmen, dan apa pun itu yang bersifat saling mengikat. Perdamaian hanya dapat dihasilkan dari hati dan pikiran yang damai. Tidak ada aturan untuk perdamaian! Perdamaian hanya dapat dihasilkan ketika ada cinta yang tulus dalam ruang toleransi, dan hati yang penuh gembira menyambut semua yang berbeda dengan tulus.

Hati dan pikiran kita yang damai dapat membuat kehidupan semua orang damai. Kedamaian batin tidak sekedar untuk dibicarakan atau merasa puas diri sendiri, tetapi merupakan kesadaran dan kehormatan bagi kita yang secara konsisten mampu menjadi pribadi damai bagi kehidupan semua orang. Rasa damai tidak dihasilkan dari pertapaan atau menyendiri, tetapi dihasilkan dari kesadaran untuk merasakan kedamaian di situasi seburuk apa pun. Kedamaian adalah tentang rasa, bukan tentang nilai kehidupan. Kedamaian adalah tentang rasa, bukan tentang pemikiran. Tidak ada logika dan pengetahuan untuk hidup damai. Tidak ada syarat dan ketentuan untuk hidup damai. Kedamaian hidup murni dari kesadaran untuk menikmati realitas setiap momen dari apa yang diberikan oleh kehidupan dengan gembira dan rasa syukur yang tanpa batas.

Perdamaian hilang ketika terjadi kesalahpahaman, komunikasi yang buruk, niat buruk, tidak ada kepercayaan, dan masing-masing merasa paling benar. Ketika ini terjadi, maka konflik akan menggantikan rasa damai. Karena itu, niat untuk hidup damai haruslah menjadi sangat kuat, sehingga akan muncul kesadaran untuk memperbaiki komunikasi dan menerima perbedaan dengan ikhlas. Jika perbedaan semakin dibesar-besarkan, maka tidak mungkin bagi kita semua untuk hidup damai. Kehidupan damai membutuhkan hati yang mampu memahami hal-hal yang sangat sensitif, sehingga selalu memiliki kesabaran yang sangat tinggi ketika harus berbeda dengan yang sangat sensitif. Jika kita ingin hidup damai, maka jangan pernah mengomentari hal-hal yang sangat sensitif. Dalam hal ini, kita harus cerdas sosial untuk menghargai perbedaan dan selalu bersikap etis terhadap keyakinan orang lain.

Kita harus mampu terhubung dan meningkatkan komunikasi yang penuh sopan santun di dalam kehidupan sosial yang kaya perbedaan. Kita tidak boleh menjadi ancaman bagi siapa pun, tetapi menjadi sahabat yang mau mengerti dan siap hidup damai dalam perbedaan. Persepsi kita harus betul-betul mau dengan tulus membuka hati untuk kehidupan yang damai dan penuh kasih sayang. Ketika hati kita damai, maka kita mudah terhubung dengan semua orang yang berbeda dengan kita. Kita semua manusia yang wajib memuliakan kemanusiaan kita semua. Cinta dan kepedulian harus menjadi prioritas bagi kita semua. Jika diri kita sendiri tidak damai, maka kita telah merespons kehidupan dengan energi negatif kita. Karena itu, mulai hari ini hiduplah dengan gembira, damai, sabar, tenang, kaya cinta, dan merespons segala sesuatu dengan kasih sayang.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

MENERIMA PERBEDAAN SEBAGAI KEKUATAN

“Kita harus sadar dan yakin bahwa kesejahteraan dan kedamaian adalah hasil dari kolaborasi yang penuh toleransi, bukan hasil dari kompetisi yang saling meniadakan.”~Djajendra

Bumi ini adalah rumah kita bersama. Kita harus sadar bahwa kesejahteraan, kedamaian, kemakmuran, keamanan, dan kenyamanan di planet ini hanya dapat diwujudkan kalau kita ikhlas dan bersyukur untuk hidup berdampingan. Perbedaan bukan untuk diperdebatkan dan dijadikan konflik. Perbedaan adalah keunikan kita untuk memperkaya kehidupan dari berbagai sudut pandang dan pengetahuan. Kita semua ada di bumi ini untuk saling berhubungan dan saling bergantung satu sama lain agar dapat mencapai kualitas hidup terbaik. Konflik dan permusuhan hanya akan memiskinkan kehidupan kita. Tidak mungkin kita dapat mengoptimalkan potensi dan bakat kita, jika lingkungan kehidupan kita dalam permusuhan dan tidak ada rasa aman. Perbedaan adalah anugerah dari Tuhan agar kita bisa saling mengenal dan saling belajar untuk menjadi manusia berkualitas tinggi.

Perbedaan bukan untuk dijadikan dasar dalam mencari siapa yang paling benar, tetapi dasar untuk saling mengagumi dan mencintai karena kita semua diciptakan oleh Tuhan yang sama. Secara fisik, mental, dan emosional kita kadang-kadang berbeda; tetapi, ini semua bukan alasan untuk saling membenci. Perilaku membenci hanya akan merugikan diri sendiri. Karena itu, jangan membenci orang yang berbeda darimu, karena rasa benci itu ada di dalam hatimu, dan rasa benci itu hanya akan menggerogoti kebahagianmu. Sedangkan, orang yang kau benci selalu akan baik-baik saja, hanya dirimu yang suka membenci akan mengalami penderitaan. Belajarlah untuk mencari kesamaan dari perbedaan. Jangan fokus pada perbedaan dan mengabaikan kesamaan yang mungkin jauh lebih banyak dari pada perbedaan. Hidup yang cerdas adalah pintar mencari kesamaan, sehingga kita bisa bersatu membangun kesejahteraan dan kedamaian. Jangan pernah membiarkan hatimu fokus pada perbedaan, sebab itu akan merugikan hidupmu yang singkat ini.

Semua sifat buruk kita harus patuh pada etika kehidupan sosial yang harmonis. Kita harus sadar dan yakin bahwa kesejahteraan dan kedamaian adalah hasil dari kolaborasi yang penuh toleransi, bukan hasil dari kompetisi yang saling meniadakan. Sifat buruk di dalam diri kita adalah sesuatu yang tak terhindarkan. Tidak mungkin diri kita bersih tanpa ada energi negatif, sebab kehidupan terjadi karena bertempur-nya energi negatif dan energi positif untuk menghasilkan hidup. Tetapi, kita punya kesadaran dan empati untuk menciptakan kebaikan dan tidak membiarkan keburukan keluar dari diri kita. Semua sifat baik kita, seperti: kepedulian, kasih sayang, perhatian, pelayanan prima, kebaikan, toleransi, empati, dan semangat untuk membuat orang lain bahagia adalah sifat-sifat yang akan menjadikan hidup kita sejahtera dan damai. Dari sini kita bisa belajar bahwa sesungguhnya perbedaan itu adalah kekuatan untuk hidup bersama sebagai saudara yang saling memiliki dan berbagi pengetahuan, yang membuat kaya hidup kita semua. Perilaku yang hanya fokus pada kepentingan dan keyakinan diri sendiri, serta mengabaikan semangat untuk hidup bersama sebagai satu kekuatan yang besar, adalah perilaku yang sudah ketinggalan jaman. Sekarang, kita sedang memasuki atau sedang hidup di jaman kolaborasi dan bersama-sama bekerja cerdas untuk menikmati kesejahteraan dan kedamaian di muka bumi ini.

Dunia pendidikan harus mulai memberikan materi pelajaran tentang toleransi, empati, kasih sayang, cinta, keadilan, kedamaian, etika, kecerdasan sosial, kecerdasan emosional, saling membantu, saling peduli, kerendahan hati, optimisme, teliti, tekun, disiplin, integritas. Dan, sejak sekolah dasar anak-anak harus diberikan pendidikan kolaborasi dengan kinerja terbaik di tengah-tengah kehidupan yang beragam dan berbeda. Jika jenis pendidikan ini tidak masuk dalam kurikulum sekolah, maka sekolah hanya akan menghasilkan orang-orang yang siap berkonflik dalam perbedaan dan menjadikan kehidupan mereka semakin miskin karena semua energi terkuras untuk konflik, bukan untuk membangun kesejahteraan dan kedamaian. Masa depan yang cemerlang ada pada kemampuan kita untuk hidup dalam tingkat toleransi yang sangat tinggi. Kualitas-kualitas, seperti: empati, kasih sayang, dan nilai-nilai sopan santun dalam pergaulan sosial haruslah diajarkan kepada semua orang agar orang-orang tersebut bisa memiliki masa depan yang penuh kemakmuran, kedamaian, kesejahteraan, dan kegembiraan.

Perbedaan adalah kekuatan dan tidak boleh membiarkan perbedaan dalam sikap intoleransi. Perilaku intoleransi terhadap perbedaan pasti menyebabkan konflik, kemarahan, kebencian, perpecahan, permusuhan, kekerasan. Dan, semua ini akan menghilangkan rasa kesatuan, rasa kemanusiaan, rasa kasih sayang. Pada akhirnya, membuat kehidupan tanpa dialog, tetapi penuh kekerasan dalam kebencian. Hasil akhirnya, jelas, yaitu: masyarakat yang terkebelakang dan miskin di semua sektor kehidupan. Jadi, marilah kita sadar bahwa perbedaan adalah kekuatan yang harus kita manfaatkan melalui toleransi dan empati, agar kita semua bisa hidup sejahtera dalam peradaban yang tinggi.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

KITA BERUBAH! ORANG-ORANG DAN HAL-HAL DI SEKITAR KITA JUGA BERUBAH

“Kita berubah! Kita bukanlah orang yang sama, kita pasti berubah dan menemukan segala sesuatu di sekitar kita berubah. “~Djajendra

Sejak lahir, kita tumbuh dan berubah. Kita tumbuh dan berubah secara fisik; kita tumbuh dan berubah secara mental; kita tumbuh dan berubah secara emosional; kita adalah perubahan yang kita alami dari setiap fase mulai dari bayi, anak-anak, remaja, dewasa, tua, dan sangat tua. Dalam setiap fase yang kita lewati, kita akan berubah dan segala sesuatu di sekitar kita juga berubah. Karena kita dan lingkungan di sekitar kita juga pasti berubah, maka kita harus sadar untuk mempersiapkan diri dalam menghadapi perubahan tersebut. Jika kita tidak mempersiapkan diri untuk menghadapi kebenaran dari perubahan tersebut, maka kita akan kesepian dan kehilangan kebahagian hidup. Cintai keberadaanmu dan temukan diri sejatimu. Mengenal diri sendiri adalah proses yang sangat panjang, harus melalui berbagai macam pengalaman hidup yang harus kita alami sendiri. Artinya, kita tidak bisa sekedar belajar dari buku atau orang lain. Buku dan orang lain itu hanya sebagai inspirasi, termasuk tulisan ini hanya bersifat inspirasi. Kita harus sadar dan mau belajar dari berbagai pelajaran hidup untuk memahami arti mengenal diri sendiri.

Satu-satunya tempat kita bergantung adalah TUHAN. Jika kita bergantung pada diri sendiri dan orang lain, atau materi kekayaan yang kita kumpulkan; maka perubahan yang tidak kita duga akan membuat kita kehilangan ketenangan pikiran dan kedamaian hati. Kita harus sadar bahwa sesungguhnya kita tidak mengetahui apa-apa tentang hidup yang sedang atau akan kita alami. Kita tidak pernah mampu memiliki pengetahuan untuk mengetahui apa yang akan kita alami di masa depan. Hidup kita adalah sebuah rahasia TUHAN atau misteri yang harus kita hadapi. Karena itu, teruslah berusaha untuk menemukan diri sejati dan kenali siapa diri sejati kita itu. Setelah mengenali diri sendiri secara sempurna, teruslah berbicara hal-hal positif dengan diri sejati. Dan, semakin mendekatkan diri sejati tersebut kepada TUHAN. Harus diingat bahwa hanya kasih sayang Tuhanlah yang mampu menghadirkan kedamaian hati dan ketenangan pikiran di sepanjang hidup.

Sahabat, teman, anak-anak, pasangan hidup, keluarga, anak buah, pembantu, pimpinan, rekan kerja, dan semua orang yang kita kenal juga akan berubah. Jangan mengharapkan mereka semua seperti saat kita mengenal dulu. Perubahan adalah pasti dan sudah menjadi takdir manusia. Oleh karena itu, jangan menghakimi atau menyalahkan orang-orang yang sifat dan perilakunya sudah berubah, yang tidak sesuai lagi dengan harapan kita. Kita harus mengerti bahwa perubahan dapat memisahkan sahabat terbaik; kita harus mengerti bahwa perubahan dapat memisahkan keluarga yang dulunya sangat akrab. Mungkin kita pernah menolong dan memuluskan karir anak buah kita, dan sekarang setelah anak buah kita tersebut memiliki jabatan dan kekayaan yang tinggi, dia sudah tidak mengenal kita lagi walau berpapasan dalam sebuah acara. Dalam hal ini, kita tidak boleh kecewa apalagi marah, sebab itu adalah realitas hidup dari perubahan. Tetaplah bahagia dan gembira dengan kemajuan anak buah atau orang-orang yang pernah kita bantu. Mereka tidak perlu mengenal kita, dan kita pun tidak perlu membuang waktu dan energi berharap mereka mengenal kita. Jadi, gunakan waktu dan energi untuk mengenal diri sendiri dan mengetahui kebenaran tentang diri sendiri. Jangan membuang waktu secara percuma untuk hal-hal yang tidak penting bagi kebahagiaan hidup kita.

Cinta sejati dan yang paling tulus hanya dimiliki Tuhan, dan hanya Tuhan yang mampu memberikan cinta paling tulus bagi kita. Satu-satunya sahabat sejati kita adalah diri sejati kita yang sadar dan sudah mengenal pola pikir kita, emosi kita, kecerdasan kita, dan daya tahan fisik kita. Tidak pernah ada sahabat sejati dari luar diri kita. Jangan pernah berharap cinta tulus dari siapa pun. Semua orang yang berada di sekitar kita hanya bersifat sementara, tidak ada seorang pun yang akan hidup permanen dengan kita, semua orang bersama kita hanya untuk jangka waktu terbatas. Perpisahan adalah pasti, jadi jangan berharap terlalu banyak kepada siapa pun atau apa pun. Perubahan menjadikan kehidupan kita tidak pernah kekal dan abadi, orang-orang akan datang dan pergi dalam kehidupan kita, semua hubungan bersifat sementara. Hanya kesadaran diri sejati kita yang sangat setia bersama kita dalam setiap peristiwa hidup. Intinya, apa pun yang terjadi kepada diri kita, hanya Tuhan yang ada untuk kita, kalau kita sadar tentang hal ini, maka kita akan selalu fokus untuk mempersiapkan diri sejati kita agar dapat mengalami kebahagiaan di semua situasi.

Setiap hari berlatih dan berdoa untuk menjadi diri sendiri yang lebih baik. Dalam setiap fase perubahan, miliki motivasi dan kepercayaan diri untuk menjadi pribadi yang lebih berkualitas. Satu-satunya jiwa yang selalu ada dalam kesadaran untuk bahagia dan damai adalah diri sejati kita. Karena itu, fokus saja untuk menjadi lebih baik dalam segala hal yang kita lakukan. Tidak boleh siapa pun atau apa pun yang menjadi penyebab hidup kita. Kita harus merasakan segala kebaikan dan keindahan dari dalam diri kita. Kita harus menjadi sumber untuk kebahagiaan dan kedamaian hidup kita di setiap momen. Kita harus membiasakan untuk menjadi teman terbaik bagi diri sejati kita. Berbicaralah dengan diri sendiri untuk menghasilkan energi positif bagi semua realitas hidup kita. Kita harus selalu ada untuk mendengarkan suara hati kita yang paling benar dan jujur. Dengarkan suara dari intuisi diri sendiri, dengarkan suara dari semua sumber energi positif. Akui fakta bahwa TUHAN adalah kekuatan yang paling tinggi, sehingga jiwa sejati harus tunduk dan sujud pada kasih sayang TUHAN.

Kita berubah dan di sekitar kita juga semua hal berubah. Jiwa sejati yang sujud pada kasih sayang TUHAN adalah sesuatu yang abadi dan tidak akan berubah. Oleh karena itu, setiap saat semakin mendekatkan diri sejati kepada kasih sayang Tuhan. Jangan pernah menjauh dari Tuhan. Jika kita dekat dengan Tuhan, maka semua perubahan mampu kita alami dengan sukacita dan penuh kesadaran. Ketika kita semakin sadar bahwa hanya Tuhan yang bisa menolong jalan hidup kita, maka jiwa sejati kita mampu merasakan bahwa Tuhan melindungi diri kita dengan penuh cinta. Jika perasaan ini sudah sangat menguat di dalam diri kita, maka kita secara konsisten mendapatkan perasaan bahwa semuanya akan baik-baik saja walau kita harus melalui sesuatu yang tidak pasti. Kita tidak akan mengeluh tentang kesulitan dan ketidakpastian. Kita tidak akan stres dan kesepian saat orang-orang yang kita percaya menjauh dari hidup kita. Kita tidak akan membiarkan diri kita di tentukan dari kesenangan duniawi dan masalah duniawi. Kita mampu menyadari bahwa apa pun yang terjadi bersifat sementara. Energi positif kita yang kuat mampu membawa kita ke langkah selanjutnya yang lebih baik. Jadi, apa pun yang kita alami di sepanjang proses perubahan adalah sebuah pengalaman yang membuat hidup kita lebih kaya dan berkualitas.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

ETIKA SANGAT DIPERLUKAN ORGANISASI UNTUK MEWUJUDKAN VISI DAN MENCAPAI HASIL TERBAIK

 “Etika tidak sebatas tentang benar dan salah atau baik dan buruk, tetapi lebih kepada kelanjutan organisasi untuk mewujudkan visi dan mencapai hasil terbaik.”~Djajendra

Menjalankan etika bukanlah sesuatu yang mudah, kadang-kadang orang menganggapnya sebagai filsafat moral yang tidak bermanfaat. Padahal, etika adalah nilai-nilai kehidupan dasar yang sudah Tuhan titipkan di kedalaman kesadaran tertinggi kita. Sering sekali, etika di tempatkan sebagai sesuatu yang normatif dan sebatas teori saja. Memang tidak semua orang menemukan kesadaran tentang etika yang sudah ada di kedalaman dirinya. Dan juga, jika etika dianggap sebagai sesuatu di luar diri, maka orang pun menjadi sangat malas dan mungkin tidak memiliki niat sama sekali untuk mentransformasi etika dari teori menjadi perilaku nyata dalam kehidupan. Walau pun pada akhirnya etika selalu membuktikan bahwa dia bukan sebatas teori atau sesuatu yang normatif saja, tetapi tentang kebenaran ini biasanya baru disadari ketika semuanya sudah terlambat. Etika adalah pilihan perilaku yang harus dipilih menjadi perilaku sehari-hari agar kita tidak tersesat dalam perjalanan hidup. Bersama perilaku etis, kita mampu menjaga diri kita agar tidak jatuh di jalan yang salah atau sesat. Bersama etika kita dapat membentuk perilaku positif yang jujur, tidak suka berbohong, disiplin, bertanggung jawab, tidak menyakiti siapa pun, tidak mengambil yang bukan hak, tidak melakukan hal-hal curang, dan memiliki kesadaran yang tinggi untuk memberi kebaikan dalam semua tindakan.

Etika menghasilkan perasaan baik dan aman di tempat kerja. Ketika etika menjadi bagian nyata dari perilaku dan budaya kerja, maka kepercayaan dan tanggung jawab akan meningkatkan kualitas kerja. Perilaku dan tindakan etis dari setiap individu di tempat kerja menghadirkan hal-hal positif, untuk keharmonisan dan kolaborasi dari hati yang paling tulus. Perilaku etis bersumber dari kesadaran dan hati nurani yang konsisten untuk memberikan kebaikan bagi organisasi. Kebaikan dalam bentuk motivasi dan disiplin yang tinggi untuk membuat budaya kerja yang efektif dan produktivitas organisasi yang paling tinggi. Jadi, perilaku etis itu membawa energi kemajuan dan energi perjuangan untuk mencapai hal-hal terbaik di sepanjang proses kerja.

Perilaku dan tindakan yang tidak etis merupakan sumber kekacauan dan hilangnya moral kerja yang baik. Ketika etika diabaikan, maka perilaku buruk yang merusak organisasi akan menjadi kekuatan dominan. Individu dengan perilaku etis yang lemah menjadi kurang fokus, kurang disiplin, kurang teliti, dan tidak mau bertanggung jawab atas apa yang dilakukannya. Mereka yang tidak memiliki perilaku etis tidak akan mampu membuat tindakan dan keputusan etis, mereka juga lebih mementingkan kepentingan pribadi dan kelompoknya dari pada kepentingan yang menguntungkan organisasi. Mereka yang kurang memiliki perilaku etis suka mengabaikan tugas yang harus dikerjakan dan merasa tidak penting dengan hal-hal yang paling penting. Jadi, etika ini tidak sebatas tentang benar dan salah atau baik dan buruk, tetapi lebih kepada kelanjutan organisasi untuk mewujudkan visi dan mencapai hasil terbaik.

Etika sangat penting untuk menjaga kehidupan kerja dalam produktivitas yang tinggi. Etika mendorong semua orang hadir dengan perilaku kerja berlandaskan nilai-nilai moral yang baik; mampu beradaptasi dan menjalankan nilai-nilai organisasi dengan sempurna; memiliki kepekaan dan empati terhadap sistem dan struktur organisasi; memiliki rasa tanggung jawab yang tinggi terhadap apa yang dikerjakan dan apa yang menjadi tanggung jawab; memiliki disiplin yang tinggi untuk menjalankan kode etik, kebijakan, dan semua peraturan yang mengikat proses kerja.

Perilaku etis membuat organisasi mendapatkan integritas, kebaikan, keadilan, kebenaran, disiplin, tanggung jawab, ketekunan, keuletan, perjuangan, kerja keras, kejujuran, keikhlasan, totalitas, kemurahan hati, sepenuh hati, mencintai pekerjaan dan organisasi, tidak pernah mengambil keuntungan pribadi atau kelompok dalam bentuk apa pun. Etika dalam kepribadian yang ikhlas menjadikan pribadi tersebut benar-benar totalitas dan penuh disiplin, untuk memberikan kualitas dan kompetensi dari integritas pengabdian yang tinggi. Jadi, orang-orang dengan perilaku etis yang baik adalah harta yang bernilai sangat tinggi bagi organisasi dan stakeholder. Perilaku dan tindakan etis sangat menguntungkan bagi semua orang di tempat kerja, serta secara nyata menghadirkan orang-orang berbudi luhur dalam tingkat tinggi moralitas.

Praktik-praktik tidak etis merupakan penyakit menular yang sangat berbahaya bagi kemajuan dan kesejahteraan hidup. Ketika perilaku dan tindakan tidak etis menjadi dominan dalam masyarakat, maka janganlah pernah bermimpi kesejahteraan dan kedamaian hidup dapat terwujud. Perilaku tidak etis adalah sesuatu yang bersifat sangat buruk, sehingga perilaku tersebut meruntuhkan moral dasar kehidupan masyarakat. Akibatnya, kehidupan memiliki budaya yang buruk dan orang-orang tidak lagi memikirkan kebaikan dan kedamaian sebagai sesuatu yang penting bagi semua. Masing-masing orang sibuk dengan ambisi dan nafsunya untuk mendapatkan segala sesuatu dengan cara apa pun, tanpa mempedulikan itu haknya atau bukan haknya, yang penting mereka dapat memiliki dan tidak peduli etis atau tidak etis.

Etika menjadikan kita orang baik yang berguna bagi kehidupan. Etika membuat kecerdasan kita mengalir dalam kejujuran, tanggung jawab, kebijaksanaan, keteraturan, kebaikan, keindahan, dan menjadikan kita selalu mengambil tindakan yang benar bahkan dalam situasi yang paling tidak menguntungkan. Etika menyadarkan kita untuk melakukan transformasi diri dalam membangun diri yang baru dengan nilai-nilai yang lebih sesuai dengan perubahan. Kita selalu mampu beradaptasi dengan tatanan dunia yang berubah dalam kecepatan yang luar biasa. Etika membuat kita mampu membangun kualitas diri berbasis nilai-nilai positif, sehingga banjir informasi yang luar biasa tidak membuat kita kehilangan jati diri. Etika membuat kita mampu mempersiapkan diri untuk menghadapi zaman baru dengan diri kita yang terbaik.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

HIDUP BUKAN KOMPETISI, TAPI KOLABORASI

“Perjuangan untuk bertahan hidup bukanlah dengan persaingan, tetapi dengan kolaborasi dan kerjasama dari hati yang paling tulus.”~Djajendra

Kita tidak perlu bersaing dengan siapa pun, yang kita perlukan adalah bekerja sama dan bersatu dalam kolaborasi. Setiap orang memiliki keunikan dan bakat yang tidak dimiliki yang lain. Setiap orang diciptakan Tuhan untuk berguna dalam hidup ini. Setiap orang ada untuk membangun kehidupan yang lebih baik melalui perubahan yang abadi. Satu sama lain harus mampu menghadirkan dirinya yang rendah hati dan percaya diri untuk berinteraksi dengan yang lain. Intinya, kerjasama adalah jalan hidup manusia. Tanpa orang lain kita menjadi tidak bermakna, jadilah bagian dari kolaborasi yang alami dan damai.

Kesuksesan hidup kita sangat bergantung dari kemampuan kita melayani dan bekerja sama dengan banyak pihak. Perjuangan untuk bertahan hidup bukanlah dengan persaingan, tetapi dengan kolaborasi dan kerjasama dari hati yang paling tulus. Jika kita terus-menerus memiliki perilaku bersaing dan menganggap orang lain sebagai musuh, maka lama kelamaan kita akan kelelahan sendiri dan kalah sendiri. Kemenangan ada dalam kolaborasi dan kerja sama, jadi kemampuan untuk merangkul semua bakat dan potensi terbaik adalah keharusan dalam mencapai kemenangan.

Persaingan bukanlah jalan hidup para pemenang, tetapi pilihan dari orang-orang yang kalah. Kerja sama dan kolaborasi dari integritas yang tinggi mampu mewujudkan yang terbaik dalam kehidupan manusia. Tidak ada kekuatan yang mampu mewujudkan kemenangan selain dari kolaborasi bakat dan potensi yang siap menang. Keunggulan sudah ada dalam diri setiap orang, sekarang yang diperlukan adalah kesadaran dan sifat rendah hati agar keunggulan itu dapat dikolaborasikan untuk mencapai impian tertinggi.

Hidup bukanlah tentang menang dan kalah, tetapi bagaimana kita bisa mengendalikan keegoisan kita dan meningkatkan kesadaran bahwa bersama-sama kita lebih mampu dan lebih kuat. Jika dalam kolaborasi kita berusaha dan berjuang untuk mendapatkan apa yang kita inginkan, maka semua bakat dan potensi dalam kolaborasi tersebut mampu memberikan kontribusi dalam mencapai sesuatu yang terbaik. Kolaborasi tidak ingin ada yang kalah, tetapi semua merasa sebagai pemenang.

Persaingan yang terlalu serius mengakibatkan orang-orang mengabaikan etika dan keharmonisan sosial. Semua orang yang bersaing hanya memikirkan dengan cara apa pun harus mengalahkan lawan, tidak ada pikiran positif dan niat baik untuk bersaing dengan perilaku etis. Hal ini berdampak buruk terhadap integritas dalam kehidupan sosial. Pada akhirnya membahayakan kehidupan setiap orang, sebab kedamaian dan keamanan akan berkurang, dan juga keadilan menjadi sesuatu yang lebih mahal dari hasil yang didapatkan melalui kompetisi tanpa etika.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

HIDUP KITA UNTUK BERBUAT BAIK

“Niat baik kita untuk melakukan hal-hal baik harus menjadi komitmen dalam kesadaran diri kita yang paling tinggi.”~Djajendra

Hidup kita ini memiliki tujuan untuk meningkatkan rohani diri, menemukan potensi diri, menemukan kesadaran diri, mengembangkan kualitas diri, dan membangun kepribadian positif. Misi utama kita adalah menemukan siapa diri kita yang sebenarnya dan bagaimana diri ini menjadi berguna dalam membangun kualitas kehidupan yang lebih baik. Semua ini bisa dilakukan ketika kita meninggalkan keegoisan dalam semua aspek kehidupan. Kita juga harus mengerti bawah keegoisan menyebabkan penderitaan dan keterasingan dalam hubungan pribadi kita dengan siapa pun.

Kita bertanggung jawab untuk menemukan segala kebaikan dari dalam diri kita agar dapat kontribusi-kan bagi kemajuan kehidupan. Tugas utama kita adalah membersihkan hal-hal buruk yang mungkin tak terhitung banyaknya, kita pun harus bermental pemenang untuk melalui berbagai macam peristiwa kehidupan, dan pada akhirnya menyerahkan sesuatu yang baik pada kehidupan.

Kita ada untuk berbuat baik. Temukan jalan ke perbuatan baik. Tempatkan kualitas diri di atas nilai-nilai kebaikan dan temukan perilaku baik untuk diberikan dalam kehidupan. Selesaikan semua tugas dengan nilai-nilai etis yang kaya integritas. Jangan membuang waktu dan tenaga untuk melayani hal-hal buruk. Fokus dan selalu disiplin dalam menjalankan hidup melalui nilai-nilai positif. Apa pun peristiwa yang kita alami, simpanlah nilai-nilai positif di dalam memori kita. Jangan pernah menyimpan nilai-nilai negatif di dalam memori kita.

Kita harus rajin, fokus, tenang, dan tidak pernah berhenti dalam mengejar tujuan. Siapkan kualitas diri untuk mengalir ke bawah dan ke atas dengan penuh percaya diri. Jangan berkeluh-kesah atau pun menyerah ketika mengalir ke bawah, dan jangan juga terlalu gembira ketika mengalir ke atas. Semua peristiwa yang kita alami selama perjalanan menuju tujuan bersifat sementara, jadi tidak perlu bersikap berlebihan. Tetaplah fokus dan rajin untuk bisa sampai ke tujuan. Setelah sampai di tujuan, di sana juga bersifat sementara, kita harus bersiap-siap untuk tujuan yang lebih tinggi, dan seterusnya seperti itu.

Pengalaman baik dan buruk merupakan bagian dari perjalanan kita menuju tujuan. Tidak perlu membuang-buang waktu dalam khayalan dan keyakinan buta. Hadapi kenyataan hidup dan kerjakan hal-hal baik di sepanjang kenyataan yang sedang dilalui. Kuatkan mental diri dalam menghadapi provokasi dari energi negatif kehidupan. Kuatkan kualitas iman yang tak tergoyahkan kepada Tuhan. Rintangan dan keadaan sulit akan hilang ketika kita menghadapinya dengan rasa syukur dan menerimanya sebagai hadiah terindah. Tidak perlu bergantung pada siapa pun dan apa pun, cukup bergantung kepada Tuhan untuk hasil yang kita perjuangkan. Tinggalkan keegoisan diri dan jadilah rendah hati dalam menyelesaikan tugas dan tanggung jawab.

Perbuatan baik kita akan selalu diuji dengan energi negatif. Pengalaman negatif adalah tantangan yang harus kita atasi. Pengalaman yang menyakitkan hati akan datang untuk menguji sikap baik kita, akan menguji reaksi baik kita dalam situasi yang membuat kita tersudut. Ketika kita sabar, berpikir baik, bersikap baik, dan tetap menunjukkan belas kasih kepada orang-orang yang memberikan pengalaman negatif; maka, kita pun mampu berbuat baik di sepanjang hidup kita.

Hidup kita untuk berbuat baik, dan hal ini harus dipenuhi melalui gangguan dan kesulitan yang tidak mudah. Jika kita sadar untuk menjaga emosi, pikiran, dan kecerdasan kita dari energi negatif; kita pun mampu secara konsisten berbuat baik dan menghindari balas dendam terhadap mereka yang berbuat buruk kepada kita. Diri yang menang adalah diri yang tetap bermental positif untuk mengalahkan hal-hal negatif, menjauhkan diri dari peristiwa-peristiwa buruk, bangkit dengan kesadaran untuk berbuat baik, dan mengampuni kebodohan orang yang mencoba berbuat buruk pada kita. Pada akhirnya, hidup kita di dunia ini hanya sementara, dan sangat rugi jika kita habiskan dalam dendam dan kemarahan. Ingat! Kita ada untuk berbuat baik.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

Previous post:

TIDAK MEMBERIKAN NASIHAT KEPADA ORANG YANG SEDANG KESUSAHAN

“Jadilah tulus untuk melihat kesulitan mereka dari sudut pandang mereka, bukan dari sudut pandang Anda yang tidak dalam kesulitan seperti mereka.”~Djajendra

Kesenangan dan kesusahan adalah bagian dari hidup yang tidak dapat dihindari oleh siapa pun. Ketika menghadapi orang yang sedang dalam kesusahan, jangan memberi nasihat apa pun. Orang dalam kesusahan sedang memikul beban penderitaan dan mereka hanya membutuhkan bantuan, empati, kepedulian, dan pengertian. Mereka tidak membutuhkan nasihat atau pendapat dari siapa pun. Jadilah pendengar yang baik, pahami dan mengerti keadaan mereka dengan empati Anda, kemudian lakukan sesuatu semampu Anda. Jangan pernah terdorong untuk memotivasi mereka menjadi lebih kuat atau memberitahu mereka untuk lebih sabar dalam menghadapi hidup yang sulit.

Mungkin Anda juga tidak memiliki kemampuan untuk membantu orang yang sedang dalam kesulitan, maka paling tidak Anda bisa membantu mereka dengan menjadi pendengar yang sabar, serta tidak menghakimi sikap mereka yang menurut Anda keliru. Tunjukkan empati Anda dan munculkan benih kepedulian dari hati Anda yang paling dalam untuk melakukan sesuatu yang mungkin bisa meringankan beban kesulitan mereka. Di dalam hati pun Anda tidak boleh menilai kenyataan hidup mereka melalui persepsi Anda. Jadilah tulus untuk melihat kesulitan mereka dari sudut pandang mereka, bukan dari sudut pandang Anda yang tidak dalam kesulitan seperti mereka. Pengalaman kesulitan Anda tidak bisa menjadi solusi untuk kesulitan yang sedang mereka alami. Karena itu, jangan membiarkan pikiran dan emosi Anda bermain-main dengan realitas orang lain. Menenangkan pikiran Anda hanya untuk mendengarkan mereka dengan seluruh kesadaran Anda yang bersumber dari empati. Dengarkan saja cerita kesulitan dan penderitaan mereka, terima saja apa yang mereka sampaikan dengan menggunakan emosi empati Anda. Jangan menilai mereka yang sedang dalam kesulitan, tugas Anda hanya membantu jika Anda mampu, bukan menilai atau menghakimi realitas mereka dengan persepsi dan keyakinan hidup Anda.

Tuhan sudah memberikan Anda emosi empati, yang bertujuan untuk memahami keadaan orang lain secara utuh dari orang tersebut. Emosi empati tidak membutuhkan reaksi dari pikiran, kecerdasan, logika, memori, atau ego Anda. Emosi empati hanya membutuhkan sikap Anda yang tulus dan ikhlas untuk mendengarkan saja, tanpa intervensi dari diri Anda terhadap realitas orang lain. Ketika emosi empati Anda mampu mendengarkan kesulitan dan penderitaan orang lain; saat itu juga energi positif Anda mampu memahami tantangan, kesulitan, dan rasa sakit mereka. Setelah Anda memahami dan mengerti harus melakukan apa, Anda pun tanpa banyak berkata-kata mampu melakukan sesuatu untuk meringankan beban penderitaan mereka. Anda tidak perlu memiliki obsesi untuk menjadi solusi bagi kesulitan mereka, karena hal itu tidak mungkin terjadi. Hanya sikap dan emosi mereka sendiri yang mampu menjadi solusi atas kesulitan yang sedang mereka hadapi. Sedangkan Anda, hanya mampu memberikan sesuatu yang baik pada momen mereka berbicara kesulitan dan penderitaan mereka kepada Anda.

Penderitaan dan kesulitan adalah sebuah tanda agar kita lebih menyerahkan diri kepada Tuhan. Tuhan adalah Maha Penyayang dan Maha Membantu. Tidak ada apa pun yang bisa kita lakukan tanpa se-ijin Tuhan. Jadi, saat kita sedang mengalami kesulitan dan penderitaan, kita sebaiknya kembali kepada sumber kita, yaitu:TUHAN. Tidak perlu membuang-buang waktu dan tenaga untuk curhat atau cerita sana-cerita sini tentang penderitaan kita, fokus-kan semua energi untuk menjadi positif dan pasrah-kan semua persoalan pada kehendak Tuhan. Biarlah yang harus terjadi, terjadi!; yang bukan bagian kita tidak mungkin terjadi, tetapi kalau itu menjadi bagian dari jalan hidup kita, tidak mungkin dapat kita hindari. Terima saja semua kesulitan dan penderitaan untuk memperbaiki diri, dan berbicaralah kepada Tuhan untuk meminta bantuan, jangan berbicara kepada siapa pun kecuali kepada Tuhan.

Jangan membandingkan penderitaan yang pernah Anda alami dengan penderitaan yang sedang dialami oleh orang yang sedang curhat kepada Anda. Emosi empati bukan untuk membanding-bandingkan, tetapi hanya untuk mengerti dan memahami realitas orang lain tanpa penghakiman, nasihat, penilaian, atau pun motivasi. Emosi empati digunakan untuk melakukan hal-hal baik, seperti: kepedulian, kasih sayang, perhatian, pertolongan; dan semua ini dilakukan hanya dengan memahami kenyataan yang ada di dalam diri mereka yang perlu pertolongan. Intinya, emosi empati adalah perilaku kita untuk menunjukkan sikap yang memberikan bantuan tanpa menyakiti atau menambah beban penderitaan mereka. Ini semua adalah tentang cara kita menunjukkan perilaku belas kasih dan kepedulian yang membuat orang lain merasa didengarkan dan di-peduli-kan.

Kadang-kadang mungkin Anda harus menerima curhat penderitaan dari orang-orang yang pernah berbuat jahat kepada Anda. Di sinilah Anda sedang diuji, apakah Anda memiliki cinta dan belas kasih di kedalaman hati Anda, atau sebaliknya masih banyak kotoran hati yang belum bersih. Ketika Anda masih egois dan masih banyak kotoran di dalam hati, jelas Anda akan mengingat kembali perbuatan jahat mereka kepada Anda, tetapi ketika hati Anda penuh cinta dan emosi empati hadir untuk memberikan yang terbaik bagi orang tersebut, maka Anda dapat memberikan kebajikan bagi mereka yang pernah jahat kepada Anda. Memaafkan itu baik, walau hal itu tidak mudah dilakukan ketika egois masih menguasai kita. Membersihkan diri sendiri dari berbagai kotoran hati bukanlah perkara yang mudah. Kita harus benar-benar bersikap penyerahan diri secara total kepada Tuhan agar kita bisa memulai proses pembersihan semua kotoran di hati. Biasanya, sangat banyak godaan yang akan mencoba menggagalkan kerja keras kita untuk membersihkan kotoran hati. Godaan bisa bersumber dari kecerdasan kita, memori kita, akal sehat kita, logika kita, pikiran kita, emosi kita, dan panca indera kita. Kadang-kadang, suara hati kita pun bisa memunculkan penghalang untuk membersihkan kotoran hati. Jadi, benar-benar bukan pekerjaan mudah untuk membersihkan kotoran hati. Anda harus sangat ikhlas untuk menyerahkan diri sejati Anda kepada kehendak Tuhan, barulah Anda berpotensi mendapatkan pengetahuan dari kedalaman hati Anda untuk membersihkan semua kotoran hati dan sekaligus kotoran pikiran.

Semakin Anda ikhlas dan sepenuh hati menyerahkan diri di jalan kehendak Tuhan, semakin berkualitas emosi empati Anda dalam memahami orang lain. Empati, kepedulian, cinta, belas kasih, dan energi positif yang lainnya secara otomatis mampu menciptakan kepribadian Anda yang indah. Semua perbedaan Anda dengan orang lain akan menjadi pengalaman yang indah dan menyenangkan. Energi positif yang Anda pancar-kan dari kedalaman hati Anda mampu mendengarkan penderitaan dan kesulitan siapa pun. Anda pun tampil dengan tenang dan santai, tanpa banyak berkata-kata dan memberikan energi positif Anda bagi mereka yang sedang dalam penderitaan dan kesulitan. Anda sudah tidak memiliki kata-kata, Anda hanya memiliki perilaku dan sikap yang bersumber dari energi positif Anda untuk melakukan kebaikan dan kepedulian kepada mereka yang menderita.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

Previous post:

BELAJAR MENDENGARKAN

“Berbicara itu mudah, mendengarkan itu tidak mudah.”~Djajendra

Sikap yang paling penting dalam hidup adalah sikap mendengarkan. Mendengarkan adalah cara untuk mendapatkan banyak pengetahuan dan pengertian tentang hidup. Saat mendengar tugas pikiran hanya menerima, tugas akal hanya menerima, tugas kecerdasan hanya menerima, tugas logika hanya menerima, tugas emosi hanya menerima. Mendengarkan berarti menerima segala sesuatu apa adanya, tanpa intervensi dari pemahaman kita.

Jangan pernah berpikir bahwa kita memahami segala sesuatu tentang hidup ini, sesungguhnya sangat sedikit yang kita ketahui. Seberapa tinggi pun pendidikan kita; seberapa banyak buku pun yang sudah kita baca; seberapa banyak orang bijak pun yang sudah kita dengar, bukanlah berarti kita mengetahui segalanya. Sangat sedikit yang kita ketahui. Karena itu, dengarkanlah dengan tenang dan siapkan diri untuk menerima kebijaksanaan dari apa yang kita dengar.

Dengarkan, karenanya, kita tidak perlu menciptakan jawaban, terima saja dengan ikhlas dan membiarkan energi positif dari kesadaran kita membuat pengetahuan dari hal-hal yang kita dengarkan. Dan ini adalah rahasia dari belajar untuk mendapatkan pengetahuan tertinggi. Mendengarkan membuat kita mendapatkan kebenaran yang dapat kita rasakan dalam kesadaran yang tenang.

Ketika kita terlatih untuk mendengarkan dengan tenang dan ikhlas, maka kecerdasan kita akan semakin meningkat kualitasnya. Jangan pernah mendorong ego kita untuk mendengarkan seperti yang ingin kita dengarkan. Kita harus berusaha mendengarkan sebagaimana adanya, jadi tidak memaksakan kehendak kita pada hal-hal yang kita dengarkan. Belajarlah untuk melepaskan keinginan dan kepentingan, belajarlah untuk tidak memahami apa yang kita dengar dengan persepsi atau logika kita. Dengarkan saja seperti pohon bunga yang diam saat kita berbicara kepadanya.

Mendengarkan adalah keadaan kesadaran yang kuat dicapai dengan menenangkan dan memusatkan pikiran hanya untuk menerima hal-hal yang didengarkan. Ini adalah perjalanan kita menuju pusat pengetahuan yang berada di dalam diri kita, suatu proses yang sangat alami untuk meningkatkan kecerdasan dan pemahaman kita tentang hal-hal yang kita dengarkan.

Jika kita sangat terlatih untuk mendengarkan dengan kesadaran ikhlas yang tinggi, maka kita mampu membuang kebiasaan-kebiasaan dan sikap-sikap yang mencegah kita untuk mengalami atau pun merasakan pengetahuan dan kebijaksanaan dari hal-hal yang kita dengarkan. Keadaan mendengarkan dengan kesadaran yang ikhlas membuat kita mampu memahami dan mengerti hal-hal yang kita dengar secara bijaksana.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com