INTEGRITAS BERSUMBER DARI KESADARAN JIWA SEJATI

“Seseorang memiliki integritas ketika ia memiliki iman penuh dan menyerah sepenuhnya kepada Tuhan, ia bebas dari kekhawatiran dan kesulitan. Ia menjalani kehidupan yang penuh sukacita di jalan kehendak Tuhan.”~Djajendra

Integritas adalah kekayaan tertinggi untuk merasakan kehidupan yang damai, tenang, bahagia, dan penuh sukacita. Sumber integritas adalah dari jiwa sejati yang asli; bukan dari pikiran, keinginan, memori, emosi, kecerdasan, egois, dan akal sehat. Dimulai dari niat yang timbul dari kesadaran diri sejati, kemudian dilanjutkan dengan perjuangan dan kerja keras untuk menjadi pribadi yang sepenuhnya menerima kehidupan di jalan yang etis dan penuh rasa syukur.

Integritas pribadi seseorang tidak pernah menilai, menghakimi, atau pun menciptakan kebenaran menurut versi-nya. Integritas artinya secara totalitas menerima kehidupan apa pun yang diberikan Tuhan dengan jujur dan penuh rasa syukur, tanpa membandingkan atau mencari keadilan dari pihak lain. Pribadi dengan integritas selalu menikmati kehidupan dari pertumbuhan sifat dan perilaku terpuji yang bersumber dari dalam diri. Jiwa sejatinya mampu mengendalikan pikiran, emosi, kecerdasan, dan memori yang buruk. Fokus hidup hanya dari kesadaran yang menciptakan ketenangan, kedamaian, kebahagiaan, dan kegembiraan.

Pribadi dengan integritas yang baik sangat taat aturan, hukum, peraturan, kebijakan, dan selalu menghormati hak-hak orang lain dengan sepenuh hati. Tidak pernah ada niat untuk mengambil sesuatu keuntungan dari yang bukan haknya. Pribadi dengan integritas yang tinggi sangat yakin bahwa rejeki, jabatan, kekuasaan, dan kehidupan yang dimiliki semuanya berasal dari Tuhan. Baginya rejeki dalam bentuk ketenangan hidup, kedamaian hidup, kegembiraan hidup, kesehatan, dan sukacita adalah kekayaan yang melebihi kekayaan apa pun. Jadi, dia tidak akan mengorbankan diri hanya untuk mendapatkan sesuatu di jalan usaha yang tidak terpuji. Rasa syukur dan terima kasih dengan kehidupan yang Tuhan hadiahkan kepada dia sudah dirasakan lebih dari cukup.

Integritas membuat seseorang memiliki iman yang tak tergoyahkan, serta tidak tergoda untuk melakukan hal-hal yang menguntungkan keuangan pribadinya, tetapi menghilangkan ketenangan dan kedamaian hidupnya. Integritas membuatnya secara kreatif membangun bakat dan potensi diri untuk meraih prestasi. Semua kesuksesan didapatkan dari pertumbuhan potensi dan bakat yang dia miliki.

Ketika hasil yang diinginkan tidak terjadi, orang dengan integritas lebih suka puasa prestasi daripada melakukan hal-hal tidak etis untuk prestasi. Jadi, ketika mereka gagal dalam kerja keras dan perjuangannya, mereka yakin bahwa hal terbaik yang sedang terjadi untuk mereka. Oleh karena itu, mereka akan lebih mengoptimalkan upaya dan kerja keras melalui cara-cara yang lebih kreatif untuk hasil terbaik.

Keinginan orang integritas tidak terlalu banyak, mereka hanya ingin tumbuh dari dalam diri sendiri untuk memberikan prestasi kepada dunia. Mereka lebih fokus pada upaya inovatif dan menciptakan hal-hal bermanfaat bagi kemajuan. Kegagalan dan keberhasilan tidak membuat mereka putus asa atau pun tinggi hati. Orang-orang dengan integritas memiliki kondisi iman yang berkualitas tinggi, sehingga selalu rendah hati untuk menjalani kehidupan dengan sukacita total.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com