TIDAK MEMBERIKAN NASIHAT KEPADA ORANG YANG SEDANG KESUSAHAN

TIDAK MEMBERIKAN NASIHAT KEPADA ORANG YANG SEDANG KESUSAHAN

“Jadilah tulus untuk melihat kesulitan mereka dari sudut pandang mereka, bukan dari sudut pandang Anda yang tidak dalam kesulitan seperti mereka.”~Djajendra

Kesenangan dan kesusahan adalah bagian dari hidup yang tidak dapat dihindari oleh siapa pun. Ketika menghadapi orang yang sedang dalam kesusahan, jangan memberi nasihat apa pun. Orang dalam kesusahan sedang memikul beban penderitaan dan mereka hanya membutuhkan bantuan, empati, kepedulian, dan pengertian. Mereka tidak membutuhkan nasihat atau pendapat dari siapa pun. Jadilah pendengar yang baik, pahami dan mengerti keadaan mereka dengan empati Anda, kemudian lakukan sesuatu semampu Anda. Jangan pernah terdorong untuk memotivasi mereka menjadi lebih kuat atau memberitahu mereka untuk lebih sabar dalam menghadapi hidup yang sulit.

Mungkin Anda juga tidak memiliki kemampuan untuk membantu orang yang sedang dalam kesulitan, maka paling tidak Anda bisa membantu mereka dengan menjadi pendengar yang sabar, serta tidak menghakimi sikap mereka yang menurut Anda keliru. Tunjukkan empati Anda dan munculkan benih kepedulian dari hati Anda yang paling dalam untuk melakukan sesuatu yang mungkin bisa meringankan beban kesulitan mereka. Di dalam hati pun Anda tidak boleh menilai kenyataan hidup mereka melalui persepsi Anda. Jadilah tulus untuk melihat kesulitan mereka dari sudut pandang mereka, bukan dari sudut pandang Anda yang tidak dalam kesulitan seperti mereka. Pengalaman kesulitan Anda tidak bisa menjadi solusi untuk kesulitan yang sedang mereka alami. Karena itu, jangan membiarkan pikiran dan emosi Anda bermain-main dengan realitas orang lain. Menenangkan pikiran Anda hanya untuk mendengarkan mereka dengan seluruh kesadaran Anda yang bersumber dari empati. Dengarkan saja cerita kesulitan dan penderitaan mereka, terima saja apa yang mereka sampaikan dengan menggunakan emosi empati Anda. Jangan menilai mereka yang sedang dalam kesulitan, tugas Anda hanya membantu jika Anda mampu, bukan menilai atau menghakimi realitas mereka dengan persepsi dan keyakinan hidup Anda.

Tuhan sudah memberikan Anda emosi empati, yang bertujuan untuk memahami keadaan orang lain secara utuh dari orang tersebut. Emosi empati tidak membutuhkan reaksi dari pikiran, kecerdasan, logika, memori, atau ego Anda. Emosi empati hanya membutuhkan sikap Anda yang tulus dan ikhlas untuk mendengarkan saja, tanpa intervensi dari diri Anda terhadap realitas orang lain. Ketika emosi empati Anda mampu mendengarkan kesulitan dan penderitaan orang lain; saat itu juga energi positif Anda mampu memahami tantangan, kesulitan, dan rasa sakit mereka. Setelah Anda memahami dan mengerti harus melakukan apa, Anda pun tanpa banyak berkata-kata mampu melakukan sesuatu untuk meringankan beban penderitaan mereka. Anda tidak perlu memiliki obsesi untuk menjadi solusi bagi kesulitan mereka, karena hal itu tidak mungkin terjadi. Hanya sikap dan emosi mereka sendiri yang mampu menjadi solusi atas kesulitan yang sedang mereka hadapi. Sedangkan Anda, hanya mampu memberikan sesuatu yang baik pada momen mereka berbicara kesulitan dan penderitaan mereka kepada Anda.

Penderitaan dan kesulitan adalah sebuah tanda agar kita lebih menyerahkan diri kepada Tuhan. Tuhan adalah Maha Penyayang dan Maha Membantu. Tidak ada apa pun yang bisa kita lakukan tanpa se-ijin Tuhan. Jadi, saat kita sedang mengalami kesulitan dan penderitaan, kita sebaiknya kembali kepada sumber kita, yaitu:TUHAN. Tidak perlu membuang-buang waktu dan tenaga untuk curhat atau cerita sana-cerita sini tentang penderitaan kita, fokus-kan semua energi untuk menjadi positif dan pasrah-kan semua persoalan pada kehendak Tuhan. Biarlah yang harus terjadi, terjadi!; yang bukan bagian kita tidak mungkin terjadi, tetapi kalau itu menjadi bagian dari jalan hidup kita, tidak mungkin dapat kita hindari. Terima saja semua kesulitan dan penderitaan untuk memperbaiki diri, dan berbicaralah kepada Tuhan untuk meminta bantuan, jangan berbicara kepada siapa pun kecuali kepada Tuhan.

Jangan membandingkan penderitaan yang pernah Anda alami dengan penderitaan yang sedang dialami oleh orang yang sedang curhat kepada Anda. Emosi empati bukan untuk membanding-bandingkan, tetapi hanya untuk mengerti dan memahami realitas orang lain tanpa penghakiman, nasihat, penilaian, atau pun motivasi. Emosi empati digunakan untuk melakukan hal-hal baik, seperti: kepedulian, kasih sayang, perhatian, pertolongan; dan semua ini dilakukan hanya dengan memahami kenyataan yang ada di dalam diri mereka yang perlu pertolongan. Intinya, emosi empati adalah perilaku kita untuk menunjukkan sikap yang memberikan bantuan tanpa menyakiti atau menambah beban penderitaan mereka. Ini semua adalah tentang cara kita menunjukkan perilaku belas kasih dan kepedulian yang membuat orang lain merasa didengarkan dan di-peduli-kan.

Kadang-kadang mungkin Anda harus menerima curhat penderitaan dari orang-orang yang pernah berbuat jahat kepada Anda. Di sinilah Anda sedang diuji, apakah Anda memiliki cinta dan belas kasih di kedalaman hati Anda, atau sebaliknya masih banyak kotoran hati yang belum bersih. Ketika Anda masih egois dan masih banyak kotoran di dalam hati, jelas Anda akan mengingat kembali perbuatan jahat mereka kepada Anda, tetapi ketika hati Anda penuh cinta dan emosi empati hadir untuk memberikan yang terbaik bagi orang tersebut, maka Anda dapat memberikan kebajikan bagi mereka yang pernah jahat kepada Anda. Memaafkan itu baik, walau hal itu tidak mudah dilakukan ketika egois masih menguasai kita. Membersihkan diri sendiri dari berbagai kotoran hati bukanlah perkara yang mudah. Kita harus benar-benar bersikap penyerahan diri secara total kepada Tuhan agar kita bisa memulai proses pembersihan semua kotoran di hati. Biasanya, sangat banyak godaan yang akan mencoba menggagalkan kerja keras kita untuk membersihkan kotoran hati. Godaan bisa bersumber dari kecerdasan kita, memori kita, akal sehat kita, logika kita, pikiran kita, emosi kita, dan panca indera kita. Kadang-kadang, suara hati kita pun bisa memunculkan penghalang untuk membersihkan kotoran hati. Jadi, benar-benar bukan pekerjaan mudah untuk membersihkan kotoran hati. Anda harus sangat ikhlas untuk menyerahkan diri sejati Anda kepada kehendak Tuhan, barulah Anda berpotensi mendapatkan pengetahuan dari kedalaman hati Anda untuk membersihkan semua kotoran hati dan sekaligus kotoran pikiran.

Semakin Anda ikhlas dan sepenuh hati menyerahkan diri di jalan kehendak Tuhan, semakin berkualitas emosi empati Anda dalam memahami orang lain. Empati, kepedulian, cinta, belas kasih, dan energi positif yang lainnya secara otomatis mampu menciptakan kepribadian Anda yang indah. Semua perbedaan Anda dengan orang lain akan menjadi pengalaman yang indah dan menyenangkan. Energi positif yang Anda pancar-kan dari kedalaman hati Anda mampu mendengarkan penderitaan dan kesulitan siapa pun. Anda pun tampil dengan tenang dan santai, tanpa banyak berkata-kata dan memberikan energi positif Anda bagi mereka yang sedang dalam penderitaan dan kesulitan. Anda sudah tidak memiliki kata-kata, Anda hanya memiliki perilaku dan sikap yang bersumber dari energi positif Anda untuk melakukan kebaikan dan kepedulian kepada mereka yang menderita.

Mau mengundang Djajendra untuk Narasumber?

Email: admin@djajendra-motivator.com

Previous post: